Minggu, 9 Agustus 2020

Genmuda – Pernah kamu ngedapetin penolakan? Entah dari keluarga, pekerjaan, hubungan asmara, atau pendapat kamu akan sesuatu? Sampai akhirnya kamu berfikir ‘Apa yang salah sama gue?’, ‘Apa gue gak sebaik itu?’, ‘Gimana caranya gue jadi lebih baik?’.

Kalo pernah terlintas di otak kamu beberapa kalimat diatas, berarti kamu pernah mengalami yang namanya penolakan.

 

Penolakan itu hal yang engga banget pokoknya. Hal itu bisa ngebuat diri kita ngerasa kurang, minder, ngerasa engga bener dan mulai ragu sama kemampuan yang kita miliki. Bisa buat kita ngejerit nangis di atas bantal kalo ditolak pacar atau mendadak lepas kendali karena engga tahan sama penolakan lainnya.

Sedihnya, penolakan merupakan salah satu hal yang pasti ada di dunia ini. Entah karena alasan yang baik atau buruk kita ditolak, pasti akan ada perubahan perasaan dari dalam diri kita. Penolakan bisa ngebuat kita lebih kuat lagi ngejalanin kehidupan yang fana ini, atau lebih hancur. Oke, penolakan bisa jadi pelajaran berarti buat hidup seseorang, tapi juga dengan rasa sakit yang teramat dalam.

Kita mungkin udah sering nerima penolakan, mulai dari hal kecil, kayak temen engga mau diajak main bareng, ditolak kerja sampe ditolak pas nembak cewek. Tapi kenapa?

 

Kenapa penolakan tuh rasanya sakit banget?

 

Seberapa besar penolakan itu tergantung dari sudut pandang kamu nerima kenyataan itu. Reaksi kamu. Misalnya kamu ditolak sama seseorang, pasti sakit dan ngerasa kecewa maksimal. Engga dipungkiri lagi, kamu bisa sedih atau naik pitam dan akhirnya perasaan ngontrol diri kamu sendiri.

Tapi, kalo kamu menerimanya sebagai acuan buat diri kamu sendiri? Satu hal yang berbeda. Reaksi kamu akan lebih tenang dan nganggap apa yang barusan kamu dapetin itu hanya angin lalu. Rasa sakit mungkin tetap ada, namun engga akan bisa nguasain diri kamu.

 

Apa yang ditakutin dari sebuah penolakan?

Kesendirian

 

Kalo kamu ditolak sama orang yang kamu sayang atau udah kerja banting tulang tapi tiba-tiba dipecat, kamu bakal ngerasa sendiri. Perasaan ini yang bakal terus bertumbuh kalo kamu mikirin terus, dan semakin susah buat nerima kenyataan. Sendiri itu engga enak.

Kesendirian udah ditakutin dari jaman purba. Manusia terdahulu engga bisa kalo hidup engga dalam suatu kelompok. Mereka perlu kekuatan satu-sama lain, buat ngebangun pemukiman, ngelawan hewan buas, bercocok tanam, dan mengembangkan peradaban.

Apa yang mereka takutkan? Penolakan. Engga diterima dalam suatu lingkungan. Dengan berkesendirian sama aja dengan mati secara perlahan.

 

Beribu pertanyaan ke diri sendiri

Apa pemikiran ini yang terlintas pertama kali kalo kamu dapet penolakan? Pertanyaan tentang, ‘Gue kenapa?’, ‘Gue kurang apa?’, yang mengelilingi pemikiran kamu sendiri. Akhirnya kita berkaca, dan mikir yang engga-engga. ‘Apa karena bentuk badan gue yang engga proporsional?’, ‘Apa karena kemampuan kerja gue yang engga mumpuni?’. Hal ini yang akhirnya membuahkan berbagai macam hal negatif dan akhirnya terus nyiksa pemikiran kita.

 

Gimana caranya ngatasin rasa sakit karena ditolak?

 

Antonim dari penolakan itu sendiri, menerima. Disaat kamu udah belajar gimana caranya buat nerima keadaan, tanpa mikirin hal lain, secara engga langsung kamu lagi belajar buat jadi pribadi yang tegar, cheerfull, baik luar dan dalam. Berdamailah dengan diri sendiri.

Kalo kamu udah bisa memaknai hal itu, selamat kamu udah jadi orang yang kuat. Maka engga akan ada sesuatu yang bisa bikin kamu jatuh terpuruk, termasuk penolakan. Yang tinggal kamu pikirin ‘Lo yang rugi udah nolak gue’

 

Keluarga dan teman selalu ada

 

Jangan terperangkap dalam kesendirian yang malah bikin kamu tambah baper. Inget, masih ada keluarga dan teman terdekat yang peduli dan sayang sama kamu. Penolakan bukan akhir dari segalanya. Walau ditolak pasangan emang sakit sih.

 

Pengalaman berharga buat belajar dan berkembang

Penolakan ngebuat kita berfikir beribu-ribu kali lagi dari setiap aspek yang ada di diri kita. Penolakan ditempat kerja misalnya, mungkin aja karena surat lamaran kita yang menurut mereka masih kurang menarik, atau ditolak sama pasangan, bisa ngebuat kita jadi pribadi yang lebih baik lagi. Hal itu bakal terus bikin kita mikir dan mengubah apa yang dirasa kurang. Mungkin, ada sesuatu yang lebih berharga udah disiapin buat kamu. Berfikir positif, Genmuda!

 

Sumber: The Pain of Rejection oleh Reydon Stanford | (sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis