Senin, 25 Mei 2020
Kekinian

Mau Lanjutin Sekolah ke Prancis? Perhatiin Banget 10 Saran Krusial Ini Biar Gak Ribet Bikin Visa

©Genmuda.com/2017 TIMCalon-calon mahasiswa ke Prancis lagi pada diskusi (atau gosip ya?) saat seminar persiapan pelepasan di Jakarta, Rabu (12/7). ©Genmuda.com/2017 TIM

Genmuda – Aksi terorisme yang bolak-balik terjadi di Prancis sama sekali gak ngalangin jalannya pendidikan di sana. Pelajar-pelajar Indonesia yang sedang dan bakal lanjutin sekolah ke Prancis juga gak perlu takut. Hanya aja, kewaspadaan Kawan Muda jangan dikurangi meski penjagaan diperketat.

Pesan penting buat para penerima beasiswa (atau non-beasiswa) ke Prancis itu Genmuda.com dapet waktu ngobrol sama Antoine Devoucoux du Buysson dalam acara persiapan pelepasan mahasiswa ke Prancis, Rabu (12/7). Dialah Atase Kerjasama Universitas dari Lembaga Kebudayaan dan Bahasa Prancis di Indonesia (IFI).

Monsieur Antoine bilang kalo terorisme sedang jadi masalah global yang juga dihadapi seluruh negara, termasuk Indonesia. Jadi, gak usah parno dengan Prancis. “Kami (Prancis) akan selalu menjamin keselamatan semua orang di negaranya, termasuk para pelajar asing,” kata Antoine nenangin.

©Genmuda.com/2017 TIM
Antoine Devoucoux du Buysson ©Genmuda.com/2017 TIM

Ya bener juga kan kata beliau. Tahun ini aja, tetep ada sekitar 500 pelajar yang berangkat ke Prancis dalam dua periode (kayak tahun lalu). Semoga sukses, ya. Jangan lupa balik lagi ke Indonesia buat bangun negara. Eh, kalo mau jadi pegawai di sana juga gak apa-apa deh.

FYI, kegiatan persiapan itu juga dihadiri Duta Besar Prancis untuk Indonesia Jean-Charles Berthonnet yang ngasih wejangan. Ada juga Marc Piton selaku Direktur IFI yang menyambut para calon mahasiswa. Terus, ada lagi Darinka Ngono Abbe dan Rini, perwakilan Bagian Pengurusan Visa Kedubes Prancis yang ngasih banyak banget masukan.

Masalah administrasi gak kalah menakutkan

©Genmuda.com/2017 TIM
Duber Prancis untuk Indonesia, Jean-Charles Berthonnet. ©Genmuda.com/2017 TIM

Setelah nongkrong dan dengerin seminar persiapan bareng 250-an pelajar gelombang pertama, Genmuda.com malah berkesimpulan kalo proses administrasi visa gak kalah menakutkannya dari isu terorisme. PNS Prancis kan nerapin peraturan dengan ketat dan gak kenal kompromi.

Kalo ada masalah administrasi sedikit aja, mahasiswa asing gak bisa masuk dan bisa dipulangin ke negara asal. Kalo lagi apes, bahkan juga bisa masuk daftar hitam karena dikira imigran gelap. Maka dari itu, coba perhatiin nih saran administratif dari Darinka Ngono Abbe dan Rini.

1. Hayo, paspor kamu masih belaku gak?

via cermati.com
E-Paspor Indonesia. (Sumber: cermati.com).

Pertama, jangan lupa urus paspor. Kata Rini, cuma pemilik paspor yang masa berlakunya minimal 12 bulan yang bisa diberikan visa. Jadi, segera perpanjang biar visa kamu keluar tepat waktu dan gak ganggu urusan kuliah di sana.

2. Urus visa dari jauh hari

Ngurus visa mepet hari keberangkatan = cari masalah. Emang sih visa ke Prancis bisa keluar dalam waktu 48 jam. Tapi, yang minta bikin visa kan gak satu orang doang. Ada ratusan bahkan mungkin ribuah. Oleh karena itu, Madame Darinka bilang baiknya visa diurus sejak tiga bulan sebelum keberangkatan. Dan, formulir permohonan visa bisa diambil dari situs TLSContact.

