Sabtu, 13 Juli 2024

Genmuda – Punya perasaan takut akan sesuatu memang terbilang wajar buat semua manusia. Anehnya, walau udah takut sampai setengah mati, kita sering kali justru malah suka (banget) buat terus ditakut-takutin. Setuju engga kamu, Kawan Muda?

Belakangan ini, para netizen lagi diramein dengan sebuah thread di Kaskus yang berjudul ‘Diary Misteri – Keluarga Tak Kasat Mata (Real Horror Based On True Story)’. Dari judulnya aja, tentu udah bisa diprediksi segimana nyereminnya kisah yang ditulis sama seorang agan bernama Genta itu.

Memangnya thread Kaskus tersebut nyeritain tentang apa sih? JSYK, thread yang dimulai dari akhir Maret yang lalu itu berisi pengalaman mistis Genta saat doi nyambi kerja part time pas masih kuliah di Jogja sekitar dua tahun yang lalu. Walau kisah di tempat kerjanya dulu itu terbilang panjang banget dan nyeremin abis, tetap aja para netizen dengan setia nungguin kayak gimana kelanjutannya.

Nah, balik lagi ke soal manusia yang suka (banget) ditakut-takutin, singkatnya bisa dibilang kita itu suka engga sadar kalau pada dasarnya justru kita sendiri yang ‘minta’ dan ‘nagih’ buat ditakut-takutin. Tapi, kenapa bisa kayak gitu? Sebenarnya apa yang nyenengin dari ditakut-takutin?

Well, menurut sebuah video baru dari TED-Ed, ada alasan ilmiah di balik ‘obesesi gila’ kita terhadap ketakutan, Kawan Muda. Saat ada ancaman yang memicu respon melawan atau lari, tubuh kita bakal nyiapin diri buat ngehadapin bahaya dengan ngerilis zat kimia yang ngubah fungsi otak dan tubuh kita.

Dari situ, respon otomatis tersebut bakal ngehidupin sistem yang bisa ngebantu kelangsungan hidup. Sistem itu pun bakal mastiin kalau kita punya cukup energi dan terlindungi dari perasaan sakit sambil matiin sistem-sistem yang dianggap engga penting kayak pemikiran kritis.

Dengan kata lain, pas kamu lagi ketakutan, kamu bakal dapat ledakan energi dan di saat yang bersamaan kamu juga bakal nyingkirin semua pikiran khawatir kamu. Proses tersebut ternyata engga jauh beda kayak pas kamu ngerasa senang atau bersemangat akan sesuatu.

So, semua perasaan takut kamu ujung-ujungnya bakal balik lagi ke konteksnya. Kalau kamu ketakutan dalam situasi di mana kamu tahu kamu benar-benar aman, kamu bakal mampu beralih buat nikmatin ketakutan alami kamu itu ketimbang panik tentang hal tersebut. Berikut ini adalah video TED-Ed:

(sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer