Senin, 22 Juli 2024

Genmuda – Pemerintah Indonesia nambahin lagi satu syarat buat Kawan Muda yang mau nikah. Berdasarkan usulan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya, pasangan yang mau nikah perlu menanam 5 pohon biar dapet surat nikah dari KUA.

Tanamannya bisa apa aja, asalkan bibit tanaman lokal. Usulan ini diungkapin ke media 2015 lalu. Tapi, ide ini engga tergolong baru. Sebelumnya Bupati Kendal, Jawa Timur, Widyakandi Susanti, 2011 mengharuskan calon pengantin nanam paling engga dua pohon.

“Pohonnya bisa mangga, lengkeng, rambutan, atau apapun. Yang penting menghasilkan,” kata Widyakandi. Dan kalo peraturan ini resmi diterapkan di seluruh KUA kamu yang mau naik ke pelaminan mungkin harus siap-siap melakukan hal kayak gini:

1. Belajar berkebun

via squarespace.com

Paling engga, cewek-cowok yang mau nikah harus belajar menanam yang baik dan benar. Kalo engga gitu, bisa-bisa surat nikahnya ditahan sama KUA. Yah, gapapalah ya. Itung-itung menghargai jasa petani Indonesia yang suka menanam namun sering dilupakan.

2. Tukang tanaman jadi dicari

Walau engga disebutkan kalo pohon yang bakal ditanam harus berupa biji, stek, atau cangkok, yang jelas kalo kamu udah kebelet nikah mau engga mau harus beli dari tukang tanaman. 11-12 kayak petani, pedagang tanaman kadang-kadang sering dilupakan. So, kalo aturan ini berlanjut dan kamu mau cari tanaman yang ready stock langsung cari aja tukang jual tanaman. *penting.

3. Yang udah punya pohon makin bahagia

via sharegif.com

Alhamdulillah. Berkat pohon rambutan yang ditanam Si Engkong, Sabeni jadi bisa ngawinin Zaenab. Happy Ending. The End.

4. Anak Jurusan Pertanian dan Perhutanan makin sombong

Secara mereka udah belajar cara menanam pohon yang tepat. Belum lagi mereka gampang nemu bibit-bibit pohon unggulan. Bisa ambil satu dari lab atau bisa beli murah di tukang langganan (karena udah akrab buat praktikum). Kalo mau irit wajibkan aja para mahasiswa baru buat membawa bibit tanaman pas ospek. Klasik.

5. Jadi bahan gombalan

via: giphy

Laki: “Neng. tau engg persamaan pohon rambutan ini sama cinta Abang?”

Calon bini: “Ah emang sama, bang? Apaan sih bang persamaannya?”

Laki: “Kalo pohon rambutan abang tanem ke tanah, kalo cinta abang ditanemnya ke hati eneng.”

Calon bini: “Kyaaaa~”

Terus yang kamu yang jomblo jangan terbawa suasana ya, itu tadi cuma contoh.

6. Indonesia bisa jadi hutan semua

Berhubung relationship goal anak muda kekinian adalah menikah, sepertinya kebijakan ini bakal bikin halaman rumah medadak jadi hutan. Belum lagi karena banyak juga orang Indonesia yang hobinya nikah terus cerai lagi.

7. Bikin berantem (drama queen)

via: giphy

Lima tahun setelah Laki dan Calon Bininya nikah….

Bini: “Abang. Udah nyiram pohon rambutan belom kemaren?”

Laki: “Duh. Abang lupa, neng. Kirain eneng udah siram. Neng engga ngingetin sih.”

Bini: “Tuh, kan! Selalu deh lupa. Selalu aja eneng yang disalahin. Apa-apa karena eneng! Dikit-dikit eneng!”

Laki: “Eh bukan gitu, neng….”

Bini: “Abang udah engga sayang lagi sama neng. Katanya itu pohon rambutan sama kaya cinta abang ke Neng. Mana buktinya?”

Akhirnya Si Bini pergi ke rumah orang tuanya dengan theme song lagu Betharia Sonata (Umur penulis engga bohong).

Well, paling engga tujuh kejadian itu yang bisa muncul kalo orang yang mau nikah emang wajib menanam pohon. Kawan Muda ada ide lagi? Engga usah sungkan. Langsung aja tulis komentar di bawah. Yang masih jomblo juga boleh kok. He-he. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.