Senin, 23 Mei 2022

Genmuda – Terhitung tanggal 22 Januari, 2016 Kemarin, 22 negara akhirnya masuk ke daftar peringatan perjalanan (travel warning) karena penyebaran virus Zika yang merajalela. Duh, apaan sih virus Zika? Bikin serem aja. Jadi nih, The Wall Street Journal mencantumkan kalo virus ini berasal dari gigitan nyamuk ini diperkirakan telah menyebabkan cacat lahir yang serius pada ribuan bayi di Brasil.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) milik PBB dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) udah nyatain kalo virus Zika bahaya banget, terutama kalo menular ke ibu hamil dan janin yang dikandungnya. Kenapa? Soalnya Zika bisa ngebuat bayi yang baru lahir jadi cacat dengan ukuran kepala yang lebih kecil dari ukuran normal karena otak sulit berkembang (microchepaly). Serius lo? Iya serius!

Karena penyebaran wabahnya lewat nyamuk yang gampang banget ditemuin di negara-negara tropis, akhirnya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) ngasih zona merah ke 22 negara, antara lain Brazil, Kolombia, El Salvador, Guyana Prancis, Guatemala, Haiti, Honduras, Martinique, Meksiko, Panama, Paraguay, Puerto Rico, Suriname, Venezuela, Barbados, Bolivia, Ekuador, Guadeloupe, Saint Martin, Guyana, Cape Verde, di lepas pantai Afrika Barat dan Samoa di Pasifik Selatan, dilaporkan Fox News pada Sabtu (23/1).

Untungnya di Indonesia wabah ini engga ada, tapi di negara kita banyak yang namanya nyamuk. Sedih. Jadi engga nutup kemungkinan juga kalo virus ini bisa menyebar ke negara-negara Asia juga kalo engga buru-buru ditanggulangi. Biar lebih paham, baiknya kita cari tau beberapa faktanya dulu, Kawan Muda. Nih Genmuda.com kasih beberapa fakta yang bisa nambah pengetahuan kamu tentang wabah ini.

 

1. Awalnya dari nyamuk

Jadi, wabah engga ngenakin ini adalah kelompok virus yang menyimpan informasi genetik di RNA (asam ribonukleat) yang berhubungan dengan West Nile, demam kuning dan virus dengue yang diakibatkan gigitan nyamuk Aedes, seperti dikutip dari Fox News.

Pertama kali ditemuin tuh tahun 1947 dan merajalela pada waktu itu. Kedua spesies nyamuk yang bawa virus ini yaitu Nyamuk Aedes Aegypti dan Aedes Albopictus. Gigitnya biasa pas siang-siang, kalo malem malah jarang, kalo malem vampire. Di Amerika, kebanyakan mereka pake jaring-jaring di jendela dan AC buat nyegah penyebaran wabah ini.

2. Awalnya engga berasa, tapi tiba-tiba badan panas (serasa deket kompor)

Hampir seluruh korban yang terinfeksi awalnya engga ada gejala sama sekali, Kawan Muda. Tapi, engga lama kemudian tiba-tiba badan jadi panas, ruam disekujur tubuh, sakit kepala tiba-tiba, konjungtivitis (gatal dan mata merah) dan juga bisa bikin kejang otot atau nyeri sendi.

Menurut WHO, gejala ini berlangsung mulai 2 sampai 7 hari. Dan ENGGAK ADA VAKSIN-NYA! Cuma obat penghilang rasa sakit sementara. Astaga, ngeri kan?

3. Belum ada obatnya pemirsa!

Kalo ada yang kena virus ini gimana? aduh, udah panik kalang kabut yang ada. Lebih tepatnya belum ada vaksin buat ngatasin wabah ini, Kawan Muda. Begitu juga buat obat yang bisa nyembuhinnya.

Minum banyak cairan dianggap bisa meredakan gekala yang timbul seperti demam, sakit, dan nyeri. Tapi, jangan sampe terjangkit lah. Kalo pergi ke negara-negara zona merah itu, mending bawa krim anti nyamuk sekalian. Pake baju panjang, celana juga panjang kalo perlu dibalut plastik tebel bekas beli cabe. Daripada terjangkit. Sedih.

4. Janin Ibu Hamil Paling Beresiko Terjangkit

Kalo mama kamu di rumah lagi hamil adik kamu, jangan di ajak ke Brazil. Soalnya sekarang Neymar di Spanyol. Bercanda.

Virus Zika menyerang lebih cepet pada ibu hamil. Anak yang dikandungnya itu beresiko banget kena. Penyakit yang diderita bisa bikin bayi punya keterbelakangan mental, ukuran kepala yang kecil dan keterlambatan pertumbuhan. Amit-amit astaga.

5. Penyebaran Zika Sekarang Lebih Cepat!

Virus yang awalnya bernama ZIKV ini ditemuin pada tahun 1947 di hutan Zika, Uganda. Wabah terus muncul lagi pas tahun 1951-1981 di seluruh Afrika dan Asia, terus nyusul lagi di tahun 2007 di Polinesia, sampe akhirnya kasus ini balik lagi tahun 2014 di Brazil. Hingga saat ini cuma di Brazil aja yang udah ada 1 juta lebih kasus penularan Zika.

Jadi kita berdoa aja, Kawan Muda, semoga persebaran virus-nya segera bisa diatasin sama pihak berwenang dan bagi orang yang udah jadi korban dikasih ketabahan. Dan semoga engga sampe ke Indonesia. (sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis