Rabu, 18 September 2019

Genmuda – Punya hubungan istimewa dengan seseorang otomatis bikin Kawan Muda harus kenal sama keluarganya. Walau engga harus intim banget, seengganya keluarga pacar tau kalo kamu punya hati sama anak mereka. *tsah.

Genmuda.com paham banget kok kalo perkara ketemu ortu pacar atau calon mertua bukan perkara mudah. Sama aja kayak kamu lagi ikutan uji nyali di acara ‘hantu-hantuan.’ Mau percaya diri banget, takut dikira sombong, mau diem nanti disangka lagi kebelet BAB. (Apaan sih?)

Selain emang harus sopan, engga ada salahanya loh kamu lakuin cara lain supaya suasananya engga kaku-kaku banget. Beberapa hal ini contohnya: 

1. Bahas ’SIAPA LO!’ di hadapan mereka

©Genmuda.com/2017 Fanny
Misalnya,  “Saya Nicho om, pernah main di film AADC.” ©Genmuda.com/2017 Fanny

Bukan nanya ke mereka “Siapa lo?” ya. Maksudnya gini gaes, ini cara gimana kamu bisa mempromosikan diri. Pertanyaan dahsyat ortu pacar itu pasti engga jauh-jauh dari “Siapa nama kamu?” “Tinggal di mana?” “Semalam berbuat apa?” *nngggg.. mendadak KANGEN

Tiap ortu pasti kepo kenapa anaknya bisa kenal sama kamu. Ya, cerita aja terus terang, jangan ngarang apalagi sampe bilang ketemu anaknya pas lagi ada copet terus, kamu dateng nolongin anaknya dan akhirnya dapet nomor handphone. (FTV banget kan!)

2. Bawain Martabak

via: Google
Jangan lupa pake acar (Sumber: Istimewa)

Karena hubungan kamu itu sangat spesial, engga ada salahnya bawain mereka martabak super. (Karena kalo spesial telurnya cuma tiga). Klise sih, tapi ya udah paling pas bawain sesuatu kalo baru pertama kali nge-date, apalagi baru dateng ke rumahnya.

Anggap aja kamu jaga-jaga kalo di rumahnya engga ada makanan. Kalo ortunya suka ya syukur, kalo engga suka, ya cari aja makanan lain. Tahu bulat bisa, tahu crispy boleh, tahu-tahu engga direstuin aja itu yang engga boleh. *loh

3. Sesekali bahas politik biar keliatan pinter, tapi tetep engga sotoy

via: Tumblr

Yang salah itu:

Bobi: “Kemarin pilkada rame om?”

Si Om: “Rame di sini. Kamu pilih paslon berapa?”

Bobi: “Nomor buntut dong om, mereka kan bela kaum bla.. bla.. bla…”

Si Om: “Silakan angkat kaki dan motor kamu, sepertinya palson kita bertentangan.”

Yang bener itu:

Bobi: “Kemarin pemilu rame om?”

Si Om: “Rame di sini. Kamu pilih paslon berapa?”

Bobi: “Wah, pilih yang programnya jelas dan realitis pas debat om.”

Si Om: “Memang bagaimana…” (Dalam hati boleh juga nih pacar anak gue).

Urusan politik jadi sensitif, makanya jangan keliatan sotoy (baca: sok tau). Kamu pernah coba cara di atas? Coba ngacung! 

4. Kalo mereka #YOLO bisa ajak ‘Sebats’

“Cuma kopi dan rokok yang bisa bikin ngobrol makin asik.” itu kata penghuni Warteg di sebelah kantor Genmuda.com. (Apaan lagi coba?) Tapi serius loh, saat keadaan canggung dan obrolan mulai kaku, coba aja kulik-kulik apakah ortu pacar kamu itu ngerokok atau engga.

Kalo iya dan mereka #YOLO banget, engga ada salahnya ajak sebats. Jangan lupa tawarin juga biar keliatan modal, jangn cuma punya korek doang. Inget, kalo mereka engga ngerokok ya jangan diajak sebats, yang ada diusir dari rumah pacar.

5. Ajakin main catur, kartu, ping pong, atau karambol kalo emang butuh

Ini emang lagu lama buat ketemu ortu pacar, tapi sampai sekarang caranya masih tetep ampuh, Serius. Mulanya duduk di teras dengan bahan obrolan yang udah habis, tapi, lama-kelamaan ortunya nanyain hobi kamu.

Jangan panik, tetep woles dan nikmati aja prosesnya. Kalo hobi kamu sejalan sama mereka, ya ajak aja main bareng. Bisa sama-sama hobi main kartu, ping pong atau karambol juga boleh. Jadi lemesin aja gaes…

Tapi kalo masih engga mempan gimana? Cobain ngelawak atau main sulap

“Kenapa ikan di laut engga habis-habis dari dulu sampai sekarang?”

Jawab: “Karena di laut engga ada kucing.” (Okesip)

Percaya deh, kalo mereka ketawa itu bagus. Tapi kalo cuma denger suara jangkrik, mendingan kamu buru-buru pamit dan pulang ke rumah. Udah gitu aja. Selamat bermalam minggu. Eh, jomblo ya? Yaudah cobain aja cara di atas lain kali kalo emang udah punya pacar atau gebetan. He-he.

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.