Minggu, 22 Oktober 2017
StudentKampus

Woi, Mahasiswa. Ini Tipe-tipe Dosen yang Ada di Kampus (Dan Cara Menghadapinya)

©Genmuda.com/2017 TIMPsikolog klinis Tara de Thouars berpose dengan buku panduan Bicara Uang di Jakarta, Selasa siang (19/9). ©Genmuda.com/2017 TIM

Genmuda – Sekitar satu bulan berlalu setelah semester ganjil sekaligus semester pertama bagi mahasiswa baru resmi dimulai, pola kehidupan kampus yang beda dari SMA makin dipahami. Berbagai istilah khas anak kuliah mulai terhapal, bikin makalah makin jago, dan temen makin banyak.

Cuma satu doang yang belum dikuasai bahkan sampe satu atau dua tahun ke depan. Yaitu, mengenal dosen. Karena baru ngerasain mata kuliah semester pertama, muka dan sifat dosen yang biasa ngajar semester berikutnya belum dikenali sama sekali.

Bahkan, kemungkinan besar kamu belum begitu mengenali para dosen yang ngajar kamu sekarang ini. Siap-siap aja nih, boys and grils. Di bawah ini ada 10 tipe dosen yang pasti nongol di tiap kampus dan cara terbaik untuk menghadapinya dengannya.

1. Dosen yang cuma jago jadi dosen

via giphy.com

Hasil penelitiannya bertebaran di berbagai jurnal. Cara ngajarnya paling asik. Ngomongnya tertata rapi. Risetnya dikenal hingga ke negara-negara tetangga. Dalam urusan lain, doi masa bodo. Stylenya berantakan, pacar gak punya, dan kunci mobil lupa dia taro di mana.

Cara menghadapi: Ilmunya yang super bermanfaat harus kamu serap baik-baik di dalem kelas dan perlakukan beliau dengan respect. Di luar kelas, beliau hanyalah manusia kikuk yang kemungkinan besar butuh bantuan kamu sebagai temen, bukan cuma mahasiswanya.

2. Dosen yang membuka cakrawala

Penyandang gelar dosen diwajibkan kompeten memahami suatu bidang, namun ada satu yang bener-bener passionate melakukannya sehingga tiap penjelasannya mampu buka cakrawala kamu. Begitu keluar kelas, kamu seolah memahami dunia ini berdasarkan sudut pandang baru. Seru!

Cara menghadapi: Dosen ini adalah sumber inspirasi! Banyak tanya dan banyak diskusi sama beliau.

3. Dosen kolot

via rbl.ms

Ketika mahasiswa mulai menata presentasi dengan berbagai aplikasi canggih macam Prezi, Visme, Powtoon, atau Haiku Deck, dosen itu masih aja pakai Power Point standar. Mending kalo slidenya berdesain agak artistik. Nah, ini cuma copy paste tulisan di word ke template standar. Pasti ada aja dosen kayak gini.

Cara menghadapi: Ikutin aja pake power point. Apalah arti slide kece kalo dapet nilai jelek lantaran dosen gak memahaminya.

4. Dosen yang kayak Dumbledore alias sepuh banget

Akan ada seorang dosen yang usianya telah jauh melampaui usia pensiun, tapi beliau masih dibutuhin di kampus untuk ngajar. Pengalaman, kebijaksanaan, dan ketenangannya dibutuhin mahasiswa. Di kelas, doi lebih mirip seorang kakek yang ngasih wejangan ke cucu daripada dosen pada umumnya.

Cara menghadapi: Jadilah cucu yang baik.

5. Dosen yang kayak guru SMA

via giphy.com

Dosen-dosen yang mengajar mahasiswa baru lah yang pembawaannya kayak guru SMA. Mereka rajin ngirim materi kuliah, ngomelin mahasiswa yang gak ngerjain tugas, dan pastinya ngebahas habis materi ujian sebelum UAS.

Cara menghadapi: Kayak waktu SMA aja. Dosen ini sengaja dikasih ke anak baru supaya pada bisa beradaptasi.

6. Asisten dosen

Salah satu dari asdos adalah senior yang gak jauh di atas kamu. Meski bukan dosen tetap, kerjaan asdos terbilang numpuk. Doi harus bantu dosen utama nyiapin perkuliahan, ngurus administrasi, dan terkadang ngajar menggantikan dosen utamanya. Doi lah tipikal manusia yang butuh vitamin-sea.

Cara menghadapi: Dia adalah senior kamu yang masih mau diajak nongkrong dan ditanyain seputar apapun, mulai dari pengalaman kuliahnya hingga mengenai eksistensi manusia di dunia.

7. Dosen cakep

via giphy.com

Umurnya gak jauh beda sama kamu, ngomongnya masih gua-lo, dan gayanya anak muda banget. Tapi, doi udah jadi dosen tetap di kampus. Dosen macam ini lah yang bikin para mahasiswa betah masuk kelas tanpa absen kecuali urgent banget.

Cara menghadapi: Inget, boys and girls! Beliau itu dosen. Jadi, jangan godain beliau. Alay, ah.

8. Dosen galak banget

Berdasarkan cerita senior, kelas si dosen galak selalu berisi mahasiswa yang kalah berebut kelas saat ngisi KRS di awal semester. Kelasnya berlangsung strict kayak lagi paskibra.

Cara menghadapi: Biasanya, dosen macam ini justru lebih lembut, pengasih, dan asik saat interaksi secara personal.

9. Dosen baik banget

via istimewa

Saat ngajar, beliau selalu senyum. Kelasnya selalu diperebutkan. Bahkan senior yang udah lulus dari kelasnya pun pengen masuk untuk kembali merasakan keramahannya.

Cara menghadapi: Beliau baik, tapi bukan berarti bisa diinjak-injak. Meski engga marah, dosen model ini mungkin engga ragu menjatuhkan nilai para mahasiswa yang beliau anggap pantas menerima ganjarannya.

10. Dosen bodoamat

Tipe dosen macam ini ada banyak banget. Misalnya, gak pernah ngasih kuis di kelas, gak pernah ngumpulin tugas yang dia kasih, atau dosen yang gaib karena lebih sering bolos daripada masuk kelas.

Cara menghadapi: Tanya senior yang pernah diajar dosen macam ini. Misalnya beliau gak pelit nilai, nikmatin aja sistem kuliah ala-ala kayak gitu. Bahan perkuliahannya bisa dibaca sendiri berdasarkan silabus yang dosen itu kasih di awal perkuliahan.

(sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.