Rabu, 1 Desember 2021
Kekinian

Biar Kamu Paham, Gini Cara Paling Gampang Memahami Apa Itu Hak Angket DPR ke KPK

via infoteratas.comMahasiswa protes, berusaha supaya DPR gak jadi memakai hak angketnya terhadap KPK. (Sumber: Infoteratas.com).

Genmuda – Senayan kembali ramai, baik di jalan raya ataupun di dalam Gedung DPR/MPR. Sementara kendaraan bermacetan di jalan, para wakil rakyat kita versus mahasiswa dan media lagi sibuk ngomongin soal hak angket DPR terhadap KPK. Katanya, lembaga anti korupsi itu mau dilemahin.

Semua berawal ketika KPK selidiki kasus korupsi KTP Elektronik sekitar tahun lalu. Tersangkanya, Miryam S Haryani diperiksa dan dia nyebutin nama-nama lain anggota DPR yang ikut terlibat korupsi yang sama. Nama-namanya jelas gak diumumin ke publik, apalagi yang bersangkutan, karena itu rahasia para penegak hukum.

Menyusul penyelidikan itu, para anggota dewan mulai berkoar-koar meminta “hak angket” terhadap KPK. Kalo usul “hak angket” itu disetujui, DPR dibolehin menyelidiki cara kerja KPK dalam memberantas korupsi KTP elektronik. Lah, KPK yang lagi ngelawan korupsi, kenapa dia juga yang ujung-ujungnya diselidiki. Aneh, kan?

Pengamat politik bilang kalo DPR ngotot menyelidiki supaya dapet daftar nama orang-orang yang udah dibocorin Miryam S Haryani.

1. Ibarat di sekolah

via tenor.com

Suatu hari, temen kamu diinterogasi guru dan kepala sekolah gara-gara kegep nyontek di ujian nasional. Temen kamu itu tau siapa aja yang beli contekan, nyebarin, dan pada akhirnya menggunakannya sepanjang ujian. Gawat. Kamu penasaran doi ngomong apa aja di ruang kepala sekolah.

Apakah doi bocorin rahasia contek-contekan ujian atau cuma diomelin doang? Nah, kalo punya hak angket, kamu dan temen-temen bisa bertanya langsung ke guru dan kepsek apakah si temen kamu ngaduin anak-anak satu sekolah atau engga. Karena gak punya hak angket, ya kamu cuma bisa nanya ke temen yang dihukum itu dan bisa aja doi ngibul ke kamu.

2. Ibarat pertandingan sepakbola

via gfycat.com.

Seorang pemain bola berhasil nerima umpan lambung dan mengeksekusinya dengan brilian ke gawang musuh. Kiper yang udah loncat setinggi dan sejauh mungkin gak bisa menjangkau tendangan gantung ala si penyerang super terkenal itu. Tau-tau, wasit menganulir karena ternyata offside tipis.

Gak terima gagal mencuri angka, pelatih memakai hak protesnya. Akhirnya, panitia pertandingan perlihatkan kejadian berdasarkan rekaman kamera digital. Ternyata, emang offside dan pelatih itu malu sendiri. Definisinya jelas gak sama, tapi seperti itulah perbandingan antara hak angket DPR dengan hak protes dalam sepak bola.

3. Ibarat bikin jaket angkatan

via tenor.com

Geng kamu terpilih jadi panitia bikin jaket angkatan sekolah. Kalian sepakat naikin harga beberapa ribu rupiah, supaya punya uang jajan. Masalahnya, salah satu temen kalian ada yang susah nyimpen rahasia. Diintimidasi dikit, doi gak ragu beberkan rencana kamu ngambil uang lebih.

Suatu ketika, temen kamu yang bocor itu dilabrak geng lain. Panik takut ketauan, geng kamu ngajak temen untuk mengonfrontasi geng yang bersangkutan. Kamu bilang kalo geng lain berbuat jahat dan melanggar peraturan sekolah. Sorry to say, kayak gitu tuh kelakuan DPR (geng jaket angkatan) saat ini terhadap KPK (geng yang pengen mencegah temen satu angkatannya dirugiin), menurut pendapat para ahli.

4. Ibarat ngegebet orang

via tenor.com

Kamu punya satu teman yang tau rahasia mendalam. Doi hapal semua orang yang kamu modusin sampai udah sayang-sayangan tapi gak jadian. Tau-tau, salah satu modusan kamu ngobrol empat mata sama si sahabat kamu yang itu. Pas ditanya, doi bilang gak bocorin rahasia kamu tapi kamu khawatir.

Dengan segala jurus ngeles yang dimiliki, kamu ngobrol empat mata sama si modusan berusaha ngorek-ngorek soal yang diomongin temen kamu tentang kamu. Kalo ternyata doi bilang yang sebenarnya, kamu bakal tambah kebohongan supaya kabar kalo kamu playboy/girl gak merebak luas.

5. Ibarat orang pacaran

via giphy.com

Kamu akhirnya jadian sama salah satu modusan tapi masih belum berhenti modusin cewek lain, termasuk sahabat si doi. Semua aman hingga suatu ketika kamu ngegepin mereka berdua ngobrol serius. Kalo sampai kelakuan kamu diomongin, pacar pasti minta putus.

Abis itu, kamu berusaha ngorek-ngorek ke pacar apakah kamu diomongin atau engga. Nah, hak anget yang dipakai DPR kali ini tuh mirip-mirip seperti lima penjelasan di atas. Semoga kamu dapet gambarannya.

Akan tetapi, hak anget tetaplah hak angket. Bukan sekadar pacaran atau pertandingan bola. Hak angket bisa dipakai buat ngelurusin pelanggaran hukum yang dilakukan lembaga lain, tapi kali ini justru katanya dilakuin supaya lembaga lain gak bisa menegakkan hukum. Gimana pendapat kamu? CMIIW, ya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.