Jum'at, 7 Agustus 2020

Genmuda – Ngerasain sesuatu lebih akhir dari orang-orang kebanyakan sering kali memang bisa jadi hal yang engga ngenakin. Apalagi kalau udah nyangkut urusan UAS, dunia rasanya jadi makin engga adil aja.

Di jaman yang udah canggih banget kayak sekarang ini, nyamain jadwal UAS antara satu institusi pendidikan dengan institusi pendidikan lain masih aja jadi hal yang engga gampang buat dilaksanain. Sekolah atau universitas yang ini udah UAS dari kapan tahu, yang lainnya justru baru UAS habis liburan Natal dan Tahun Baru.

Iya sih masalah perbedaan jadwal UAS memang engga segenting masalah larangan operasi ojek dan taksi online atau masalah serangan teroris di Paris. Tapi, tetap aja kamu yang kebagian UAS belakangan pasti ngerasa miris ‘kan? Mau belajar malah jadi engga fokus gara-gara teman kamu yang lain udah ramai ngomongin liburan.

Berikut ini adalah 7 hal yang bakal kamu rasain kalau orang-orang udah kelar UAS dan tinggal kamu doang yang belum:

 

  1. Nyangkal

Di awal-awal kamu mungkin masih ngerasa engga masalah dengan jadwal UAS yang telat soalnya kamu masih bisa nyantai dan nikmatin liburan. Teman kamu mau ngomong apa juga kamu masih bisa pura-pura engga dengar dan engga peduli. Ingat, ini masih di awal doang loh, Kawan Muda.

  1. Tengsin

Habis kelar nyangkal, lama-kelamaan rasa malu gara-gara belum UAS akhirnya bakal kerasa juga. Mau curhat dan ngeluh ke teman-teman yang udah pada kelar UAS, tapi kamu takut dicengin habis-habisan sama mereka. Kalau udah gitu, mau ditaro di mana coba muka kamu?

  1. Resah

Bulan Desember dan tahun 2015 udah mau selesai aja, tapi sampai sekarang kamu masih belum mulai UAS juga. Bisa engga sih libur Natal sama Tahun Baru-nya di-pending dulu biar bisa langsung UAS aja? Dosen-dosen engga tahu apa kalau gue udah ngitungin hari di kalender sambil harap-harap cemas?

  1. Terisolasi

Libur Natal sama Tahun Baru tinggal dikit lagi dan teman-teman kamu udah pada ribet buat ngajakin pergi kesana kemari. Sebaliknya, kamu yang masih harus UAS terpaksa mutusin buat engga ikut liburan bareng mereka supaya bisa belajar (walau ujung-ujungnya nerapin SKS alias Sistem Kebut Semalam).

  1. Iri

Udah ditinggal UAS, sekarang malah ditinggal pergi liburan. Makin keki aja engga tuh kamu jadinya, Kawan Muda? Di saat teman-teman kamu udah pada mulai ngurusin buat semester depan, kamu masih aja berkutat sama semester ini, yang engga jelas kapan bakal kelarnya.

  1. Depresi

Di tahap keenam ini, biasanya kamu cenderung bakal pengen bilang “bunuh aja Hayati di rawa-rawa, Bang!” Ngedengerin lagu-lagu Adele sambil ngeringkuk di bawah shower pun mungkin bakal kamu lakuin ketimbang belajar dan nyiapin diri sebaik-baiknya buat UAS.

  1. Putus asa

Kalau sebelumnya kamu minta dibunuh sama si Abang, di tahap terakhir ini kamu justru jadi kembali bertanya-tanya pada Tuhan. Kenapa yang kayak gini harus kejadian sama orang sebaik gue? Well, ingat, Tuhan engga bakal ngasih cobaan ngelebihin kemampuan umat-Nya, Kawan Muda. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer