Minggu, 22 September 2019

Genmuda – Engga semua cewek diciptain sama, dan engga semua cewek hobi dandan dan keliling mall berjam-jam cuma buat nyari satu baju yang berakhir dengan ngebawa tiga bungkus kantong belanjaan. Engga semua cewek juga terlahir dengan gaya girly-girly kayak Disney Princess.

Di dunia ini, entah siapa yang mulai, cewek selalu diidentikan dengan segala sesuatu yang feminim, lembut, cute, dan lain sebagainya. Kalau ada cewek yang engga ngikutin “norma” tersebut, langsung deh dicap sebagai cewek tomboy dan engga girly. Cewek-cewek inilah yang sepanjang hidupnya harus terus berjuang keras buat menyesuaikan diri.

Kalau kamu-kamu sekalian sering banget ngalamin hal-hal (yang kadang nyebelin) ini, yuk kita berpelukan sambil memohon pada Yang Maha Kuasa untuk diberikan kesabaran, ketabahan, dan uang lima miliar. AMIN.

Ngerasa aneh kalau harus pake make-up

Yah, namanya juga cewek. Selama kita masih berstatus (dan mudah-mudahan engga berniat buat ganti status) sebagai kaum hawa, engga selamanya kita bisa menghindar dari seperangkat alat perang bernama make-up. Walaupun sehari-hari mungkin kamu engga dituntut buat touch-up, tapi di momen-momen tertentu, kita mau engga mau ketemu sama mereka. Kayak kondangan, acara wisuda, lebaran, dan lain sebagainya.

Selalu dikomentarin masalah penampilan

Yang ngeselin, kamu juga sering banget dapet komen-komen tentang cara berpakaian dan penampilan kamu. Misalnya, “Kok lo engga pernah dandan sih?”, atau “Baju lo engga ada yang ke-cewek-cewek-an gitu?” dan masih banyak lagi. 

Sekalinya pake baju cewek, tetep dikomentarin juga

Dan sekalinya kamu berpenampilan kayaknya cewek feminim, tetep aja ikut dikomentarin juga. Dari mulai, “Ih tumben!”, “nah gitu dong!”, sampe diketawain dan dibilang engga cocok. KZL engga?

Pake high heels lebih susah daripada ngerjain soal matematika

Siapa sih orang di dunia ini yang pertama kali mikir kalau high-heels itu wajib hukumnya dipake cewek-cewek? Atas dasar apa? HAH? Engga tau apa, kalau jalan pake high-heels susahnya minta ampun. Kalau mau kelihatan lebih tinggi, kenapa engga pake enggrang aja sekalian?

Bulu mata palsu bikin ngantuk dan susah melek

Peralatan perang cewek-cewek macem-macem dan aneh-aneh banget guys, sampe bulu mata palsu. Biar ngasih efek mata yang aduhay, cewek rela loh make bulu mata palsu sampe panjang-panjang dan tebel kayak Syahrini. Sebaliknya, buat cewek-cewek tomboy dan engga biasa ngegunain ini, rasanya kayak ada sisa makanan yang nyelip di gigi dan susah banget buat diambil, ganjel!

Engga pernah macem-macemin rambut

Boro-boro hair extension atau nyatok rambut tiap hari, rajin nyisir aja udah syukur. Biasanya cewek-cewek tomboy juga identik sama kesimpelan mereka. Makanya, banyak cewek tomboy yang mutusin buat berambut pendek biar engga ribet, ataupun kalau rambutnya panjang, sering cuma dikuncir kuda seadanya aja.

Engga kebiasa pake kuku palsu

Sekalinya nyoba (atau dipaksa) pake kuku palsu, atau habis pake kuteks, seharian kamu bisa ngelakuin apa aja dengan berusaha ngehindarin kuku kamu dari terkena barang apapun. Rempong!

Sering dipaksa make over sama cewek-cewek girly

Apalagi kalau kamu punya sahabat yang cewek abis, pasti doi sering gemes dan pengen nge-permak kamu. Habis-habisan. Terus hasilnya langsung difoto dan dipamerin ke temen-temen yang lain. Berasa kayak ngeliat dinosaurus idup lagi.

Jarang ada yang merhatiin

Entah stereotipe atau gimana, tapi cowok-cowok BIASANYA (biasanya loh ya) lebih merhatiin cewek-cewek yang girly dan feminim. Dan cewek-cewek tomboy lebih punya resiko lebih gede buat kena friend-zone, karena dianggap kayak sohib abis yang enak diajak ini itu. Padahal kan kita juga cewek!! (sds)

Comments

comments

Ratu Rima
Forever needs: Foods. Cafe latte. Holiday. Writing. BIGBANG. and... You ♥