Senin, 26 Juli 2021

Genmuda – Larangan beroperasi bagi ojek dan taksi online sekarang memang lagi jadi topik yang ramai diomongin di Tanah Air. Banyak pihak pun terkesan engga ngedukung kebijakan tersebut.

Salah satu pihak yang engga ngedukung langkah Kementerian Perhubungan itu tentu aja adalah masyarakat yang udah ngerasain manfaat dari layanan ojek dan taksi online. Setelah sekian lama diberi kemudahan dalam berpergian dan memenuhi kebutuhan, kini mendadak kemudahan itu harus lenyap gitu aja karena pemerintah lebih ngedepanin peraturan.

Iya sih Menteri Perhubungan Ignasius Jonan hari ini, Jumat (15/12), akhirnya udah mutusin buat nyabut larangan operasi transportasi online. Hal itu pun doi lakuin karena doi sadar transportasi umum yang ada saat ini masih belum memadai buat menuhin kebutuhan masyarakat.

Lantas, apa jadinya kalau Kementerian Perhubungan resmi ngelarang layanan transportasi online buat beroperasi? Well, mungkin engga bakal sampai ada Perang Dunia ke-3 sih. Tapi, bisa jadi 7 hal berikut ini akan ngelanda Tanah Air di tahun baru yang akan datang:

 

  1. Netizen demo

Ini mah udah bukan mungkin lagi, tapi justru udah kejadian. Engga lama setelah berita soal larangan operasi ojek dan taksi online beredar, banyak netizen langsung heboh di dunia maya. Tagar #SaveGojek aja sampai jadi Trending Topic di Twitter Indonesia.

Bukan cuma itu, seorang netizen bernama F Frico bahkan udah bikin sebuah petisi online di Change.org buat minta pemerintah ninjau ulang larangan terhadap layanan ojek dan taksi online. Hanya dalam hitungan jam, petisi tersebut udah didukug hingga lebih dari 15 ribu orang. Luar biasa saudara-saudari.

  1. Pengangguran bertambah

Masih ingat ‘kan gimana ramainya orang yang ngedaftar buat jadi pengemudi GoJek? Coba kamu bayangin apa jadinya kalau orang sebanyak itu mendadak kehilangan pekerjaan gara-gara layanan ojek dan taksi online dilarang buat beroperasi lagi?

Sebagian dari orang-orang itu mungkin masih punya pegangan pekerjaan lain. Tapi, gimana dengan mereka yang ngejadiin transportasi online sebagai mata pencaharian utama? Apa mereka bakal dibiarin nganggur gitu aja dan bikin angka pengangguran di Tanah Air kembali meroket?

  1. Banyak orang jadi takut pulang malam

Kawan Muda mungkin pernah ngerasain susahnya pulang malam kalau engga dijemput atau engga ada angkutan umum yang beroperasi. Untungnya, sejak ojek dan taksi online muncul (lengkap dengan berbagai promonya), kesusahan itu perlahan bisa teratasi.

Kamu pun bukan satu-satunya orang yang ngerasain kemudahan ojek dan taksi online itu kok. Oleh karena itu, kalau Menteri Jonan engga nyabut larangannya, bukan engga mungkin ‘kan kalau banyak orang — khususnya para cewek — jadi takut pulang malam (apalagi sendirian)?

  1. Ojek pangkalan, taksi biasa, dan angkutan umum kembali berjaya

Hal yang satu ini sih udah pasti bakal terjadi kalau layanan ojek dan taksi online benar-benar dilarang keberadaannya. Mau engga mau kamu harus kembali ngegunain jasa ojek pangkalan, taksi biasa, atau angkutan umum seperti sedia kala sebelum transportasi online marak beredar.

Masa iya kamu mau terus-terusan demo dan milih buat jalan kaki? Emang kamu sanggup kalau harus jalan kaki bulak balik dari Kemang, Jakarta Selatan ke Kemang, Bekasi? Bukannya ngebawa perubahan buat banyak orang, yang ada kamu ngebawa kematian buat diri sendiri.

  1. Pak Jokowi dan Pak Ahok marah-marah (lagi)
Pak Ahok dan Pak Jokowi (Sumber: lensaindonesia.com)

Tahu ‘kan gimana Pak Jokowi dan Pak Ahok kalau udah angkat bicara? Dua-duanya udah nunjukin dukungan buat ojek dan taksi online loh, Kawan Muda. Apalagi Pak Jokowi, beliau langsung gercep banget deh pokoknya sampai mau manggil Pak Jonan.

Singkatnya, baik Pak Jokowi dan Pak Ahok sama-sama ngelihat kalau kehadiran layanan ojek dan taksi online memang udah ngebantu masyarakat banget. So, kalau akhirnya layanan tersebut dilarang, dua tokoh ini pasti bakal langsung lantang bersuara.

  1. Anak bangsa kembali malas berkarya

Menurut Pak Jokowi, seperti dikutip dari Tempo, perusahaan kayak GoJek sebenarnya merupakan salah satu bentuk inovasi dari anak muda. Beliau pun engga ingin kalau nantinya aturan yang udah ada justru jadi ngehambat inovasi dan keinginan generasi muda buat berkarya.

Dengan demikian, kalau ojek dan taksi online akhirnya benar-benar dilarang buat beroperasi, bisa jadi di kemudian hari nyali anak muda buat berinovasi dan berkarya malah jadi ciut. Katanya cintai produk dalam negeri, kok mau bikin sesuatu yang baru malah dilarang-larang?

  1. Perekonomian lesu

Udah tadi pengangguran bertambah, habis itu generasi muda nyalinya jadi ciut buat berkarya, ujung-ujungnya apa? Perekonomian lagi-lagi bakal kena dampaknya. Hidup yang udah cukup susah bisa jadi tambah susah gara-gara larangan yang lebih mentingin peraturan ketimbang kebutuhan.

Ya mungkin engga semua orang bakal langsung ngerasain dampak perekonomian yang lesu gara-gara hilangnya ojek dan taksi online. Meski begitu, efek domino dari masalah perekonomian tersebut lama-kelamaan pasti bakal kerasa juga oleh semua lapisan masyarakat.


 

Pada akhirnya, beruntung Pak Jonan mencabut aturan tersebut pada hari ini. Terlepas dari kabar yang sempat bikin panik sejak pagi ini, semoga aja ada opsi dan pertimbangan lebih baik guna menguntungkan masing-masing pihak. Sederhananya, semua senang semua nyaman. Asal rakyat ‘Happy’ kita dukung aja deh Pak. Sip gak tuh? (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer