Selasa, 1 Desember 2020

Genmuda – Memulai hidup baru selalu butuh perjuangan ekstra (Bukan hanya soal nikah ya). Meninggalkan kehidupan SMA dan masuk ke dalam dunia kampus juga termasuk salah satunya.

Tanpa beradaptasi, mahasiswa baru (maba) bisa merasa galau akut dan kesepian di kampus baru, meski berada di tengah riuhnya penerimaan maba. Kalo kata orang Barat, fenomena yang kamu rasakan ini bernama ‘post-highschool-syndrome.’

Popularitas, kemampuan atletik, dan kegaulan yang telah susah-payah kamu peroleh ketika SMA engga ada gunanya lagi di dunia kampus. Karena itu, kamu perlu lakukan 6 hal di bawah ini biar engga galau terus-terusan atau bahkan sampai pindah jurusan di akhir tahun ajaran nanti. *amit-amit.

1. Move on!

Woi, sadar! Kamu udah lulus. Bukan masanya lagi nyamperin SMA buat petantang-petenteng atau caper sama adik kelas. Move on, gaes! Kamu punya tugas lebih penting daripada sekadar natar atau ngegocek anak-anak kelas X yang baru masuk. Emangnya kamu udah bikin semua tugas ospek (atau apapun namanya) yang ditugasin senior kampus?

2. Palsuin aja kepercayaan diri kamu

Obrolan temen-temen baru kamu di kampus mungkin udah mulai ngebahas Ilmu Bangsa, sementara kamu masih aja ngomongin Pokémon GO. *Bye! Wajar banget kamu yang maba merasa minder. Cara paling cepat dan efektif buat mengatasi minder di lingkungan baru dan asing seperti ini adalah dengan memalsukan kepercayaan diri kamu. PD aja gaes. Emang mau sampai kapan diem di pojokan?

3. Biarkan anjing menggonggong dan tong kosong berbunyi nyaring

Ngakunya Teman: “Kuliah lo jurusan apa?”

Kamu: “Ilmu Perpustakaan.”

Ngakunya Teman: “Ngapain tuh? Lulusnya jagain Perpustakaan?”

Ngapain kamu minder karena jurusan kuliah kamu dianggap rendah sama yang ngakunya teman kamu ? Jadiin itu motivasi buat berhasil dan ‘menampar’ balik mereka lewat prestasi.

4. Engga perlu ribet

Baik  dalam bergaul atau bikin tugas, kamu perlu pegang prinsip ‘Gak perlu ribet’. Fokus aja nyari solusi jangan malah nyari jodoh. Kalo jawab soal ujian essay, tulis pakai kalimat efektif supaya dosen bisa nilai pola pikir kamu udah efisien dan dewasa. Soalnya, orang cerdas tuh mampu menjelaskan persoalan super ribet di kepala mereka dengan bahasa super mudah dimengerti. Keep it simple, gaes.

5. Appearance does matter

Meskipun ada pepatah yang bilang ‘Jangan nilai buku dari sampulnya,’ percaya itu semua engga berlaku pada semua orang. Kamu harus menyesuaikan penampilan dengan kondisi di kampus. Engga mungkin kan kamu presentasi tugas makalah hanya cuma pakai kaos atau celana jeans robek? Ingat ya tampil rapih itu bukan buat orang lain, tapi buat MENGHORMATI DIRI KAMU SENDIRI.

6. Santai

Take it slow, bro and sis. Adaptasi di lingkungan baru emang butuh proses. Ada yang butuh sehari atau  setahun buat melakukannya. Seiring berjalannya waktu kamu bakal mengenal semua perubahan dalam hidupmu. Engga perlu terburu-buru. Cukup nikmati dan jalani dengan santai.

Terakhir kamu harus juga harus sadar ya kalo pergaulan di dunia kampus itu jauh berbeda dari fase kehidupan sebelumnya. Kamu perlu terus bersiap dan fleksibel menghadapi perubahan yang ada. Good luck buat hari pertama kuliah kamu! (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.