Minggu, 20 Mei 2018

Genmuda – Nama Lala Bohang mungkin familiar banget di dunia seni visual. Namun terlepas profesinya di bidang visual, cewek berponi ini juga dikenal sebagai penulis buku, loh. Dua buku yang mengantarkannya di dunia kesusastraan adalah “The Book of Forbidden Feelings” (2016) dan “The Book of Invisible Question” (2017).

Di akhir bulan ini persisnya tanggal 30 April 2017, Lala juga bakal merilis buku terbarunya “The Book of Questions” yang berisi 500 pertanyaan random sekaligus unpredictable buat pembacanya. Kalo minggu lalu Genmuda.com udah bocorin sedikit tetang buku ini sekarang kita bakal Ngobrol Bareng Lala Bohang lebih dalam seputar buku terbarunya dan cerita inspirasi doi hingga bisa seperti sekarang.

Karena cewek satu ini paling gak suka basa-basi, langsung aja simak wawancaranya berikut ini.

Genmuda: Gimana cara memilih 500 pertanyaan buat “The Book of Questions”?

Lala Bohang: Kasus dalam penggarapan buku ini gue sempat nanya ke orang terdekat gue, ‘Apa sih lima pertanyaan terbesar di kepala lo?’ dari situ gue menemukan tiga benang merah. Pertama terkait eksistensi diri, cinta, dan kematian.

Dua sisanya mungkin random aja gitu, tapi tiga pertanyaan tadi selalu ada di setiap orang. Nah dari tiga tema ini gue pecah lagi. Jadi sangat sporadis dan organik sih ya.

 

Genmuda: “The Book of Questions” ini kan genrenya agak-agak unik, lo sendiri memasukannya dalam genre buku apa?

Lala Bohang: Gue namain ini mungkin ‘playbook’.

 

Genmuda: Pertanyaan bukunya kan psikologis banget? Ada pengaruh dari penulis lain gak sih?

Lala Bohang: Secara tidak langsung ada pengaruh dari buku-bukunya Alain de Botton dan Jalaludin Rakhmat. Gue tertarik sama hal-hal yang berinteraksi dengan orang gitu loh, menurut gue tiap orang pasti ada yang bisa kita petik, cuma bagaimana cara kita memancing mereka mengeluarkan hal tersebut.

 

Genmuda: Apa alasan yang membuat bukunya baru diterbitkan tahun ini, mengingat idenya terinspirasi dari karya instalasi lo di tahun 2014?

Lala Bohang: Justru emang gak ada niatan diterbitin, justru pemantiknya itu di Makassar International Writers Festival tahun 2017. Pertama orang nanya bukunya ini diterbitin atau enggak, kedua saat di Makassar itu kita (sejumlah penulis) ngumpul rame-rame bisa mainin buku ini sampe subuh. Dan buat gue pengalaman itu berharga banget sih hingga akhirnya buku ini diterbitin.

©Genmuda.com/2018 Liki
Lala Bohang saat acara Playdate With Lala Bohang di Jakarta ©Genmuda.com/2018 Liki

Genmuda: Sebagai penulis, lo merasa buku ini cocok buat dimainin sama siapa aja?

Lala Bohang: Bisa bermain dengan diri gue sendiri karena mengingatkan gue banyak hal, kadang hal ini bisa menjadi upaya jeda atas diri gue sendiri. Kedua bermain teman kita karena bisa tau lebih jauh dia seperti apa dan orang baru kita kenal. Karena buat gue manusia itu seperti bawang yang punya banyak layer buat kita kupas.

Selain itu bukunya sangat ngebantu kita ngeluarin hal-hal yang ingin kita simpan karena ada pemantiknya (lewat pertanyaan). Terus bisa juga jadi kayak conversation starter untuk mencairkan suasana.

Dan juga gue agak males dengan basa-basi atau small talk gitu, ya kadang ini yang buat gue nge-skip small talk. Ya, kayak lo yang udah pernah ketemu gue sebelumnya, gue kayak ada bayang sedikit-sedikit, ‘oh, dia kayak gini,’ dan itu buat gue sangat menarik.

 

Genmuda: Kenapa bukunya bilingual?

Lala Bohang: Alasan secara personal sih, ya ada temen gue yang bisa bahasa Inggris aja dan banyak yang bisa berbahasa Indonesia. Personal banget sih, gue cuma pengen semua temen gue baca buku ini.

 

Genmuda: Sebutin satu pertanyaan paling susah dijawab orang ketika membaca buku ini?

Lala Bohang: Waduh susah banget nih. Harus dijawab ya? Hehehe. Sebenernya salah satu yang paling susah pertanyaan “Apa yang membuat kamu bertahan?”. Buat gue siapapun yang dapet (pertanyaan) itu, jawabannya pasti pecah banget sih.

