Rabu, 12 Agustus 2020

Genmuda – Baru-baru ini, netizen kembali dihebohkan sama berita soal Marshanda (Caca) yang dituding selingkuh dan cewek matere oleh cowoknya, Egi John. Marshanda ketauan selingkuh sama seorang cowok bernama Jay Supa.

Hal itu diketahui Egi dari sebuah akun Instagram yang udah pasti Kawan Muda ketahui, @lambe_turah. Sementara itu, situs Tempo.co, Senin (12/9) bilang Caca udah mengaku jadian dengan Jay.

Egi yang udah ngerawat dan membantu Caca mendanai kehidupannya sontak geram dan ngelepasin tantrum-nya di akun IG doi. Terlepas dari perselingkuhan Caca, perlu diketahui kalo cewek itu punya kondisi psikologis bernama bipolar disorder.

Sebelum Kawan Muda ikut gabung jadi haters terbarunya Caca, perhatiin dulu penjelasan Genmuda.com soal bipolar disorder yang (semoga aja) bisa ngejelasin kenapa Caca suka selingkuh dan dibilang matre.

Apa sih bipolar disorder itu?

Bipolar disorder (Kita sebut aja BD) merupakan sebuah gangguan mental serius menurut situs WebMD.com. Pengidap gangguan ini punya mood yang bisa berubah ekstrim dari kondisi depresi ke mania.

Apa yang terjadi waktu penderita BD depresi?

via giphy

Penderita BD menangis kejer tanpa sebab, marah-marah sendiri, ngerasa jadi orang paling engga berguna di seluruh dunia, ngerasa lemas, bahkan kehilangan niat hidup kalo lagi memasuki fase depresi.

Perasaan itu muncul tanpa sebab-akibat dari lingkungannya. Penderita BD yang depresi bahkan bisa mencari cara buat bunuh diri supaya mengakhiri fase depresinya. Untung aja, Caca waktu itu nyalurin perasaan depresinya dengan membuat vlog, bukannya bunuh diri.

Gimana kalo lagi kondisi manik? Apa yang terjadi dengannya?

via tumblr.com

Sebaliknya. Waktu lagi memasuki fase manik, penderita BD bisa ngerasa jadi orang paling berenergi di dunia. Mendadak, sifatnya jadi bersemangat, periang, bahkan cenderung ceroboh, egois, dan in the mood buat melakukan hubungan intim.

Dengan kata lain, penderita BD yang lagi euphoria begitu bisa ngelakuin hubungan badan dengan orang lain meski sebenernya engga ada perasaan apa pun dengan orang itu. Dorongan itu gawatnya sulit banget dibendung meski penderita BD udah nikah.

Fase euphoria ini juga nimbulin perasaan buat belanja gila-gilaan. Karena itu, situs HelpGuide.org bilang kalo penderita BD rentan banget terjerumus ke dalam kesulitan finansial, apa lagi kalo engga ada rekan yang ngawasin hasratnya.

Kapan berubahnya dari depresi dan manik?

Situs WebMD.com bilang, perubahan mood terjadi engga menentu. Tiap penderita BD punya pola yang berbeda. Ada yang perubahannya terjadi dalam kurun waktu mingguan, bulanan, hingga tahunan. Jadi susah banget buat ditebak.

Kenapa orang bisa BD?

via friedheadphones.wordpress.com

Gangguan psikologis ini bisa muncul karena ketimpangan tiga senyawa kimia penting di otak, yaitu noradrenaline (norepinephrine) dan serotonin yang menurut situs WebMD.com erat banget sama perasaan depresi.

Selain itu, senyawa dopamine di otak pun mengalami gangguan. Senyawa itu lah yang bisa nimbulin perasaan senang, kenikmatan, bahkan hasrat seseorang. Selain itu, ada juga indikasi kalo BD merupakan penyakit keturunan.

Gimana cara nyembuhin atau ngurangi efek BD?

BD bisa ditanggulangi lewat terapi psikologi, terapi obat depresi, atau terapi obat manik. Meski begitu, prosesnya relatif lama terutama bila ingin menyembuhkan total indikasi BD dari seseorang.

Intinya, penderita BD benar-benar kesulitan buat nahan dirinya ngelakuin hal yang ceroboh. Terutama, waktu lagi di puncak depresi atau maniknya. Tapi Genmuda.com sama sekali engga bilang kalo perselingkuhan dan kematrean Caca disebabkan oleh BD yang dideritanya ya. Meski begitu, kelakuan doi emang mirip dengan diagnosis penyakit itu.

Terlepas dari apa motifnya, perselingkuhan telah terjadi. Caca pun dipandang telah berbuat dosa terbesar dalam hubungan asmara. Mempertimbangkan kondisi psikologisnya, apa yang bisa Kawan Muda sarankan kepada Egi John buat ngadepin Caca? Share pendapat kamu di bawah artikel ini boleh loh. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.