Senin, 26 Juli 2021

Genmuda – Setiap kali putus, biasanya kamu mungkin bakal ngerasa kalau kamu udah ngabisin waktu buat hubungan yang sia-sia. Tapi, sebenarnya sesia-sia itukah hubungan kamu tersebut?

Udah lama-lama pacaran terus putus itu rasanya memang nyesek. Saking nyeseknya, bisa jadi kamu akhirnya jadi cenderung lebih milih-milih pasangan buat hubungan kamu yang selanjutnya. Padahal, engga peduli seberapa cerdas dan selektifnya kamu, ada kalanya kamu masih bakal tetap ngerasa ragu soal lama hubungan yang bakal kamu jalani.

Nah, buat kamu yang masih ragu apakah pasangan kamu saat ini adalah orang yang tepat buat kamu, sekarang udah ada loh sebuah aplikasi yang bakal ngebantu kamu buat ngejawab kegelisahan kamu itu. Aplikasi gratis bernama StayGo tersebut kabarnya bisa ngasih tahu kamu apakah hubungan kamu bakal bertahan lama atau sebaliknya.

(Sumber: staygoapp.com)

Lah, kok bisa gitu? FYI, StayGo udah ngegunain serangkaian algoritma dan data ilmiah terkait faktor apa aja yang berpengaruh dalam berhasilnya suatu hubungan. Aplikasi tersebut bahkan ngelibatin sebuah survei panjang tentang hubungan kamu buat menilai setiap bagiannya, entah kekuatan dan kelemahan, kepuasan, dan potensi pertengkaran jangka panjang.

Yang lebih menariknya lagi, StayGo juga bakal ngundang teman atau anggota keluarga yang udah kamu pilih buat ngungkapin pendapat mereka soal hubungan kamu dan si dia secara anonim. Tapi, kalau pendapat mereka belum cukup, pengguna lain bakal diminta buat ikut milih berdasarkan informasi yang kamu bagiin di aplikasi tersebut apakah kamu sebaiknya tetap ngejalanin hubungan kamu atau engga.

Bukan cuma itu, ada pula fitur StayGo Tracker, yang bakal ngebantu kamu ngemonitor kebahagian kamu dalam suatu hubungan kamu secara keseluruhan. Jawaban kamu atas tiga pertanyaan setiap harinya bakal dipetain ke grafik, sehingga kamu bisa ngelacak perjalanan hubungan kamu.

(Sumber: staygoapp.com)

Meski begitu, jawaban kamu tentu bakal berubah dari hari ke hari, tergantung dari perasaan kamu terhadap hubungan kamu itu sendiri. Dengan demikian, saat kamu baru aja dapat kejutan dari si dia misalnya, bisa jadi StayGo bakal nyuruh kamu lanjutin hubungan kamu. Sebaliknya, saat kamu bete gara-gara dia seharian engga ngabarin kamu, mungkin aplikasi tersebut justru bakal nyuruh kamu udahan aja.

Singkatnya, StayGo di satu sisi bisa berguna banget. Tapi, engga bisa diungkiri juga kalau di sisi lain aplikasi tersebut malah bisa nimbulin keraguan terhadap hubungan yang udah terbilang sehat, apalagi saat orang lain yang engga kamu kenal (baca: pengguna lain) ikutan milih buat keputusan hidup kamu. Terlepas dari algoritma dan data ilmiahnya, tetap aja bukan berarti aplikasi tersebut serba tahu.

Well, kalau kamu cuma sekedar kepo dan iseng-iseng pengen nyobain StayGo, ya engga apa-apa sih, Kawan Muda. Yang penting kamu engga ngejadiin aplikasi tersebut sebagai acuan utama buat kelanjutan hubungan kamu. Lagi pula, hubungan yang gagal engga selalu berarti waktu kamu terbuang percuma, soalnya pasti bakal ada sesuatu yang bisa kamu pelajari. So, kamu tertarik nyobain StayGo? (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer