Senin, 6 April 2020

Genmuda – Suka ngegigitin kuku dari dulu emang kerap dianggap sebagai salah satu contoh kebiasaan buruk. Meski begitu, kebiasaan tersebut sebenarnya juga bermanfaat bagi kesehatan kamu loh, Kawan Muda.

Kata orang, dengan ngegigitin kuku kamu secara engga langsung sama aja udah mindahin kuman yang ada di kuku ke dalam tubuh lewat mulut kamu. Alhasil, ngegigitin kuku sering dianggap sebagai kebiasaan jorok yang bisa berujung pada timbulnya beragam penyakit kayak diare atau cacingan.

Tapi kabar gembira buat kamu yang entah dengan sengaja atau engga sengaja suka (banget) ngegigitin kuku, kebiasaan kamu itu sebenarnya engga buruk-buruk banget kok, Kawan Muda. Hal itu pun udah dibuktiin lewat sebuah riset yang diterbitin di Pediatrics belum lama ini.

FYI, riset yang diadain oleh Dr. Robert Hancox dari University of Otago di Dunedin, Selandia Baru itu udah ngikutin perkembangan 1.000 anak dari lahir sampai dewasa. Selama masa tersebut, para orang tua diminta buat ngelaporin apakah anak-anak mereka ngegigitin kuku atau ngisepin jempol.

Siapa sangka, para ahli nemuin bahwa 31% peserta “sering” ngegigitin kuku atau ngisepin jempol mereka di usia antara 5 sampai 11 tahun dan mereka punya kemungkinan sepertiga lebih kecil ketimbang teman-teman sebaya mereka buat terkena alergi terhadap hal-hal kayak serbuk sari atau debu saat mereka berusia 13 tahun. Pola yang sama bahkan masih bisa ditemuin di usia 32 tahun.

Singkatnya, menurut riset tersebut, kalo kamu ngegigitin kuku atau ngisepin jempol di sepanjang usia prasekolah kamu, kamu kemungkinan bakal kurang rentan terhadap reaksi alergi saat kamu mencapai usia remaja. Efek positif itu pun bakal bisa bertahan sampai kamu udah beranjak dewasa.

Well, iya sih Dr. Hancox nambahin pula bahwa riset tersebut belum bisa benar-benar ngebuktiin bahwa baik ngegigitin kuku maupun ngisepin jempol bisa nurunin risiko pengembangan risiko secara langsung. Walau demikian, beliau percaya bahwa semua itu berkaitan dengan “hipotesis kebersihan”.

Lah, apa lagi tuh “hipotesis kebersihan”? JSYK, menurut laporan dari Health.com “hipotesis kebersihan” merupakan teori yang ngejelasin bahwa “paparan bakteri dan mikroba lainnya di awal kehidupan membantu mengarahkan sistem kekebalan tubuh terhadap modus perlawanan infeksi, dan jauh dari kecenderungan terhadap reaksi alergi.”

So, gimana, Kawan Muda? Ngerasa lega udah ngegigit kuku atau ngisepin jempol waktu kamu masih kecil dulu? Terlepas dari itu, bukan berarti kamu bisa terus-terusan ngejadiin hasil riset tersebut sebagai alasan buat ngelak saat orang tua kamu nyuruh kamu berhenti ngegigitin kuku loh ya! Keep healthy! (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer