Sabtu, 21 Mei 2022

Genmuda – Buat Kawan Muda yang masih suka ngalamin kurang tidur, ada baiknya kamu mulai waspada. Sama kayak ganja, kurang tidur ternyata juga bisa punya efek serius pada keseimbangan kimia otak kamu loh!

Hal tersebut udah diungkapin dalam sebuah riset dari University of Chicago. Menurut riset yang diterbitin dalam jurnal ‘Sleep’ itu, ada alasan di balik perut keroncongan yang mendadak muncul setiap kali kamu ngalamin kurang tidur yang ekstrem.

Lah, kok bisa gitu? FYI, hasil tersebut diperoleh para peneliti setelah mereka ngamatin 14 cowok dan cewek yang berusia sekitar 20 tahunan. Para peserta tersebut diundang buat ngikitun sesi yang berlangsung selama 4 hari sebanyak 2 kali di pusat riset klinis University of Chicago.

Pada kunjungan pertama, para peserta dibolehin buat tidur malam selama sekitar 8,5 jam. Sebaliknya, pada kunjungan berikutnya para peserta justru cuma dibolehin buat tidur nyenyak dengan waktu yang lebih sedikit, yaitu selama 4,5 jam doang. Mereka pun ditawarin beragam makanan ringan setelah malam keempat pada setiap kunjungan.

Nah, dari ekperimen tersebut, para peneliti akhirnya nemuin kalau orang-orang yang ngalamin kurang tidur cenderung bakal lebih manjain diri mereka secara berlebihan dengan makanan berlemak. Ngidam yang paling parah itu biasanya bakal terjadi di malam hari, di waktu yang paling berpotensi buat bikin kamu ngalamin kenaikan berat badan gara-gara makan.

Yang lebih menariknya lagi, para peserta ternyata udah ngekonsumsi makanan berat yang terdiri dari 90% asupan kalori harian yang direkomendasiin buat mereka. Hal tersebut mereka lakuin cuma berselang kurang lebih sekitar 2 jam sebelum mereka tidur.

Belum usai sampai di situ, pemimpin riset Erin Hanlon juga udah ngamatin berbagai zat yang terdapat dalam darah para peserta. Beliau pun nemuin kalau para peserta yang kurang tidur punya kadar endocannabinoid 2-AG, zat kimia yang ningkatin kesenangan yang kamu rasain pas ngekonsumsi makanan manis atau asin dan tinggi lemak, yang lebih tinggi sampai 33%.

Di samping itu, Erin udah nemuin pula kalau hasil yang diperolehnya itu sama kayak mereka yang ngeganja. Ngeganja juga ngaktivin sistem endocannabinoid sama kayak pas kamu kurang tidur, sehingga kamu bakal cenderung makan berlebihan pas kamu lagi engga ngerasa lapar.

Lantas, gimana dengan para peserta yang tidurnya cukup? Pada peserta yang tidurnya cukup, kadar 2-AG mereka baru meningkat di pagi hari. Kalau para peserta yang kurang tidur baru ngalamin puncaknya di jam 2 siang, tapi kadar 2-AG-nya masih tinggi sampai jam 9 malam, peserta yang tidurnya cukup malah ngalamin puncaknya di tengah hari dan kemudian menurun lagi.

So, buat kamu yang sekarang lagi berusaha bikin berat badan kamu jadi lebih ideal, kamu engga cuma perlu ngekonsumsi makanan yang bergisi dan olahraga doang nih, Kawan Muda. Kamu juga harus mulai perhatiin pola tidur kamu. Meski begitu, jangan lupa buat engga balas dendam tidur di weekend ya! (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer