Rabu, 20 Januari 2021

Genmuda – Kawan Muda kelahiran tahun berapa nih? Tahun 1991, 1992, atau justru 1993?

Kalau kamu kelahiran tahun 1993, tahun ini kamu kayaknya bakal semakin resah dan harap-harap cemas. Iya sih riset emang udah bilang kalau usia 23 tahun merupakan usia paling bahagia dalam kehidupan seseorang, di samping usia 69 tahun. Tapi, tahun ini beberapa hal juga bisa jadi semakin rumit buat kamu yang kelahiran 1993.

Emangnya apa aja sih hal-hal yang bisa jadi semakin rumit buat kamu yang tahun ini bakal memasuki usia 23 tahun? Well, berikut ini adalah 7 dari sekian banyak perjuangan yang harus kamu hadapi di 2016 kalau kamu tergolong kelahiran tahun 1993:

 

  1. Engga ada yang suka sama kamu pas kamu berusia 23 tahun

Ibarat kata blink-182, engga bakal ada yang suka sama kamu di usia 23 tahun. Hal itu pun bisa jadi gara-gara kamu masih kebawa temperamen khas remaja. Sekarang kamu ngerasa kayak berada di puncak dunia, eh besok kamu malah udah berada di bawah lagi dan mikirin gimana kamu bisa jatuh secepat itu.

  1. Kamu masih belum yakin sama diri kamu dan belum tahu apa yang sebenarnya kamu lakuin

Tepat 5 tahun yang lalu pas masih berusia 18 tahun, kamu mungkin cenderung mikir kalau usia 23 itu udah tua banget. Tapi, pas kamu udah sampai di usia 23 tahun, kamu malah engga begitu yakin lagi akan hal tersebut. Walau orang-orang berharapnya kamu udah tahu kamu mau ngelakuin apa, kamu sendiri pun sebenarnya masih bertanya-tanya.

  1. Kamu terlalu tua buat ngelakuin kesalahan yang itu-itu aja, tapi belum cukup tua buat benar-benar bertingkah kayak orang dewasa

Pas kamu berusia lebih muda, kamu mungkin masih belum sadar kalau kamu udah ngelakuin kesalahan. Sebaliknya, pas kamu berusia lebih tua, kamu cenderung udah engga begitu tertarik lagi sama perilaku yang berisiko (atau mungkin kamu justru cuma ngeganti kesalahan di masa lalu dengan kesalahan baru). Nah, di usia 23, kamu justru terjebak di antara keduanya.

  1. Teman-teman kamu berubah

Berubah di sini maksudnya adalah orang-orang yang awalnya kamu sebut teman mungkin sekarang engga lagi kamu sebut demikian. Kamu jadi cenderung lebih ngebatasin siapa yang layak disebut teman dan siapa yang engga. Kamu pun secara perlahan mulai ngeluarin orang-orang asing dari hidup kamu.

  1. Hubungan kamu jadi lebih rumit

Buat kamu para cewek khususnya, punya atau engga punya pacar di usia 23 tahun sebenarnya bakal sama aja. Pas punya pacar, kamu jadi lebih mikirin gimana hubungan kamu sama doi ke depannya (apalagi kalau mama kamu nikah di usia 20-an tahun). Pas engga punya pacar, kamu jadi cenderung lebih milih-milih karena ini udah bukan saatnya lagi kamu buat terlibat dalam cinta monyet. Semua ujung-ujungnya jadi serba salah deh pokoknya.

  1. Orang-orang tahunya mereka yang seusia kamu di luar sana udah pada sukses

Ariana Grande, Niall Horan, Zayn Malik, Liam Payne, Meghan Trainor, Tina Toon, Kimberly Rider, dan masih banyak lagi sederetan nama lainnya udah jauh lebih sukses dari kamu, padahal usia kalian sama. Orang-orang pun akhirnya jadi ngebanding-bandingin kalian dan berharap lebih dari kamu supaya kamu bisa sama kayak para artis ternama itu.

  1. Kamu cuma punya waktu 2 tahun lagi buat ngejar mimpi kamu

Usia 25 tahun jelas jadi salah satu pertanda kalau kamu udah semakin dekat dengan usia kepala 3. Separuh usia 20-an kamu udah berlalu dan kamu cuma punya separuhnya lagi sebelum kehidupan kamu jadi makin serius. Kamu mau engga mau harus segera ngejar mimpi kamu di usia 23 tahun ini. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer