Senin, 5 Desember 2022

Genmuda – Indonesia lagi-lagi patut berbangga nih, Kawan Muda. Praveen Jordan/Debby Susanto udah berhasil ngeraih gelar juara buat nomor ganda campuran di ajang All England 2016.

Praveen/Debby merupakan satu-satunya perwakilan Indonesia yang berhasil nembus babak final All England 2016. Mereka sukses ngeraih gelar juara setelah ngalahin pemain Denmark, Joachim Fischer Nielsen/Christina Pedersen, 21-12, 21-17, di Barclaycard Arena, Birmingham, Minggu (13/3).

Bukan cuma itu, ini juga merupakan kemenangan beruntun keempat Praveen/Debby atas Fischer Nielsen/Pedersen setelah bertemu sebanyak 10 kali. Meski begitu, ini merupakan pertama kalinya mereka berhasil norehin prestasi besar dengan jadi juara turnamen bergengsi sekelas All England.

Lantas, apa aja sih yang udah bikin Praveen/Debby bisa sampai berhasil ngeraih gelar juara di ajang All England 2016? Well, yang jelas sih bukan ngandelin faktor keberuntungan semata, Kawan Muda. Kalau kamu juga pengen sesukses Praveen/Debby, ada baiknya kamu ngelakuin 5 tips berikut ini:

1. Persiapan matang

Praveen/Debby (Sumber: Reuters)

Percuma kamu berbakat, kalau bakat kamu itu engga terus-terusan diasah dengan rajin latihan. Tapi, bakal lebih baik lagi kalau persiapan teknis semacam itu turut diimbangi pula sama persiapan mental. Kalau mau jadi juara, ya mental kamu juga harus mental juara. Singkatnya, ibarat kata Praveen, “Kalau bisa menang, kenapa harus kalah?”

2. Dibawa santai

Praveen/Debby berpose dengan trofi All England mereka (Sumber: badmintonindonesia.org)

Tekanan buat bisa ngebawa pulang gelar tentu jadi makin besar buat Praveen/Debby, mengingat mereka merupakan satu-satunya perwakilan Indonesia yang bisa sampai ke babak final All England 2016 dan bulan lalu mereka juga abis tersingkir di babak pertama Thailand Masters. Untungnya, keduanya bisa ngatasin berbagai tekanan tersebut dengan baik. Mereka berusaha buat engga nganggap hal itu sebagai beban supaya mereka bisa lebih tenang dan lebih nikmatin permainan.

3. Atur strategi

Praveen/Debby bersama Fischer Nielsen/Pedersen (Sumber: Reuters)

Selain berusaha buat bermain dengan lebih santai, Praveen/Debby juga engga lupa buat ngatur strategi. Setelah ngamatin dan ngelihat kematangan para pemain Eropa, keduanya akhirnya mutusin buat engga kebawa sama permainan lawan. Keduanya justru berusaha buat bisa bermain dengan lebih cepat.

4. Percaya diri

Praveen/Debby usai ngalahin Fischer Nielsen/Pedersen (Sumber: Reuters/Andrew Boyers)

Persiapan yang matang, permainan yang lebih santai, dan strategi yang jitu engga bakal bisa ngelengkapin kemenangan Praveen/Debby kalau mereka engga percaya diri. Yakin sama kemampuan diri sendiri adalah salah satu kunci utama lainnya dari kesuksesan keduanya. Manajer tim Indonesia, Ricky Soebagdja bahkan ngakuin kalau kepercayaan diri mereka yang bertambah besar merupakan “modal penting untuk terjun di babak final”.

5. Selalu ingat sama orang-orang yang udah ngedukung

Para pemain Indonesia yang bertanding di All England 2016 ramah tamah dan makan malam bersama bareng perwakilan Kedutaan Besar Indonesia di Inggris dan para penggemar di Birmingham, Minggu (13/3) (Sumber: badmintonindonesia.org)

FYI, abis jadi juara All England 2016, orang yang pertama kali dihubungi Praveen/Debby buat ngabarin kemenangan mereka adalah orang tua mereka. Engga lupa, keduanya juga berterima kasih kepada masyarakat Indonesia yang engga henti-hentinya ngasih doa dan dukungan. Mereka pun sempat makan malam bareng para suporter dan perwakilan Kedutaan Besar Indonesia di Inggris usai seremoni penyerahan medali dan wawancara dengan media. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer