Senin, 24 Januari 2022

Genmuda – Buat milih pacar, salah satu kriteria yang biasanya ada buat semua orang adalah ‘baik’. Ya siapa sih yang mau punya pasangan kayak Joker atau Mad Dog gitu? Serem juga ya, sekali berantem yang ada langsung kena tebas lagi.

Nah, kriteria baik ini penting banget apalagi buat cewek-cewek, di mana dalam pergaulannya, punya pacar baik bisa jadi kebanggaan dan bahan pamer-pameran ke sesama cewek lainnya. “Ih pacar gue mah baik! Kemaren dia abis….” atau, “Lo sih nyari yang brengsek. Kayak gue dong, selalu dapet yang baik-baik!”

Tapi nih, cowok baik dan cowok baik-baik pasti selalu ada dalam percakapan cewek. Padahal, dua kata tersebut punya arti yang beda loh. Cowok tuh engga semuanya sama, gitu juga sama cowok baik dan cowok baik-baik. Beda girls! Jadi, kita harus milih yang mana nih, yang baik, atau yang baik-baik?

  1. Cowok baik biasanya mau ngelakuin apa aja buat orang lain, tapi cowok baik-baik bisa menolak kalau emang itu salah

Ngerti gak maksudnya? Kalau masih bingung, mari kita liat contoh percakapan dibawah ini:

Cowok baik (ke temen ceweknya): “Jadi lo baru diputusin pacar lo? Trus lo sekarang kesepian dan butuh banget pasangan? APA? Mau jadi pacar kedua gue? Ya udah, engga apa-apa kok… Suwer!”

Cowok baik-baik (ke temen ceweknya): “Jadi lo baru diputusin pacar lo? Trus lo sekarang kesepian dan butuh banget pasangan? APA? Mau jadi pacar kedua gue? Aduh maaf ya, tapi kan lo tau sendiri, gue udah punya pacar…. Maaf yaahh.” #KatakanTidakPadaSelingkuh

  1. Cowok baik engga perhitungan, tapi cowok baik-baik selalu memperhitungkan baik dan buruknya

Cowok baik (ke pacar): “Yang, tadi aku udah transfer ya ke temen kamu, katanya kamu butuh uang 300 juta. Buat beli tas Hermes!”

Cowok baik-baik (ke pacar): “Jadi kamu sama temen kamu mau patungan beli tas Hermes kayak Syahrini? Coba deh kamu pikir-pikir lagi, entar kalo rusak, siapa yang gantiin? Kalo kena tipu, siapa yang mau tanggung jawab? Kalo tiba-tiba kamu berantem, tas nya mau dibawa siapa? Coba deh pikir-pikir lagi…”

  1. Cowok baik mau aja disuruh-suruh, tapi cowok baik-baik bisa menolak kalau emang dirasa perlu (dengan baik-baik)

 

Cowok baik: “Iya, iya, aku udah di jalan dari Bekasi ke Cirebon buat ngejemput anjing kamu, terus ngebawa ke petshop di Menteng. Sabar ya, kira-kira 18 jam lagi nyampe kok! Aku rela engga masuk kantor dan dipotong gaji, apa sih yang engga buat kamu.”

Cowok baik-baik: “Maaf ya, bisa engga kalau kamu sendiri dulu yang ke petshop? Aku kan lagi kerja. Entar uangnya kan buat kamu juga, buat nabung masa depan ki…” *sinyal putus* *terlalu geli buat dilanjutin* *INTINYA NGERTI KAN?*

  1. Cowok baik biasanya gampang percaya dan dipengaruhi orang lain, tapi cowok baik-baik bisa milih mana yang harus didengerin mana yang engga

Cowok baik: “Kemaren aku denger dari temen aku, katanya kalo ngupil pake jempol kaki bisa bikin kita kaya loh! Yuk cobain! Ayo dong!”

Cowok baik-baik: “Kemaren aku denger dari temen aku, katanya kalo ngupil pake jempol kaki bisa bikin kita kaya loh! Kasian ya dia, pantesan lobang idungnya jadi gede gitu.”

  1. Cowok baik banyak, tapi cowok baik-baik susah dicari

Kenapa sih kita susah buat nyari pacar yang pas? Padahal kalau putus alesannya selalu, “Kamu terlalu baik buat aku.” Jadi, ternyata baik aja engga bisa jadi jaminan itu cowok bakal baik-baik aja sma kamu, Kawan Muda. Yang baik mah banyak, apalagi yang sok baik.

Yang perlu kita cari adalah cowok yang bisa bikin kita nyaman, ngerasa aman, bisa jadi diri kita apa adanya, dan bisa kita pamerin ke orang dengan bilang, “Gue sama dia masih baik-baik aja kok sampe sekarang.” #Tjieeee

Selamat mencari ya! (sds)

Comments

comments

Ratu Rima
Forever needs: Foods. Cafe latte. Holiday. Writing. BIGBANG. and... You ♥