3. Jangan pernah ngasih dokumen asli (kecuali diminta)

via giphy.com

Secara tegas, Darinka juga bilang kalo siapapun yang minta visa gak perlu melampirkan dokumen asli pada formulir permohonan, kecuali paspor dan pas foto. Setelah paspor di balikin ke pemohon, semua dokumen lampirannya bakal jadi arsip dan akhirnya dimusnahin dalam kurun 10 tahun kemudian.

4. Pastikan mendarat pertama kali di Prancis!

Ketika diterima di sebuah universitas, pihak kampus bisa nyaranin supaya gak mendarat di bandara internasional di Paris. Melainkan, di negara lain lalu lanjutin perjalanan naik transportasi darat karena jaraknya lebih dekat (Misalnya, kayak dari Brussels di Belgia naik bus ke Lille di Prancis).

Darinka sama sekali gak menganjurkan itu. Selama visa yang dimiliki adalah visa untuk ke Prancis, maka Prancis lah negara pertama yang harus dituju. Kalo misalnya kamu turun di Belgia, bisa aja kamu dideportasi karena gak punya visa ke Belgia.

5. Pertama kali tiba di Prancis, selesaikan dulu Surat Izin Tinggal

©Genmuda.com/2017 TIM
Darinka Ngono Abbe. ©Genmuda.com/2017 TIM

Jangan lupa juga urus Surat Izin Menetap yang prosesnya kurang lebih tiga bulan. Selama menunggu, kamu gak bisa seenaknya jalan-jalan ke negara tetangga. Sabar sedikit, ya.

6. Perpanjanglah izin tinggal sebelum pulang ke Indonesia

Bisa sewaktu-waktu pengen pulang ke Indonesia, pastiin Surat Izin Menetap di Prancis tuh masih berlaku hingga balik lagi. Biar apa? Biar gak ribet ngurusnya.

7. Scan semua dokumen

via tumblr.com

PENTING! Sekali lagi ya. JANGAN LUPA SCAN SEMUA DOKUMEN PENTING! Dengan begitu, kamu masih punya back-up ketika dokumen asli (amit-amit) hilang.

Tujuh pesan di atas tuh baru yang gampang dicerna. Sekarang, mari kita bahas masalah yang lebih teknis.

8. Masih di bawah umur tapi udah diterima di kampus Prancis

Kasus kayak gini nih banyak. Usia belum 18 tahun tapi udah mau belajar ke Prancis. Keren abis. Berarti, doi butuhnya visa pendidikan di bawah umur (minor students visa). Masa berlakunya tuh 11 bulan dan cuma bisa diperpanjang di negara asal. Which means, anak di bawah umur harus balik ke Indonesia dulu kalo mau urus perpanjangan visa.

9. Kalo sebentar lagi ulang tahun ke-18 gimana?

©Genmuda.com/2017 TIM
Ciyee. Dapet kenalan baru, nih. Sesama mahasiswa yang mau ke Prancis. ©Genmuda.com/2017 TIM

Lain halnya kalo si anak di bawah umur ini mau berulang tahun ke-18 dalam kurun 3 bulan. Berarti, doi butuhnya visa pelajar seperti yang diberikan ke mahasiswa-mahasiswa lain. Jangan salah, ya.

10. Kalo pindah tempat tinggal gimana?

©Genmuda.com/2017 TIM
Serius banget ya merhatiin seminarnya. ©Genmuda.com/2017 TIM

Alamat tempat tinggal di Prancis tuh dibutuhin banget sebagai syarat kesempurnaan formulir pengajuan visa pelajar. Biasanya, kontrak tinggalnya selama enam bulan dan bisa diperpanjang.

Apabila (amit-amit) kamu terpaksa pindah sebelum kontrak habis, kamu cuma perlu lapor ke kantor perfektur yang kalo di Indonesia tuh fungsinya mirip kantor kelurahan.

Karena masalah administrasi emang ribet, tim IFI tuh nyaranin bahwa mengurusnya harus dari jauh-jauh hari. Kalo bingung, konsultasiin aja langsung sama temen-temen dari IFI. Mereka kan ada buat bantu orang-orang Indonesia studi ke Prancis, gak cuma bikin acara-acara keren di Indonesia doang. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.