Senin, 6 Februari 2023

Genmuda – Ada jutaan atau lebih cara supaya perayaan hari ulang tahun temen jadi momen yang engga bakal dilupain, tapi aksi ceplak-ceplok telor masih aja jadi pilihan utama. Selain terkesan kuno, norak, dan ratusan ribu celaan lainnya, aksi macam itu juga berbahaya.

Muhammad Yusuf Permana (16 tahun) merupakan salah satu yang secara harfiah jadi korban ceplak-ceplok telur ulang tahun, Januari lalu. Cairan telur busuk yang dilempar temannya masuk mengenai mata kiri hingga rusak sampai Minggu (9/4). Biaya pengobatan anak SMA Cileungsi itu udah mencapai 7 juta, tapi penglihatannya engga kunjung pulih.

Kasian kan kalo cacat mata justru jadi hadiah ulang tahun dan momen engga terlupakan yang diingat Yusuf Permana. Genmuda.com bukannya ngelarang Kawan Muda ngerjain habis-habisan temen yang ulang tahun, tapi ada kok 7 cara modern yang lebih asik dan memorable daripada ceplak-ceplok telor. Liat nih.

1. Pakai #PathParty aja

via blog.path.com
#PathParty !! (Sumber: blog.path.com)

Path yang sangat populer di Indonesia itu dengan baik hati udah menyediakan fasilitas #PathParty, loh. Kamu cuma butuh modal smartphone (bisa minjem orang), aplikasi Path yang paling update (gratisan), dan foto selfie rame-rame.

Posting dengan tagar #PathParty dan aplikasi itu langsung mengedit fotonya dengan seru. Sampai dua tahun berikutnya pun foto itu masih mejeng di akun Pathnya. Engga bakalan terlupakan dan tetep seru buat dikenang.

2. Edit, terus publish deh selfie doi

via Istimewa
(Sumber: Istimewa)

Kalo hasil editan #PathParty terlalu imut dan kurang ngerjain temen, langsung aja edit sendiri salah satu selfie doi. Sekarang kan ada banyak banget tuh aplikasi photo editor yang dengan sangat mudahnya bisa ngedit foto selfie dengan berbagai efek kocak. Pakai aja aplikasi model itu. Abis itu, posting rame-rame dengan temen satu geng dalam waktu yang sama.

3. Biar engga repot, ambil foto ancurnya dari timehop

via Istimewa
Kira-kira, gimana ekspresi doi ketika foto model ini tersebar lagi?
(Sumber: Istimewa)

Malas ngedit? Coba buka Timehop, lalu cari foto-foto lama temen yang posenya memalukan banget. Pasti ada deh. Entah itu selfie doi dari angle tinggi dengan poni lempar samping, atau foto lagi pada nongkrong di pinggir jalan, atau foto dengan badan tegap sambil melirik ke kejauhan. Inget. Stok foto anak muda pada masa alaynya pasti ada banyak.

4. Approve semua request game yang pernah doi kirim

Thank you Obama

Kamu juga bisa mengapprove semua request pertemanan atau game yang pernah doi kirim. Seandainya doi masih main, tentu itu sangat ngebantu doi naikin level. Misalnya udah engga main lagi, tetep bagus kok. Pasti kesel kan kalo tau ada banyak bantuan naikin level ketika udah pensiun dari game-nya.

5. Atau, kirim request ke doi sebanyak-banyaknya

via reactiongifs.com

Bantuin namatin game terkesan kurang ngerjain? Kalo gitu balas kelakuan doi selama ini. Kirim request game sebanyak-banyaknya ke akun Facebook atau Line doi hingga doi ngerasa kesel sendiri karena notifikasi bunyi-bunyi terus.

6. Bajak media sosialnya

via memesuper.com
(Sumber: memesuper.com)

Trik klasik ini masih juga jitu loh di era sekarang. Ya. Bajak medsosnya dan unggah foto atau postingan yang memalukan. Misalnya, dengan mengupload foto bareng mantan atau mention mantannya dengan postingan yang seolah-olah lagi modus. (Tapi jangan sampai yang dikerjain baper ya).

7. Unfriend dan unfollow semua medsosnya biar greget

via Istimewa
(Sumber: Istimewa)

Temen kamu mungkin bakalan tau kalo kamu dan anak-anak satu geng mendadak mengunfollow/unfriend sebagai bebagai bentuk prank ulang tahun. Tapi, doi pasti kaget ngeliat jumlah temen-temen digitalnya turun drastis, panik, marah-marah sendiri, depresi, lalu lega setelah sadar semua itu adalah ulah temennya.

Tuh liat. Ada kan trik ngerjain yang bisa kamu lakukan bahkan hingga tujuh tahun ke depan. Jadi, jangan lagi ceplak-ceplok telur busuk (boros tau dan jijik tauk). Mendingan ceplok telur mateng aja di atas penggorengan panas yang udah dibaluri minyak mendidih. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.