Sabtu, 4 Februari 2023

Genmuda – Aplikasi irit baterai masih belum cukup ampuh manjangin umur baterai gadget kamu. Semua pengguna ponsel juga perlu paham perawatan dasar yang dibutuhin buat ngejaga baterai biar engga cepet rusak.

Baterai yang cepet drop dan gembung jadi tanda-tanda awal baterai yang rusak. Sementara kebakaran dan mati total jadi penanda baterai itu bener-bener engga bisa digunain lagi. Suhu tinggi, kelamaan dibiarin kosong, serta faktor benturan menjadi tiga utama yang ngerusak baterai gadget.

Engga mau ngalamin kayak gitu kan? Oleh karena itu, kamu cukup lakuin tips-tips berikut ini supaya umur baterai tetep panjang hingga bertahun-tahun. Engga pake lama langsung aja simak di bawah ini:

1. Pasang peredam benturan atau casing yang bagus

via ifunny.co

Casing yang bagus engga mesti tebal, tapi juga yang mampu meredam benturan. Baterai yang sering kepentok lama-lama bisa bocor dan akhirnya rusak. Casing dengan ventilasi yang cukup juga punya pengaruh supaya suhu panas dari ponsel bisa tersalurkan.

2. Charge dulu sampai full kalo baru pertama dinyalain

Hal itu padahal jelas-jelas ditulis di kertas panduan penggunaan ponsel. Baterai perlu diisi hingga penuh supaya semua sel di dalamnya aktif. Sel yang engga aktif bikin baterai keliatan penuh, padahal dayanya udah berkurang.

3. Jangan biarin kurang dari 50 persen

via gizmodo.com
(Sumber: gizmodo.com)

Banyak orang salah paham soal baterai Li-ion yang kini dipakai di hampir semua ponsel. Baterai berbahan Lithium itu sebenernya bisa dicolokin terus ke charger meskipun udah 100%. Justru yang berbahaya tuh ketika dayanya turun di bawah 50%. Sel-sel baterainya bisa mati kalo dipaksain bekerja sampai penunjuknya berwarna merah. Lebih baik jaga isi baterai antara 50%-80% ya supaya awet.

4. Tapi jangan dicolokin seharian chargernya

Bahayanya bukan karena overcharge atau kepenuhan, melainkan karena panas. Suhu panas jadi salah satu hal yang ngerusak sel dan bikin baterainya bocor. Bahkan ada juga baterai Li-ion yang sampai kebakar gegara suhunya naik (inget kasus Samsung Galaxy Note 7 kan?)

5. Jangan gonta-ganti charger

Gonta-ganti pasangan aja engga dianjurin, apa lagi gonta-ganti charger. Eniwei, tiap baterai dan charger tuh udah dibuat pasang-pasangan. Meski tipe ponsel dan baterainya sama, belum tentu chargernya juga sama. Usahain deh pakai terus charger bawaan yang didapet satu paket sama ponselnya. Kalo pun chargernya rusak usahain beli yang ori. Keluar uang lebih mahal engga apa-apa dong, daripada kena risiko rusak keseluruhan. Iya kan?

6. Jangan kelamaan ‘diungkep’

via 9gag.com

Diungkep kayak makanan gitu? Emangnya pepes ikan Maksudnya gini Kawan Muda, misalknya smartphone kamu kelamaan ditaro di kantong. Tempat yang panas serta sempit engga direkomendasiin banget buat barang-barang elektronik apalagi smartphone. Jadi ada baiknya simpan di dalam tas kecil atau di atas meja kerja kamu.

7. Jangan kelamaan main game sambil di-charge

Kalo bisa sih, berikan waktu ponsel beristirahat selama diisi baterainya. Kurang-kurangin deh isi baterai sambil dipakai buat nelepon, dengerin musik, internetan, apa lagi main game. Kenapa? Karena itu semua bisa bikin suhu baterai naik dan jadi gampang rusak.

Ketujuh cara di atas juga berlaku buat baterai Lithium-ion Polymer (LiPo) seperti di iPhone 6 dan HTC One, bahkan laptop kamu sekalipun. Semoga membantu kamu ya! (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.