Kamis, 3 Desember 2020

Genmuda – Pertemanan antar cewek maupun cowok sering gak bisa diprediksi. Meskipun emang lumrah kalo ada ribut-ribut sedikit, tapi justru dari hal itu kamu bisa menilai, dia itu beneran temen kamu atau temen yang ‘pura-pura’ jadi temen doang.

Penting banget buat Kawan Muda memahami karakter temen kamu sekaligus cari tau apakah mereka itu “real friend” atau malah “fake friend.” Buat memudahkan kamu, ini dia 10 cara yang bisa kamu liat apakah dia beneran temen atau cuma fake aja.

10. Temen yang beneran bakal ada terus, temen palsu ada pas dia butuh aja

Ini jelas banget. Kalo kamu selalu berkabar sama temen kamu dalam situasi apapun, dan dia pun begitu, berarti dia atau mereka termasuk temen yang beneran temen. Beda sama temen palsu yang cuma dateng ke kamu pas lagi ada maunya aja.

9. Temen yang beneran akan selalu mendukung kamu

Apapun kondisi kamu, entah lagi senang atau sedih, mereka pasti mendukung kamu selagi hal itu baik dan bermanfaat. Temen yang beneran gak akan datang dengan bawa masalah baru, tapi datang dengan solusi. Intinya, apapun sesuatu yang akan kamu hadapi, mereka akan selalu menuhi pikiran kamu dengan sesuatu yang positif.

8. Selalu ada untuk kamu dalam situasi apapun

Biasanya yang beneran temen akan selalu kasih saran yang baik ketika kamu akan menghadapi sesuatu. Dan dia bakal nanya, apakah kamu berhasil menghadapi masalah atau situasi tersebut. Alasannya sih sederhana yaitu karena dia akan siap kapanpun ketika kamu butuh.

7. Temen yang beneran akan tau segalanya, bahkan rahasia terkecil

Dia tau kalo kamu lagi suka sama seseorang yang ternyata udah punya pacar, atau dia tau kalo kamu sebenernya punya perasaan lain sama orang lain. Nah, rahasia-rahasia kecil yang cuma diceritain ke orang terdekat inilah yang menandakan kalo dia adalah beneran temen kamu. Mereka tau kamu dalem dan luarnya, tanpa menjelek-jelekkan kamu.

6. Yang beneran temen akan jaga rahasia kamu, temen yang fake malah ngebocorin

via: Tumblr

Kalo ada yang mesti ditutupi dari kamu, kamu mesti mengandalkan temen yang menurut kamu bisa dipercaya. Tapi kalo ternyata kamu cerita ke orang yang salah, mereka bukannya menyimpan cerita kamu, malah justru ngomongin kamu di belakang. Kamu gak takut cerita apapun ke temen baik kamu, tapi selalu ada keraguan ketika kamu diminta buat cerita ke temen yang sebenernya gak baik buat kamu. Jauh-jauhin deh guys yang kayak gitu.

5. Kamu selalu menghargai temen yang “bener”

Temen yang palsu pasti akan selalu bisa ngasih kamu apa aja yang kamu butuh dan apa aja yang kamu mau. Tapi kamu tetep gak merasa terpenuhi dan gak bisa menghargai perilaku mereka itu. Tapi kalo temen yang beneran, meskipun mereka gak pernah kasih apa-apa, kamu tetep menghargai pertemanan yang didasari sama perasaan tulus tanpa punya keinginan yang muluk.

4. Kamu gak bisa memprediksi yang beneran temen, tapi bisa menilai yang gak beneran temen

Temen yang baik bisa kamu prediksi kelakuan atau pikirannya karena kamu udah tau mereka banget. Tapi temen yang gak baik akan susah diprediksi karena bisa aja mereka beda di perkataan dan di perbuatan. Kalo istilah jaman sekarangnya yaitu “two faces”, alias muka dua.

3. Gak takut kalo mau marah sama yang beneran temen

Meskipun kamu kesel banget, tapi marahnya kamu ke temen yang beneran temen itu cuma sebentar aja. Kayaknya akan kerasa beda kalo kamu marahan sama dia lebih dari sehari. Habis jujuran sama masalah yang terjadi, kalian bisa langsung ketawa bareng lagi. Temen yang baik gak akan inget-inget kesalahan atau masa lalu kamu, tapi temen yang gak baik akan selalu nyimpen dendam dengan inget-inget kejelekan kamu yang dulu-dulu.

2. Dia udah kayak keluarga kamu sendiri

Mungkin kamu punya temen yang udah kaya adik atau kakak kamu sendiri. Atau bahkan ada yang menurut kamu tabiatnya mirip banget sama orang tua kamu, berarti dia adalah temen kamu banget tuh. Kalian bisa dengan gampang saling menjaga satu sama lain, karena tingkatannya udah bukan kayak temen lagi, melainkan keluarga.

1. Kamu gak bisa bayangin hidup kamu tanpa dia

Gak pernah kebayang sama sekali kalo kamu bakal kehilangan temen yang beneran baik, tapi kamu akan selalu pengen dijauh-jauhin sama temen yang fake. Akan susah lagi ketika kamu gak sama si teman baik, tapi kamu tetep gak mau bertemen terlalu dekat sama yang gak terlalu baik karena ngerasa gak ada nilainya juga berteman sama yang fake. (sds)

Comments

comments

Fiany Intan Vandini
The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.