Senin, 6 Februari 2023

Genmuda – Sebagai makhluk sosial, kamu pada dasarnya pasti bakal butuh teman di sepanjang perjalanan hidup kamu. Sayangnya, ada kalanya orang-orang yang kamu sebut sebagai teman justru engga balik nganggap kamu sebagai temannya loh, Kawan Muda.

Beberapa waktu yang lalu, Genmuda.com pernah ngebahas sebuah riset yang ngungkapin adanya fenomena teman palsu. Menurut riset tersebut, manusia punya semacam ‘keenggamampuan mendalam’ buat menilai apakah orang lain nganggap sebagai teman atau engga.

Terlepas dari itu, kamu sebenarnya masih bisa kok nentuin sendiri mana orang yang layak kamu anggap sebagai teman baik dan mana yang engga. Engga jauh beda dari tanda-tanda pertemanan yang engga sehat, berikut ini adalah 5 tanda seseorang belum layak buat kamu anggap sebagai teman baik:

1. Semua selalu tentang dirinya

Dalam jenis hubungan apapun, komunikasi dua arah tentu jadi salah satu faktor yang penting. Gimana kamu bisa benar-benar berteman sama orang lain jika engga ada timbal balik di antara kalian? Bilangnya doang teman, eh tapi sering kali ujung-ujungnya kamu cuma hadir buat ngedengerin teman kamu nyerocos ngomongin masalahnya. Kalo dari doi engga ada usaha buat balik ngelakuin hal yang sama ke kamu, bisa jadi doi memang tipe yang cuma mikirin diri sendiri.

2. Sering ngejatuhin dan bikin minder

Ngasih penilaian maupun kritik dan saran sih boleh dan sah-sah aja di antara sesama teman. Namun demikian, kamu takut buat ngomong ke teman kamu soal hal-hal tertentu gara-gara doi terus-terusan bikin kamu ngerasa buruk dan bahkan ngerasa kayak engga ada apa-apanya di hadapan orang lain, itu bisa jadi tanda doi bukanlah teman yang baik. Dunia udah cukup dipenuhi banyak hal negatif, jadi engga perlu lagi deh kamu pertahanin hal-hal negatif di kehidupan kamu.

3. Ngehubungin kalo lagi ada perlunya

Setiap kali diajak nongkrong atau ketemuan, pasti teman kamu ada aja alasannya, ya inilah, ya itulah. Eh sekalinya lagi ada maunya, doi malah langsung gercep banget ngehubungin kamu, bahkan sampai mohon-mohon atau ngerengek-rengek segala. “Ke mana aja lo, bray?” Sesibuk-sibuknya orang, kalo doi benar-benar teman kamu, pasti doi bakal nyediain waktu buat kamu.

4. Suka ngomong jelek soal orang lain ke kamu

Segosip dua gosip sama teman sih masih engga apa-apa lah ya. Tapi, setiap kali ketemu teman kamu kerjaannya cuma ngomongin orang lain dan yang buruk-buruknya aja ke kamu, itu mah udah harus kamu waspadain, Kawan Muda. Kalo doi bisa dengan mudahnya ngomongin kejelekan orang lain ke kamu, bukan engga mungkin doi juga bakal ngomongin hal yang sama tentang kamu ke orang lain.

5. Engga pernah berbagi kebahagian sama kamu

Udah mah kerjaannya curhat tiada akhir dan ngomongin masalahnya doang, eh sekalinya lagi bahagia teman kamu malah engga pernah cerita atau ngajak-ngajak kamu. Sebaliknya, giliran kamu yang lagi bahagia, doi justru kelihatan engga suka dan terkesan ngelihat kamu kayak saingannya, bukan temannya. Nah, kalo udah kayak gitu, kemungkinan ke depannya hubungan pertemanan kalian bisa berubah jadi semacam kompetisi. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer