Selasa, 7 Desember 2021

Genmuda – Di tengah maraknya kasus pembunuhan Mirna yang masih nimbulin segudang tanda tanya, ternyata ada pula sebuah kasus yang engga kalah menarik buat dibahas nih, Kawan Muda. Kasus tersebut adalah kasus update-an medsos Banyu Biru Djarot.

Belum lama ini, Banyu Biru udah ketahuan mengunggah foto surat keputusan pengangkatannya sebagai anggota Bidang Politik Dewan Informasi dan Strategis Kebijakan Badan Intelijen Negara di sejumlah akun medsosnya. Doi antara lain nge-update di Path, Twitter, dan Facebook.

Aksi Banyu Biru tersebut tentu langsung menuai kontroversi di tengah berbagai kalangan. Mulai dari para pejabat pemerintahan hingga para netizen, semua sama-sama kompak nunjukin kritik dan kecaman mereka buat putra dari seniman dan politisi Eros Djarot itu.

(Sumber: Twitter)

Kayak Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Fahri Hamzah misalnya, beliau berpendapat kalau Banyu Biru seharusnya dipecat aja. “Jangan show off. Inilah kultur intelijen yang lucu. Mengumum-umumkan dirinya: saya intel loh,” tuturnya, seperti dikutip dari Tempo.

Sebaliknya, sebagian besar netizen justru cenderung ngasih komentar yang lebih nyinyir di akun medsos Banyu Biru. Di Instagram-nya aja misalnya, salah seorang netizen nulis, “Cieeeee mas intel Kiwkiiiiw!! Minta tandatangan dong mas inteeel. Nanti saya upload ke sosmed saya tag ke masnya kok”.

Banyu Biru sendiri pun sebenarnya udah ngundurin diri dari posisinya sebagai anggota BIN. Pengunduran dirinya itu udah dikonfirmasi sang ayah dan udah disampein Kepala BIN Sutiyoso, Selasa (3/2). Walau langkahnya tersebut udah terbilang tepat, tetap aja doi masih jadi bulan-bulanan netizen.

Kemaren upload SK nya Alhamdulillah.. Sekarang mundur.. Alhamdulillah apa Astagfirullahal Adzim mas?? Kalo kata Syahrini.. Maju mundur majuu munduurr.. Inteell.. Inleeel.. Huahahah,” tulis seorang netizen pasca pengunduran diri Banyu Biru.

Well, kasus Banyu Biru ini sebenarnya bisa jadi pelajaran berharga buat kita semua. Di jaman yang serba update kayak sekarang ini, godaan buat mengumbar segala sesuatu di medsos memang engga ada habisnya. Update di medsos pun akhirnya seakan udah jadi salah satu tolak ukur kesuksesan seseorang.

Iya sih setiap orang pasti pengen dapat pengakuan atas keberadaan dan pencapaian dirinya dari orang lain. Meski begitu, medsos merupakan bagian dari dunia maya yang terlalu luas untuk dibatasin. Sekali kamu update, seisi dunia bakal bisa tahu apa yang udah kamu lakuin.

Bukan cuma itu, perlu diingat pula kalau setiap pekerjaan punya kode etiknya masing-masing yang sebisa mungkin harus dipatuhin. Engga bermaksud nyudutin Banyu Biru, tapi coba deh kamu lihat James Bond. Doi aja yang cuma anggota badan intelijen fiktif engga pernah ‘kan ngumbar diri di medsos?

Terlepas dari itu, kita harus tetap bisa ngehargain keputusan Banyu Biru buat mundur. Kayak yang selalu diajarin sama orang tua dari jaman baheula, kalau salah ya harus berani ngaku dan bertanggung jawab atas apa yang udah kita lakuin.

So, buat kamu yang ngerasa anak medsos banget, sebelum update ada baiknya kamu coba tanya dulu deh ke diri kamu: Harus banget ya gue nge-share atau nge-update hal ini ke medsos? Harus banget ya orang-orang di medsos gue tahu soal ini? Dengan begitu, seengganya kamu bisa ngasih batasan buat diri kamu sendiri.

Engga bosan-bosan juga Genmuda.com ngingetin kamu untuk kesekian kalinya, selama masih ada dunia nyata, mending kamu engga terlalu fokus ke dunia maya. Dunia nyata aja udah dipenuhin sama segudang intrik, apalagi dunia maya? (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer