Kamis, 18 Juli 2019

Genmuda – Kembali menjalin hubungan dengan mantan jadi suatu hal yang terkadang justru perlu dilakukan setelah putus. Engga melulu karena masih ada rasa, alesannya bisa banyak banget, gaes.

Genmuda.com tau sih kalo temenan sama mantan tuh semacam jadi momok buat sebagian anak muda. Malahan ada juga studi yang bilang kalo biasanya cuma orang yang cenderung psikopat yang masih jaga hubungan sama mantan.

Tapi di tengah dunia yang makin gila ini, sedikit sifat psikopat kayaknya diperlukan buat survive deh, Hehe (alesan aja). Seriously, begini kata pakar psikolog yang terangkum di PsychologyToday.com, 3 Oktober lalu.

1. Belum move on sepenuhnya

via tumblr.com

Engga usah diungkiri. Move on itu susah banget dan terkadang butuh dilakukan sedikit-sedikit, mengingat cinta itu ibarat candu. Karenanya, mereka yang ga kuat mendadak kehilangan mantan bisa mengurangi interaksi sedikit-sedikit. Awkward emang. Tapi, kalo itu yang dibutuhkan buat ngelupain mantan, ya kenapa engga.

2. Udah bener-bener move on

“Mutusin tali silaturahmi tuh dosa, tauk!” (lagi-lagi alesan). Kalo kamu emang udah move on dan hidup bahagia tanpa doi, kenapa harus takut temenan lagi sama mantan? Tapi inget, mantan bisa jadi mantan karena ada alesan yang bikin hubungan berakhir. Jadi jangan keburu baper terus CLBK (baca: Cinta Lama Belum Kelar).

3. Mantan orangnya asik

Makin beranjang dewasa, kamu pun bakal makin ngerasa kalo ada orang yang rela ‘nusuk dari belakang’ buat kepentingannya sendiri. Orang pun jadi butuh sosok yang asik dan setia kawan buat mengobati diri dari orang-orang nyebelin di luar sana. Kata studi, engga masalah kembali berhubungan sama mantan kalo dia emang bisa diandalkan.

4. Bisa dimintai tolong

via giphy.com

Survei yang dibuat peneliti Oakland University Amerika Serikat juga bilang kalo sejumlah warga AS masih jaga hubungan sama mantan karena mantannya jadi sosok yang gampang buat dimintai tolong. Misalnya aja, minta tolong jadi koki waktu pesta, minta tolong benerin komputer, atau minta tolong anter jemput. (Itu mantan atau tukang ojek?)

5. Terlibat kerja bareng

Ada juga cewek-cowok yang masih pacaran tapi udah rela bikin usaha pakai modal bersama-sama. Engga usah jauh-jauh deh. Contohnya kayak blog/vlog/channel YouTube yang dibuat bersama-sama dan nampilin kehidupan #RelationshipGoal.

Meminjam istilah manajemen, alangkah engga profesionalnya kalo usaha yang dibangun bersama itu tutup cuma perkara masalah pribadi. Bisa aja kan tetep bareng-bareng bikin video #RelationshipGoal tapi nyari temen yang bisa dijadiin model. Siapa tau kedepannya channel YouTube itu bisa diadaptasi jadi film layar lebar.

6. Berawal dari sahabat

Salah satu alesan orang engga mau punya sahabat lawan jenis tuh karena takut jatuh cinta, pacaran, putus, terus susah buat temenan lagi. Awalnya aja udah temenan, masa setelah putus jadi diem-dieman. Rugi dong.

7. Punya temen teman yang sama

via giphy.com

Studi yang dipublikasi lewat PsychologyToday.com juga bilang kalo sejumlah orang AS engga rela bener-bener putus kontak sama mantan karena mereka punya temen dekat dari lingkar pergaulan si mantan. Supaya suasana engga canggung waktu lagi nongkrong bareng, mereka pun mutusin buat jaga hubungan seadanya sama mantan.

Kalo kamu ngerasa tujuh hal itu, peneliti di PsychologyToday.com bilang kamu bisa aja temenan lagi sama mantan. Asalkan engga merusak hubungan baru yang udah dimiliki masing-masing sih sah-sah aja. Gimana, udah say hello sama mantan kah hari ini? (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.