Kamis, 20 Juni 2019

Genmuda – Cowok jangkung kelahiran 24 Oktober 1993 ini mengawali kariernya di dunia hiburan sebagai bintang iklan dan presenter salah satu stasiun TV swasta. Wajah berewoknya dikenal publik sebagai karakter Galih yang introvert di “Galih dan Ratna” (2017) berubah drastis jadi Harris Risjad si ekstrovert di “Critical Eleven” (2017).

Sebelum itu, doi juga terlibat main sitkom “Drama Queen.” Sekarang, doi dikabarin lagi bersiap bintangi remake “Malin Kundang.” Nantinya, cerita raykat Sumatera Barat itu mau ditransformasi ke serial televisi. Cuma, lagi ada beberapa perubahan di sana-sini selama tim produksi matengin naskahnya.

Akun Instagram anak bungsu itu udah difollow sekitar 40,7 ribu orang. Mulai dari DM dan comment di akunnya biasa doi sendiri yang ngebales-balesin, tapi kalo mau janjian apa-apa harus mengontak manajernya dulu. Tau dari mana? Ya tau dong, kan Genmuda.com sempet wawancarai doi di tengah kesibukannya, Kamis (11/5).

Terus apa aja sih cerita doi dari pengalamannya peranin dua film layar lebar sebagai awal karier doi di dunia hiburan? Langsung aja simak hasil ngobrol bareng Genmuda.com dan Harris Risjad, eh salah, Refal Hady di bawah ini.

 

Genmuda: Hai, Risjad. Selamat ya film film “Critical Eleven” udah rilis dan dapet banyak review positif. Sekarang mau nyiapin proyek apa lagi nih?

Refal: Halo. Terima kasih banget. Sekarang gue ada project beberapa syuting, tapi belum bisa ngasih tau apa projectnya. Tunggu tanggal mainnya aja, ya. Hehehe.

 

Genmuda: Kalo gitu, boleh sharing pengalaman lo berperan di Critical Eleven, ya. Jadi, sekeras apa sih tahap casting perannya?

Refal: Lumayan banget, ya. Ceritanya gini. Gue itu dicasting paling terakhir, setelah semua karakter udah ada yang meranin. Prosesnya berlangsung sampai tiga kali. Pada casting pertama dan kedua, gue ngerasa masih belum begitu mendalami sosok Harris Risjad yang akan gue peranin. Untunglah tim produksi ngasih banyak banget masukan yang bikin gue makin paham karakter (Risjad).

Kalo casting pertama dan kedua gue berakting sendirian, saat casting ketiga itu gue langsung dipasangkan sama Kak Reza Rahadian. Gila! Nervous banget. Mendadak gue kaku gak bisa ngomong dan gerak sama sekali, meski sebelumnya udah mendalami karakter, ngulik dialog, dan nyiapin akting. Setelah disemangatin dan dibecandain Kak Reza, baru deh mulai lumer.

©Genmuda.com/2017 TIM
Bagi Refal, kariernya sekarang baru tahap “buka pintu.” Belum tahap nginjekin kaki di dunia hiburan. ©Genmuda.com/2017 TIM

Genmuda: Pelajaran akting paling berharga apa sih lo dapat setelah main bareng Reza Rahadian, tim Critical Eleven, dan pastinya Ika Natassa yang nulis bukunya?

Refal: Banyak banget! Gue makin tau seluk-beluk dunia perfilman dan akting berkat pengalaman para senior share. Gue inget kalo Kak Reza nyaranin supaya gue ngerasain yang karakter gue rasain supaya akting gue ngena. Kayaknya memang gampang, tapi mengolah rasa seperti itu adalah pekerjaan yang ternyata melelahkan otak dan fisik.

“Kayaknya memang gampang, tapi mengolah rasa seperti itu adalah pekerjaan yang ternyata melelahkan otak dan fisik.”

Satu hal lagi. Gue baru sadar kalo senior-senior dunia perfilman Indonesia itu sama sekali gak killer seperti yang gue takutkan. Mereka semua asik diajak ngobrol, dan langsung fokus banget begitu masuk set syuting.

Gue pun makin pede dengan akting gue sendiri. Terutama, saat temen-temen mulai menyemangati. Gue anaknya emang harus disemangatin orang lain dulu baru makin terpacu. Tanpa itu, gue bakalan diem dan engga pedean terus.

 

Genmuda: Jadi, sosok Harris Risjad seperti apa yang lo munculkan lewat akting lo?

Refal: Gue berusaha nampilin Harris Risjad seperti yang para fans novel “Critical Eleven” karya Ika Natassa kenal dan idolakan. Doi adalah adik sekaligus sahabat Ale (yang diperankan Reza Rahadian). Harris itu orangnya ngomong apa adanya, perawakannya nyantai, dan selengean. Agak cuek juga, tapi dia sangat peduli sama Ale dan selalu jadi tempat curhat yang siap ngasih solusi.

Di film, karakter yang menurut gue juga agak womanizer (mata keranjang, -red) itu bakal hadapi kejadian yang memaksa jadi lebih dewasa. Seperti apa proses pendewasaan dirinya, silakan saksikan langsung di bioskop, ya. Hehehe.

 

Genmuda: Terus, sesulit apa tuh pendalaman karakter ketika lo harus nge-switch dari Galih yang introvert ‘banget’ ke Harris yang ekstrovert luar biasa?

Refal: Sejujurnya, ya. Gak terlalu sulit. Bukan karena gue jago banget atau gimana. Tapi, karena pembawaan gue dan Harris emang gak terlalu beda.

©Genmuda.com/2017 TIM
Saat tampil di depan kamera, Refal baru bisa nyantai dan pede setelah disemangatin timnya. ©Genmuda.com/2017 TIM

Genmuda: Maksudnya, kalian berdua sama-sama womanizer, nih?

Refal: Bukan gitu. Enak aja lo. Hahaha. Pembawaan gue itu nyantai dan ekstrovert seperti Harris. Selain itu, temen-temen di set syuting selalu ngasih banyak masukan bermanfaat. Ditambah lagi, para pembaca Critical Eleven yang ngefans sama Harris banyak banget nge-DM gue ngasih banyak saran.

Bayangin aja. Sebelum ada pengumuman gue perankan Harris, DM gue cuma berisi satu atau dua chat sehari. Begitu pengumumannya keluar, temen-temen dan follower gue pada nge-DM. Jumlah chat masuknya mungkin sampai 200-an dan semuanya ngasih ucapan selamat plus ngasih tau gue karakter Harris menurut versi mereka.

 

Genmuda: Lo kan udah main judul remake film jadul, adaptasi novel, dan drama sitkom tuh. Apa sih perbedaan mencolok yang lo rasa ketika ngegarap ketiga hal itu?

Refal: Film remake dan adaptasi sih rasanya sama. Gue bener-bener dituntut menguras perasaan gue supaya penonton pun ikut ngerasain yang karakter gue rasain sepanjang film. Ketika udah in the zone, gue sampai ngerasa akting di lokasi syuting tuh seperti kejadian nyata yang gue alami sendiri.

Untuk mengolah rasa sedalam itu, gue harus kembali mengingat semua pengalaman hidup dan nyari tau sendiri pengalaman orang lain. Sementara itu, gestur dan body language justru lebih nyambung sama naskah komedi di sitkom.

 

Genmuda: Terus, tantangan terbesar apa yang lo rasain saat main film dan sinetron?

Refal: Kalo di film, yang paling menantang jelas mendalami karakter. Kalo di sinetron, yang paling menantang adalah masalah jadwal. Tau sendiri kan kalo syuting sinetron tuh bisa lama banget, terus-terusan, dan mungkin gak ngasih gue waktu istirahat sama sekali.

©Genmuda.com/2017 TIM
Sejak SMA, Refal udah berminat ke dunia modelling dan sering casting sana-sini. ©Genmuda.com/2017 TIM

Genmuda: Balik ke beberapa tahun lalu. Gimana ceritanya sih lo bisa nyebrang dari dunia modelling dan hosting ke dunia akting?

Refal: Hahaha. Ceritanya gini. Waktu kuliah semester 6 di Jurusan Broadcasting Binus, gue harus magang sebagai ketentuan kuliah. Ketika magang di salah satu stasiun TV swasta, gue malah ditawari jadi host salah satu acara mereka.

Jadwal magang yang harusnya tiga bulan lebih-lebih dikit berubah jadi kayak kontrak kerja sampai satu setengah tahun. Nah, gue masuk ke dunia perfilman agak-agak lucu juga tuh.

Alhamdulillah jalannya mulai dibukakan.”

Suatu hari, temennya sepupu gue ngeliat foto gue di Instagram. Berminat lah dia menarik gue ke dalam manajemen artisnya. Setelah dapet kontak dari si sepupu, orang manajemen itu mengontak gue dan ngasih gue beberapa kali kesempatan casting.

Awalnya casting buat berbagai iklan, terus casting film “Galih dan Ratna,” dan akhirnya “Critical Eleven.” Waktu gue masih SMA pun gue udah suka ikutan casting iklan dan modelling.

Hanya aja, nyokap belom begitu setuju dan pengennya gue kuliah dan gue turutin maunya hingga lulus tahun 2016. Sekarang, gue kembali menapaki dunia hiburan kayak masa SMA. Alhamdulillah jalannya mulai dibukakan.

 

Genmuda: Sebagai pendatang baru di dunia film, gimana pandangan lo soal situasi dan kondisi perfilman Indonesia?

Refal: Menurut gue, perfilman Indonesia itu ibarat laut yang dalamnya gak terkira. Makin lo dalami, makin banyak hal baru yang lo ketahui. Tekanan dan tantangannya juga makin besar, tapi justru bikin lo makin fokus dan tertarik.

 

Genmuda: Kalo boleh tau, siapa sih aktor atau aktris idola lo yang pengen banget lo buat supaya lo bisa beradu peran di filmnya?

Refal: Reza Rahadian salah satunya. Siapa sih yang engga mau main sama doi. Terus, masih banyak banget sih idola gue. Salah satunya Emma Stone.

Pengennya sih jadi pilot. (Tapi) Berhubung gue bukan anak IPA, kayaknya cita-cita itu gak bakal kesampaian.”

Genmuda: Berharap ada LaLaLand 2 dan lo berperan di dalamnya gitu?

Refal: Bener banget tapi kalopun gue lolos casting, karakternya paling cuma sampingan.

 

Genmuda: Pastinya Genmuda.com dan Kawan Muda doain supaya lo makin “kelelep” dan banyak job. Tapi, misalkan lo gak berakting, cita-cita apa yang mau lo lanjutin?

Refal: Kalo gue gak di dunia hiburan lagi gitu maksud lo? Pengennya sih jadi pilot. (Tapi) Berhubung gue bukan anak IPA, kayaknya cita-cita itu gak bakal kesampaian.

 

Genmuda: Pertanyaan penting banget nih. Cewek idaman lo tuh yang kayak gimana sih?

Refal: Suka banget sama perempuan yang mandiri dan gak bawel.

©Genmuda.com/2017 TIM
Waktu diwawancara Genmuda.com, doi mau deket-deket motor Triumph modifan. Katanya biar keren. ©Genmuda.com/2017 TIM

Genmuda: Sosok itu ada pada siapa tuh? *mancing

Refal: So far, saat ini sosoknya gak ada di hidup gue. Cuma ada di masa lalu. Hazek.

 

Genmuda: Lalu, 3 kata yang mendeskripsikan Refal Hady adalah…

Refal: Wah susah banget. I don’t even know myself. (*terus doi mikir sejenak). Setelah gue pikir-pikir, tiga kata yang paling mencerminkan gue adalah “keluarga, pantai, dan fotografi.

 

Kira-kira gitu deh hasil ngobrol bareng Genmuda.com sama Refal Hady. Sayangnya doi harus kembali ke lokasi syuting. Tapi seenggaknya, Kawan Muda pasti udah tau sedikit cerita lain Refal Hady. Kalo kamu masih kepo? Follow aja Instgram doi. Sikat!

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.