Rabu, 23 Oktober 2019

Genmuda – Ketika sambut bulan puasa, umumnya orang banyak membuat resolusi. Cita-citanya sih menjadi orang yang lebih baik ketika Lebaran datang dan merasa puasanya selama satu bulan penuh membawa manfaat besar buat dirinya.

Namun, mereka lupa kalo bulan Ramadhan hanya ada 29 atau 30 hari. Waktu yang jauh lebih cepat buat merealisasikan resolusi, sementara resolusi tahun baru yang dibuat aja belum kelar dicapai semua. Berikut ini adalah tujuh contoh resolusi Ramadhan yang makin hari terlupakan jelang Lebaran.

1. Niat engga gosip gagal total

Banyak orang bertekad buat menahan diri dari gosip karena ngomongin orang di belakang sangat engga bagus baik menurut agama ataupun etika bermasyarakat. Tapi sayang mulut ini rasanya selalu pengen bercuap-cuap dan ngecengin orang apa lagi waktu ketemu temen lama yang dateng bukber.

2. Mengejar ilmu agama pun tinggal cita-cita

Selama bulan Ramadhan, masjid-masjid besar di tiap kota sering ngadain ceramah dan kegiatan keagamaan yang bagus. Kamu pun tergiur buat ngikutin itu. Di awal bulan kamu rajin dateng dan berburu materi ceramah bagus di mesjid-mesjid. Jelang akhir bulan, kepikiran buat dateng majelis dekat rumah pun engga.

3. Niat sedekah makin tipis

Ceritanya udah keren banget karena di awal bulan udah ngebayangin bakal sedekah ke banyak orang dengan uang THR. Tapi apa daya. Ajakan bukber dan godaan diskon sangat mengundang dan engga kerasa bikin dompet tipis lebih cepat daripada biasanya. Jangankan uang buat sedekah, uang buat bertahan hidup hingga akhir bulan aja tiba-tiba udah engga ada.

4. Niat nabung tinggal kenangan

Karena di bulan Ramadhan umumnya bakal ada THR atau uang lebaran, wajar banget kalo anak muda bertekad nabung demi masa depan. Tapi, godaan midnight sale seminggu penuh terus berdatangan hingga ngebuat siapapun lemah tekadnya. Yah. Niat nabung pun luntur dan tergantikan sepatu dan baju baru hasil belanja diskon gede-gedean itu.

5. Niat baca Al-Qur’an tiap hari engga kesampaian

Selama berpuasa, waktu tidur seseorang cenderung berkurang karena perlu bangun sahur. Rasa kantuk yang makin hari makin terasa mendorong orang menutup Al-Qur’an dan matanya buat beristirahat. Hasilnya, gagal lah resolusi buat mengkhatamkan Al-Qur’an. Kemudian, berdalih kalo tidur di bulan Ramadhan adalah ibadah biar engga merasa bersalah banget.

6. Shalat tarawih jadi bolong-bolong

Di awal bulan, umumnya masjid-masjid dipenuhi jamaah tarawih tiap malam. Semakin mendekati akhir Ramadhan, jumlah barisan salat tarawih pun menipis. Sebagai gantinya, jumlah pengunjung tempat nongkrong dan pembeli petasan makin banyak.

7. Gagal menahan amarah

Maunya sih selama bulan puasa kita menahan amarah supaya hati tetap bersih. Kamu pun berusaha tetep senyum waktu berhadapan dengan bos atau dosen yang banyak mau. Tapi, temen kamu yang posting #pathdaily hampir tiap menit selalu berhasil bikin kamu keki. Ujung-ujungnya, kamu bakal nyinyirin doi ke temen-temen kamu. Gagal deh jadi orang baik. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.