Selasa, 21 Mei 2019

Genmuda – Hidup di era modern seperti sekarang tanpa disadarimembawa kita terseret menjadi manusia yang praktis dan lupa akan hal yang paling membahagiakan, yaitu kenangan. Inilah jaman yang kita tinggali. Berapa banyak sih kenangan yang terpajang di kamar kamu?

Berangkat dari kenyataan tersebut terbentuklah Pop Your Heart, produk kostumisasi kartu ucapan karya anak bangsa yang menjunjung tinggi momen-momen penting dalam kehidupan. Didirikan oleh Tania Larasati (Anya) dan Maria Juliana (Mayu), Pop Your Heart menjelma menjadi brand yang mampu mengabadikan momen terpenting di dalam kehidupan.

Ditemui di bilangan Pondok Pinang, Jakarta Selatan beberapa Minggu lalu, Anya dan Mayu menyapa Genmuda.com sekaligus membagi ceritanya mendirikan Pop Your Heart buat Kawan Muda. Yuk, langsung kita simak!

 

Genmuda: Halo Anya dan Mayu, bisa ceritain sedikit awal terbentuknya Pop Your Heart gimana?

Anya: Awalnya kita berdua lulus di tahun 2011 dan bekerja di digital agency. Terus ada temen kita yang minta dibikinin kartu ucapan. Kita mikir, kira-kira kartu ucapan apa yah yang beda, akhirnya kita bikin bentuk 3D Pop Art. Kita belajarnya ngeliat Youtube, yang waktu itu udah banyak banget cara bikinnya.

Pop Your Heart akhirnya aku masukin Instagram pribadiku. Eh, ternyata banyak orang lain yang mesen juga. Akhirnya aku dan Mayu mencetuskan, ‘Kayaknya kita perlu deh punya akun Instagram Pop Your Heart itu sendiri.’

Owner Pop Your Heart, Mayu dan Anya (foto: Genmuda.com/2016 Aditya Soeprapto)
Owner Pop Your Heart, Mayu dan Anya (foto: Genmuda.com/2016 Aditya Soeprapto)

Demand-nya semakin banyak kita sempet keteteran. Terus kita ngerasa ini bisa berjalan dan kita jadikan main job. Kenapa? Karena setiap hari itu pasti penuh momen. Entah itu kelahiran, pernikahan, anniversary dan lainnya.

Aku ngomong ke Mayu, ‘May, kayaknya Pop Your Heart bisa deh dijadiin main job, bukan sekedar hobi aja.’ Kita berdua ngerasa yakin, akhirnya masing-masing keluar dari pekerjaan dan Pop Your Heart jadi main job kita dari akhir tahun 2012.

Mayu: Aku dengan berbagai alasan akhirnya keluar, yaudah deh kita coba. Dan itu tuh modalnya masih kecil banget, dari kita berdua doang. Kita masih kerja-kerja di rumah awalnya. Akhirnya kita memutuskan buat menyewa satu rumah di daerah Bintaro.

Kita mulai start dari situ tuh berdua, Anya yang desain dan aku yang produksi. Pesanan semakin banyak, akhirnya kita mulai hire pegawai. Mulai dari desainer buat ngebantu Anya, dan produksi buat ngebantu aku.

 

Genmuda: Saat ini sudah berapa karyawan yang bernaung di Pop Your Heart?

Anya: Tujuh orang. Keseluruhan jadi 9 orang termasuk kita berdua.

 

Genmuda: Tujuan awal kalian mendirikan Pop Your Heart?

Mayu: Tujuan kita bikin Pop Your Heart ini karena kita tuh emang ngerasa kalo momen sering banget dilupain, karena era digital kan. Kita mau mengembalikan personal touch dari si momen tersebut. Ketika ada yang ulang tahun, ada momen yang bisa kita simpen.

Kalo digital bisa aja kan semua orang ngasih itu, tapi kalo dalam bentuk ucapan, yang tentunya kita kemas dalam bentuk menarik, itu pasti bisa jadi momen bagus. Dulu aja ada surat-menyurat kan, tapi sekarang karena digital udah merajalela jadinya redup.

 

Genmuda: Modal awalnya berapa?

Anya: Modal awal kita sekitar 10 juta yah, May?

Mayu: Iya, kita berdua patungan bulan September 2012. Modal awal kita alokasikan buat sewa tempat, printer, dan alat-alat kantor. Kalo komputer kita punya masing-masing.

 

Genmuda: Bisa menghidupi layaknya seorang karyawan?

Mayu: Lebih. Kita bisnis sendiri karena kita punya pendidikan dan kita bisa ambil orang buat kerja sama kita. Ini juga yang jadi alasan kenapa kita gak beli mesin laser cut dan sebagainya, karena kita tetep mau menggunakan tenaga sumber daya manusia.


Genmuda: Produk apa aja yang ditawarkan Pop Your Heart?

Mayu: Kita mulainya semua dari greetings card kan. Nah, card itu awalnya kita cuma ada ukuran A4, setelah itu kita bikin ukuran A3, A2 dan A1. Akhirnya kita juga merambah ke frame, lalu ke pop up box, sama frame jumbo. Nah, itu semua tuh berkembang atas permintaan customer. Jadi kita berterima kasih banget karena banyak permintaan yang aneh-aneh dari customer akhirnya bikin kita berkembang.

 

Genmuda: Permintaan aneh-aneh kayak gimana dari customer biasanya?

Anya: Aneh itu biasanya karena desainnya, karena kita berhadapan dengan customer yang awam akan desain. Kayak masalah tema contohnya, ‘Mba, aku mau dong dibuatin tema pantai tapi di situ aku mau sama pikachu dengan rambutku Beyonce, terus badan aku kayak Tamara Bleszynski.’ se-random itu tuh pernah ada. Kalo permintaan kayak gitu, karena kita emang nawarinnya produk kustomisasi, mau gak mau ya permintaan customer harus kita turutin.

 

Genmuda: Proses belajarnya sendiri berapa lama?

Anya: Prosesnya sendiri kita learning by doing. Karena basic kita berdua itu desainer grafis. Gimana jurusan itu tuh gak diajarin marketing, finance segala macem. Pop Your Heart sendiri kita menjalaninya atas dasar pembelajaran. Perlahan kita tau, oh ada yang salah di sini, oh itu salah, gitu-gitu. Jadi, kalo untuk belajar, sampai sekarang kita masih belajar.

 

Genmuda: Harga per ukuran?

Mayu: Kartu mulai dari A6 itu Rp 70 ribu, A5 Rp 125 ribu, kalo A4 itu Rp 175 ribu, dan yang paling mahal itu kalo kartu A3 itu Rp 275 ribu. Itu kartu, kalo frame ukuran 8R itu Rp 350 ribu, A3 Rp 450 ribu, 40×40 itu Rp 1 juta, terus yang paling mahal Rp 1,5 juta.

 

Genmuda: Omset perbulan berapa kalo boleh tahu?

Mayu: 70-80 juta perbulan.

 

Genmuda: Pelanggan tetap sudah ada?

Mayu: Ada terus repeat order. Dari luar negeri pun udah lumayan. Dalam setahun bisa ada 10 order dari luar negeri, ada yang dari US, Coppenhagen, Malaysia, terus Brunei.

 

Genmuda: Ada strategi khusus engga sih dalam segi pemasaran kalian?

Anya: Karena kita emang marketing-nya via Instagram, kita masih lewat internet aja. Itu tuh cepet banget, yang penting sebisa mungkin kita harus liat apa yang lagi happening. Misalnya, kemarin lagi happening Star Wars nih, kita harus ngikutin dengan ngasih promo atau produk yang berbau Star Wars. Terus, kemarin sempet ada promo belanja online kan, kita juta ikutan ngasih diskon. Pokoknya, kita juga harus tetep up-to-date.

Mayu: Kita juga research terus promo apa yang baik buat customer. Kita juga sering mention atau ngejelasin di Instagram kita betapa penting sebuah greetings card itu. Karena ngirim itu tuh gak cuma buat temen aja, ke klien pun lebih baik menggunakan greetings card. Kita selalu memberikan edukasi personal touch produk itu sendiri.

 

 

Genmuda: Pahit dan manis menjalani usaha ini pasti ada dong? Ceritain plis.

Anya: Kalo pahit dan manis pasti ada aja. Apalagi kalo bisnis sendiri itu wave-nya selalu ada, lebih berasa banget naik-turunnya.

“Pahit manisnya itu adalah ketika harus menomor satukan hobi mejadi main job, dan mempunyai pegawai, kita pasti harus menomor satukan pegawai.”

Jadi, walaupun penjualan lagi turun, mau gimana pun pegawai tetep nomor satu. Kita yang bekerja untuk mereka.

Mayu: Ketika kita udah hire pegawai, tapi pegawainya ugal-ugalan banget, misalkan kayak dia jarang masuk atau gimana, itu mau gak mau kita harus mecat mereka dan itu tuh pahit banget buat kita. Karena ketika kita ngomong itu tuh kita sedih banget, tapi kita juga gak bisa mempertahankan.

Karena kita sistemnya kekeluargaan banget. Sedih sih rasanya kehilangan pegawai yang pernah ada di hidup kita. Karena Pop Your Heart itu tim.

 

Genmuda: Pencapaian terbesar Pop Your Heart sejauh ini?

Mayu: Pencapaian terbesar itu kita pernah dipercayakan Senayan City buat bikin christmast decor mereka. Instalasi besar di atrium mereka, bisa dipakai pengunjung buat foto di situ.

Kita juga pernah bikin pop art card yang pake acrylic dan pake lampu-lampu. Kita lebih seneng menyebutkan kita bisa bereksperimen sampai tahap tertentu, yang menurut kita itu sebuah pencapaian sederhana tapi ‘wow’ banget.

“Kalo masalah penjualan, udah tentu kita lebih banyak mendapatkan pendapatan di Pop Your Heart daripada kerja kantoran.”

 

Genmuda: Pendirinya kan kalian berdua nih, pernah ada berantem-berantem engga?

Anya: Pasti. Hahaha… Menyikapinya biasanya kita diskusi dulu nih. Misalkan ternyata gak nemu jalannya, kita balik ke ruang masing-masing dan saling introspeksi dan remukin lagi sama-sama.

Mayu: Mau partner-nya itu sahabat, yang penting itu komunikasi. Jangan sampai ide di otak tuh gak dikeluarin. Misalnya ada masalah nih sama partner kita, tapi kita gak ngeluarin itu. Itu tuh bisa meledak lama-lama dan bisa menghancurkan.

 

Genmuda: Impian Pop Your Heart yang belum tercapai?

Anya: Yang belum tercapai tuh kita mau buat workshop.

Mayu: Kita juga punya impian mau masuk ke stationery buat ke depannya.

 

Genmuda: Arti dari kesuksesan menurut kalian?

Anya: Kesuksesan itu tahap di mana kita puas sama apa yang kita jalanin. Untuk sekarang bisa dibilang Pop Your Heart belum bisa dibilang sukses. Karena kita belum puas sama apa yang kita jalananin dan masih banyak yang mau kita telusurin.

“Dari aku dan Mayu, pokoknya jangan pernah merasa puas. Karena kalo kita puas sama satu hal, apalagi bisnis sendiri, kita bisa mentok dan gak tau mau ngapain lagi.”

 

Genmuda: Banyak yang bilang kalo menjalani usaha tapi gak punya naluri dan bakat itu percuma, menurut kalian gimana?

Anya: Setuju. Karena kalo bisnis itu kan ibaratnya menjadikan pekerjaan itu jadi ladang utama. Sama aja kayak menyanyi, kalo kita gak punya bakat menyanyi pasti susah, walaupun bisa dipelajari. Seenggaknya, kita harus punya naluri dan insting juga biar gak terlalu blank. Bakat dan naluri usaha itu harus ada.

 

Genmuda: Orang penting di balik Pop Your Heart?

Anya: Tantenya Mayu dan suaminya.

Mayu: Iya, karena mereka berdua sering ngasih solusi ketika kita berdua udah mentok dan berantem. Kita akhirnya lari ke mereka karena mereka lebih mengetahui kita berdua.

Owner Pop Your Heart, Mayu dan Anya (foto: Genmuda.com/2016 Aditya Soeprapto)
Owner Pop Your Heart, Mayu dan Anya (foto: Genmuda.com/2016 Aditya Soeprapto)

Genmuda: Seberapa penting brand image sebuah produk menurut kalian?

Anya: Kita berdua sama-sama jurusan desain, kita diajarkan dosen kalo misalnya membentuk satu image itu tuh harus bener-bener tau brand identity-nya dulu. Pokoknya, brand image itu penting, apalagi untuk bisnis.

 

Genmuda: Ada pesan buat Kawan Muda yang ingin mengegeluti usaha?

Mayu: Ketika kamu menjadikan passion kamu itu menjadi perkerjaan utama, kamu harus mempunyai hobi lain. Kenapa? Karena ketika hobi kamu itu dijadiin kerjaan, itu akan membuat kamu gak suka sama hobi tersebut. Kamu harus punya kesenangan di luar hobi itu.

Anya: Kamu harus menjalani usaha sesuai dengan passion, dan juga harus punya impian. Karena dengan impian, kamu pasti akan selalu punya rasa gak puas kalo mimpi kamu belum tercapai.

 

Gimana Kawan Muda? Udah dapat pencerahan dari jawaban Anya dan Mayu di atas? Resepnya satu yah, kalau kamu mau menjalani sesuatu, yang paling penting itu jangan takut buat memulainya dan jangan takut gagal. Pintu lain engga akan terbuka kalau kamu belum mulai melangkahkan kaki. Entah berhasil atau gagal nantinya usaha yang digeluti, jangan cepat menyerah, dan jangan mudah puas.

Sukses terus buat Pop Your Heart dan jangan lupa kalian intip Instagram-nya yah, Kawan Muda! Lucu-lucu abis loh. Kalo mantan ulang tahun, dijamin langsung balikan kalo dikirimin greetings card dari Pop Your Heart. *Canda, Mblo!

(sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis