Minggu, 9 Agustus 2020

Genmuda – Buat Kawan Muda yang suka lupa ngecek tanggal, hari adalah tanggal 29 Februari, bukan 1 Maret. Dengan kata lain, sekarang kita lagi ngalamin yang namanya tahun kabisat di 2016.

Kita semua jelas udah tahu kalau tahun kabisat itu jatuh setiap empat tahun sekali. Kamu yang lahir di tanggal 29 Februari pun otomatis bakal jadi orang yang spesial, soalnya kamu secara teknis engga bakal bisa ngerayain ulang tahun di tanggal yang sama setiap tahunnya (baca: kalau engga dimajuin, ya dimundurin).

Tapi, kamu pernah engga sih penasaran kenapa kita bisa sampai punya tahun kabisat? Apa sih sebenarnya alasan di balik kehadiran tahun kabisat yang harus nunggu sampai empat tahun sekali? Apa tahun kabisat itu sama kayak pacaran LDR yang baru bisa ketemu di waktu tertentu doang (eaaaa)?

FYI, tahun kabisat sebenarnya punya peranan yang cukup penting loh, Kawan Muda. Tahun kabisat bisa dibilang udah mainin peran utama dalam ngejaga supaya musim dan kalender kita tetap bekerja segimana mestinya alias engga berantakan kacau balau.

Lebih tepatnya, kita bergantung pada kalender matahari. Dengan demikian, kita ngegunain matahari buat ngasih tahu kita seberapa lama waktu yang ada dalam setahun dan kapan musim bakal berganti. Posisi matahari itulah yang ngasih tanda buat setiap musim.

(Sumber: Yahoo! Groups)

Nah, berawal dari situ, satu tahun kemudian diukur sebagai waktu di antara awal musim semi dan kapan musim semi berikutnya berlangsung. Tapi, secara teknis hal tersebut engga berlangsung tepat selama 365 hari, melainkan selama 365 hari, 5 jam, 48 menit, dan 45 detik. Biar jadi lebih simpel, para ahli filsafat pun akhirnya ngegenapin waktunya jadi 365 ¼ hari.

Bukan cuma itu, biar tahun-tahun yang ada bakal tetap mudah buat dilacak dan kita engga perlu terus-terusan berurusan sama  waktu ¼ hari setiap tahunnya, kita mau engga mau harus nambahin satu hari ke kalender setiap empat tahun sekali. Empat kali ¼ hari ‘kan sama aja kayak sehari.

Lantas, gimana kalau ¼ hari itu dibiarin aja dan kita cuma fokus sama 365 hari yang udah pasti? Well, ujung-ujungnya perlahan-lahan bulan bakal bergeser sejalan sama matahari, sampai akhirnya Juni bakal jadi musim dingin di sejumlah penjuru dunia. Engga asyik banget ‘kan tuh?

Lah, tapi kenapa satu hari ekstra di tahun kabisat harus jatuh di bulan Februari? Itu kabarnya gara-gara Julius Caesar dan Augustus Caesar. Pada kalender yang dibuat sama Julius Caesar, bulan Februari terdiri dari 30 hari, Juli (diambil dari Julius) 31 hari, dan Agustus 29 hari.

Sebaliknya, pas masa pemerintahan Augustus, beliau pengen bulan Agustus, punya lebih banyak hari. Gara-gara hal tersebut, doi pun nambahin dua hari ke bulannya beliau itu dengan ngambil satu hari dari bulan Februari. Itulah alasan setiap empat tahun sekali kita punya tanggal 29 Februari. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer