Jum'at, 7 Agustus 2020

Genmuda – Juara America’s Next Top Model Cycle 22 akhirnya udah kepilih nih, Kawan Muda. Doi engga lain dan engga bukan adalah si model super seksi Nyle DiMarco.

Kemenangan Nyle di America’s Next Top Model (ANTM) awalnya engga diduga-duga oleh sebagian orang. Soalnya, doi (kebetulan) merupakan kontestan tuna rungu pertama sekaligus satu-satunya yang pernah muncul di ajang pencarian model yang dipandu dan dijuriin sama Tyra Banks itu.

Nyle pun berhasil ngasih warna tersendiri buat ANTM lewat keterbatasan yang udah doi ubah jadi kesempurnaan di depan kamera. Cowok berusia 26 tahun itu sukses ngalahin Mamé Adjei dan nutup musim terakhir ANTM dengan penampilannya yang begitu memukau.

Nah, berikut ini adalah 5 pelajaran berharga dari kemenangan Nyle di weekend kemarin (dan kenapa doi layak jadi juara):

 

  1. Talk less do more

Jadi seorang tuna rungu ternyata cukup ngasih keuntungan pribadi buat Nyle. Bukan berarti doi jadi dipandang sebelah mata atau dikasihanin sama orang-orang, tapi doi jadi bisa punya lebih banyak kesempatan buat ngebuktiin kalau doi memang layak diperhitungin.

Ketimbang kebanyakan ngomongin hal-hal yang engga penting kayak lawan-lawannya, Nyle justru bisa lebih fokus buat nunjukin potensinya lewat aksi yang benar-benar nyata. So, ibarat kata Agnez Mo, doi udah nerapin yang namanya “Dream, Believe, and Make it happen”.

  1. Orang engga bisa nolong kamu kalau kamu juga engga mau nolong diri sendiri

Kenyataan kalau Nyle punya keterbatasan secara fisik engga bisa diungkiri dan udah jadi bagian dari dirinya. Tapi, bukan berarti Nyle lantas terus-terusan bergantung sama orang lain dan engga mau berusaha sendiri di sepanjang kompetisi.

Di salah satu sesi pemotretan final ANTM 22 aja misalnya, fotografer Cobra Snake sempat bilang kalau Nyle bisa lebih bagus andai aja doi berhenti ngelihatin penerjemah bahasa isyaratnya dan fokus sama kamera. Setelah nerapin nasihat Cobra Snake, Nyle pun akhirnya bisa ngehasilin foto-foto yang keren.

  1. Doa ibu adalah segalanya

Nyle dan saudara-saudaranya dari kecil cuma dibesarin sama ibunya seorang diri. Ngelihat perjuangan ibunya tersebut, Nyle pun jadi lebih termotivasi buat bisa dan ngebahagiain ibunya, yang (kebetulan) juga tuna rungu.

Iya sih peserta lain juga ngalamin yang sama, kayak misalnya Mickey yang punya masa lalu yang cukup kelam bareng ibu dan saudara-saudaranya. Tapi, Nyle jadi bukti yang jauh lebih nyata kalau doa ibu (emang) adalah segalanya. Siapin tisu, Kawan Muda!

  1. Malaikat juga tahu siapa yang jadi juaranya

Saat nemuin Nyle di Instagram, para produser ANTM sama sekali engga nyadar kalau doi adalah seorang tuna rungu. Hal itu secara engga langsung ikut nunjukin kalau dari awal Nyle udah punya potensi buat jadi model maupun juara ANTM.

Keberhasilan Nyle pun bisa jadi contoh buat kamu yang masih belum yakin sama potensi diri kamu. Kalau Nyle yang (kebetulan) tuna rungu aja pada akhirnya mampu balikkin keadaan dan ngebawa pulang gelar juara ANTM yang terakhir, gimana dengan kamu yang engga punya keterbatasan fisik?

  1. Inspirasi dan pengaruh

Ketimbang malu dengan keterbatasan fisiknya, dari awal kompetisi Nyle justru selalu bilang kalau itu adalah bagian dari dirinya. Doi bahkan engga ada bosan-bosannya buat nunjukin ke penyandang tuna rungu lainnya kalau mereka juga bisa ngelakuin apapun yang mereka mau kayak doi.

Kamu lihat aja contohnya pas Nyle diminta buat presentasiin alasan doi layak jadi juara ANTM dan apa rencana doi kalau menang. Salah satu rencana doi lagi-lagi adalah ngeluncurin sebuah aplikasi bahasa isyarat, sesuatu yang berdampak besar khususnya buat para penyandang tuna rungu. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer