Sabtu, 21 Mei 2022

Genmuda – Berbagai gambar abstrak bermotif tribal sering banget nongol di medsos, dan salah satu orang yang ikut ngeramein tren itu adalah cowok yang bakal Genmuda.com wawancarai ini. Tanpa pendidikan formal di bidang seni, doi justru bisa jadi pembicara di berbagai forum gambar. Yuk kenalan langsung sama Popomangun.

Namanya dikenal di antara komunitas, terutama komunitas ‘Morning Drawing’ yang doi bangun sejak tahun 2011 lewat jejaring Twitter. Abis itu, karyanya mulai merambah ke Instagram dan kemudian dilirik bermacam kurator pameran seni, jadi sampul majalah, dan terlibat promosi salah satu brand rokok.

Engga puas cuma gitu-gitu doang, doi turut bikin berbagai workshop. Pesertanya sendiri bisa langsung dapet sampel karyanya yang nantinya bisa diwarnai, dicontoh, atau bahkan dijadiin motif baju. Tak ayal, tiap ngadain workshop pesertanya makin banyak dan jejaring pertemanannya pun begitu luas.

Di balik sosok artsy-nya itu, ternyata tersimpan berbagai rahasia mulai dalam urusan gambar menggambar sampai kehidupan pribadinya. Pengen tau rahasianya? Pantengin aja wawancara lengkapnya di bawah ini:

Genmuda: Sepengetahuan Genmuda.com, nama asli lo kan bukan Popomangun. Apa alasan lo menggunakan pseudonym dalam tiap kesempatan sementara mengubur nama asli lo dalam-dalam?

Popo: Wanjer. Baru pertanyaan pertama, udah terkuak aja rahasia besar gue. Tapi kata siapa gue gak mau kasih tau nama asli gue, buat Kawan Muda gue kasih tau deh, nama asli gue sebenarnya… rahasia. Hahaha…

 

Genmuda: Oke deh kalo rahasia, cuma kepo dong darimana sih nama ‘Popomangun’ itu berasal?

Popo: Popomangun itu terbagi atas dua nama sebenernya. Popo adalah panggilan kecil gue dari orang-orang terdekat, karena suara gue ngebass banget kayak orang dewasa tapi badan kerempeng. Entah kenapa harus ‘Popo,’ tapi begitulah panggilan dari mereka.

Sementara itu nama Mangun adalah nama kakek gue. Beliau seorang pelukis pada masanya. Karyanya bagus, tapi engga begitu dikenal. Karena gue ngerasa darah dan minat menggambar kakek bener-bener mengalir dalam darah gue. Kemudian gue minta izin ke seluruh keluarga buat memakai nama Popomangun dalam tiap karya gue. Alhamdulillah, mereka setuju dan nama itu melekat di gue hingga kini.

 

Genmuda: Lo kan kuliah di Jurusan Dakwah UIN Jakarta dan bergelar Sarjana Komunikasi Islam. Gimana ceritanya lo jadi nyemplung ke dunia gambar?

Popo: Awalnya dari gue kelas 3 SMA. Waktu itu, gue butuh hal lain yang mengalihkan pikiran gue dari ujian, ujian, dan ujian, tapi tetep produktif. Gue ngerasa gambar adalah jalannya, tapi belum sering dipublikasi.

Dulu gue engga pedean banget anaknya dan gambar gue engga begitu bagus. Belum paham banyak tekniknya. Masuk kuliah, gue mulai maksain diri ketemu orang dari komunitas seni, terutama di Binus dan IKJ.

©Genmuda.com/2016 Everlyn
Popo mengaku jika doi banyak terinspirasi motif dari kebudayaan Aztec dan Dayak ©Genmuda.com/2016 Everlyn

Baru pas skripsi gue rajin upload karya gue pagi-pagi di Twitter pakai hashtag #MorningDrawing. Setelah itu, ada orang lain yang upload gambar pakai #MorningDrawing dan lama-lama banyak. Ya, gue kumpulin aja supaya sharing gambar bareng.

 

Genmuda: Tapi sampai sekarang masih engga pedean nih?

Popo: Sekarang udah pede dong. Setelah lulus, gue langsung jadi wartawan. Mau engga mau, harus banyak ngobrol sama orang dan pada akhirnya gue belajar pede sendiri.

 

Genmuda: Setelah banyak gambar, apa yang bikin lo memilih motif tribal-abstrak sebagai karakteristik lo?

Popo: Mungkin, karena gue engga jago gambar realis tapi tertarik sama bentuk-bentuk geometri. Pada akhirnya gue juga banyak cari inspirasi dari motif ukiran Aztec dan Dayak.

 

Genmuda: Adakah makna yang selalu muncul di tiap karya lo, Po?

Popo: Pastinya ada. Meski beda bentuknya, semua karya gue selalu ada unsur mata dan tangan. Kenapa begitu? Karena kedua organ tubuh itu sangat bermakna bagi gue.

Segala hal yang gue liat pada akhirnya bakalan jadi inspirasi gue berkarya. Dari realita yang ditangkap mata gue, tangan lah yang nuanginnya di atas kertas hingga kemudian jadi bermacam project. Tanpa kedua organ penting itu, gue engga ada apa-apanya.

?????????? #pesona #kucing #lokal #meong

A post shared by Popomangun° (@popomangun.png) on

Genmuda: Di antara berbagai proyek yang pernah lo ikutin, mana yang paling berkesan?

Popo: Pastinya waktu gue terlibat proyek sebuah merk rokok. Mereka ngundang gue buat menggambar, tapi gue engga bisa menyanggupi karena waktu itu kena tipes. Perlu istirahat sampai semingguan dan tiba-tiba hilang kontak sama pemberi proyeknya. 

Setelah keluar dari RS, gue kembali mengupload karya gue ke IG. Sakit banget sih kalo harus kehilangan proyek gitu, belum lagi duit lagi ludes buat bayar RS.

Tapi pas banget satu jam setelah gue upload, orang yang dulu ngundang gue itu tiba-tiba nelepon lagi. Ternyata, doi nunggu gue baikan dan penawaran proyek tersebut masih berlaku. Otomatis gue iyain aja. Tuhan punya jalan, karena setelah proyeknya kelar, gue dapet bayaran yang bikin modal (masuk RS) gue balik lagi.

 

Genmuda: Selain menggambar, apa sih kerja lo sehari-hari?

Popo: Gue jadi tim kreatif di salah satu situs yang ngomongin soal makanan. Kerjaannya ngegambar juga, tapi pakai komputer.

 

Genmuda: Terus, gimana rahasianya supaya lo bisa dipanggil jadi narasumber di sana-sini?

Popo: Pastinya dengan nyeimbangin kegiatan offline dan online, dong. Semua yang lo upload ke internet pada akhirnya bakal jadi portofolio, atau katakanlah rekam jejak kebolehan lo. Sementara acara offlinenya patut dijadiin ajang perlebar jejaring pertemanan selain jadi tempat unjuk gigi

©Genmuda.com/2016 TIM
Drawing Class barengan Popo Mangun di BTW Project ©Genmuda.com/2016 TIM

Genmuda: Kalo gitu, gimana cara lo bagi waktu antara komunitas, tanggungjawab kerja, dan project pribadi lo?

Popo: Tiap hari, jam 09.00-18.00 gue bertanggungjawab penuh buat kerjaan kantor. Semua kerjaan gue selesaikan sebelum jam pulang. Susah emang tapi harus, karena gue harus ngerjain proyek pribadi gue setelah keluar kantor.

Begitu terus selama Senin-Jumat. Sabtu-Minggu biasanya gue pakai buat acara komunitas, event, atau workshop. Emang melelahkan. Gue engga bisa bohong karena buktinya gue sampai kena tipes. Hahaha…

 

Genmuda: Bos engga ngomel lo banyak kerjaan sana-sini?

Popo: Justru dia yang paling tau kegiatan di luar kantor gue. Jujur aja, beberapa proyek pribadi sampai ada yang gue bawa ke kantor. Gue kerjain kalo belum ada tugas baru. Alhasil, temen-temen sekantor pada paham kalo gue lagi ngelukis-lukis engga jelas, berarti kerjaan kantor udah kelar.

 

Genmuda: Lo engga takut dicemburui rekan kerja atau sesama penggambar di Morning Drawing?

Popo: Alhamdulillah engga ada yang cemburu. Gue selalu cerita sama rekan kerja, terutama bos soal kegiatan sampingan. Justru jangan ditutup-tutupi supaya engga ada salah paham.

Sementara anak-anak Morning Drawing udah pada paham karena dari awal gue selalu ‘nekenin’ kalo masing-masing bebas mengejar mimpi asalkan komitmen masih tinggi kalo ada proyek bareng di Morning Drawing.

Lagian, ngapain mereka cemburu. Kan mereka juga pada sibuk dapet panggilan dari sana-sini, malah sampai ada yang lancar ngejalanin bisnis desainnya sendiri.

Keluarga justru sering ngasih dukungan.”

Genmuda: Selain kesehatan, apa yang lo korbankan buat besarin nama Popomangun sekaligus survive sehari-hari?

Popo: Waktu ketemu keluarga, Hari ini aja (saat diwawancarai Genmuda.com) nyokap lagi dirawat di RS. Gue harus bagi waktu meskipun mepet dan susah tapi harus gue sempetin, begitu waktunya sempet tapi keluarga gue malah nyuruh gue istirahat aja karena mereka merasa kasihan melihat gue bolak-balik ke rumah sedangkan besoknya ada workshop.

Keluarga justru sering ngasih dukungan. Gue sering dikirimin foto mereka lagi pada gaya demi nyemangatin gue. Justru karena jarang ketemu sama keluarga komunikasi malah makin intens via telp dan video call di tiap kesempatan.

 

Genmuda: Dari sekian banyak pengorbanan, kenapa lo masih aja mau berbagi pengalaman lewat workshop yang bahkan terkadang gratis?

Popo: Kenapa engga. Acaranya kan bisa lebarin network gue. Ujung-ujungnya, gue dapet panggilan lain jadi narsum gegara diundang di acara salah satu peserta yang dateng. What goes around, comes around, bro.

 

Genmuda: Pernah engga lo bikin sebuah karya buat ngegebet cewek?

Popo: Ya pastinya pernah, dong.

 

Genmuda: Jadi udah ada banyak dong mantan lo, berhubung hampir tiap hari lo ngegambar?

Popo: Justru pacar gue sedikit setelah masuk dunia kerja. Lebih banyak waktu di kampus dulu, kalo engga salah punya mantan empat pas kuliah. Waktu jadi wartawan, pernah pacaran sama anak Bali tapi gagal gara-gara gue harus kembali ke Jakarta.

Abis itu pernah juga deket lagi sama satu cewek, tapi itupun gagal. Yah, sekarang ada sih cewek yang lagi ngejar-ngejar gue. Tapi, gue bilang engga usah kejar-kejaran. Kita jalan bareng-bareng aja. Asik sok banget gue! Hahaha…

©Genmuda.com/2016 Everlyn
Selain sering bikin Workshop, cowok ini juga berencana menggelar pameran tunggalnya pada awal tahun 2017 ©Genmuda.com/2016 Everlyn

Genmuda: Seandainya kemampuan menggambar lo diambil, apa yang bakal lo lakuin?

Popo: Gue bakal tidur, beristirahat layaknya manusia yang menikmati idupnya. Gile aja lo. Waktu istirahat gue terkuras habis gegara ngerjain ini-itu.

 

Genmuda: Terus tiga kata yang mewakili sosok Popomangun apa sih?

Popo: Apaan, ya. Hmmm. Cepat… terus Tangkas… dan satu lagi Wangi. Hahahaha. Engga nyambung sih, tapi tiga kata itu yang terlintas di kepala gue.

 

Genmuda: Last but not least, apa pesan buat Kawan Muda yang mau mengikuti jejak lo sebagai seniman?

Popo: Hmmm… Hiduplah seimbang. Pastiin lo selalu berkarya meski kesibukan dan tanggung jawab lo padet tiap hari. Kalo engga gitu, lo adalah orang paling sial di dunia.

 

Nah, kalo kamu kepo sama karya-karya Popomangun, langsung aja kepoin karyanya di Instagram doi. Dan jangan lupa, hari Minggu (11/12) doi juga bakalan bikin sharing dan workshop di Temu Rupa, Jakarta, mulai pukul 15.00 – 19.00 WIB. So, kalo Kawan Muda penasaran dan pengen tanya-tanya langsung sama doi, langsung aja dateng ke sana. “See you there!”

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.