Jadi ternyata arti ‘bertahan’ itu adalah hal yang tidak mudah buat siapapun. Dan cara orang mengartikan kata bertahan luas banget. Sangat random.

©Genmuda.com/2018 Liki
Salah satu pertanyaan di “The Book of Questions” Lala Bohang ©Genmuda.com/2018 Liki

Genmuda: Lo dikenal sebagai visual artist, tapi apa alasannya akhirnya juga terjun sebagai penulis?

Lala Bohang: Latar belakangnya gue berpikir saat berkarya visual ada dua platform, yaitu pameran di galeri seni dan dunia digital. Buat gue enggak ada yang salah dengan itu, cuma keduanya punya batasan ruang dan waktu.

Pada satu titik gue mikir, ‘Pengen deh, punya karya yang platformnya lebih privat dan bisa didapetin oleh semua orang dimana pun dia tinggal’. Jadi ya medianya gue pilih buku. Selain itu cita-cita gue dari kecil emang mau jadi penulis sih.

 

Genmuda: Kapan persisnya lo mantap pengen jadi penulis?

 

Lala Bohang: Gue pengen jadi penulis dari SMP, terus pas kuliah gue pernah ngirim naskah novel ke semua penerbit di Indonesia dan semua ditolak. Sumpah!

Keinginan gue jadi penulis mungkin dari zaman kecil banget. Gue kan dari Palu, Sulawesi Tengah, waktu itu gak ada mall atau hiburan, jadi hiburan gue ya cuma gambar dan baca buku. Jadi kurang lebih yang gue lakuin sekarang itu sama.

Gue coba tulis novel, terus pas gue coba kasih ke editor langsung ditolak. ‘Wah, gak gini nih.’ kata dia.”

Kesempatan jadi penulis juga ada prosesnya. Gue dan Gramedia sebelumnya sering banget kerja bareng, tapi gue visualnya aja. Pada suatu kesempatan gue nulis cerpen ‘Perkara Mengirim Senja’ sebagai penghargaan buat Seno Gumira Ajidarma.

Terus Mba Siska (red. editor Lala) coba pendekatan dan nanya, ‘Kamu gak coba nulis?’. Gue coba tulis novel, terus pas gue coba kasih Mba Siska langsung ditolak. ‘Wah, gak gini nih.’ kata dia.

Dari situ gue coba melanjutkan hidup gue sampe tahun 2014 akhir GPU nawarin gue bikin buku lagi. Terus ada kata kunci kalo bukunya itu terserah mau kayak apa. Akhirnya gue coba bikin 10 halaman akhirnya mereka suka, udah deh lanjut.

 

Genmuda: Apa yang lo lakuin kalo lagi kehabisan ide buat nulis atau gambar?

Lala Bohang: Buat gue ide gak pernah habis sih ya, tapi yang ngebatasin gue ya waktu dan energi. Pokoknya ide gue sering banget terpantik sama hal-hal yang gue suka dan benci.

Kayak gue benci banget sama kecoa, tapi kemudian gue jadi pengen cari tau tentang kecoa ternyata dia hewan yang paling kuat dan bisa survive dari jaman prasejarah. Sampe kemudia si Kecoa sempat jadi karakter di buku gue. Tapi sampe sekarang masih takut kecoa sih.

 

Genmuda: Siapa orang yang paling mendukung lo hingga seperti sekarang?

Lala Bohang: Untuk membaca mungkin opa gue. Waktu di Palu itu kan gak ada toko buku, nah opa gue itu sering bawain gue buku kalo dia habis ada kerjaan di Jakarta. Pokoknya oleh-olehnya buku melulu.

Kalo menggambar itu dari bokap gue, kebetulan dia seorang arsitek. Dia kan sering buat proposal dari desain-desainya dan dia menyediakan satu laci di meja kerjanya untuk menyimpan kertas-kertas gak kepake. ‘Daripada kebuang, udah itu gambarin aja deh,’ kata bokap.

Dari situlah gue mulai doyan gambar, kadang sambil ditemenin sama bokap. Dan yang gue inget, bokap selalu gambar tiga objek yaitu ibu hamil, ikan, sama mesjid, gak tau kenapa.

 

Genmuda: Pandangan lo seputar anak milenial yang terlalu addict sama media sosial biar makin hits dan viral gimana?

Lala Bohang: Kalo menurut gue kita emang gak bisa antipati sama realita itu sekarang. Jadi gak aneh kalo anak muda zaman sekarang aim for fame dan proses ini emang harus mereka jalani. Tapi pada satu titik, gue percaya mereka bakal nemuin metode mereka sendiri.

Sekarang tinggal kita sebagai individu merespon itu kayak gimana.

 

Genmuda: Bocorin sedikit dong soal kelanjutan buku lo selanjutnya?

Lala Bohang: Iya, rencananya setelah ini akan merampungkan buku trilogi gue yang terakhir. Konsepnya masih sama dengan buku sebelumnya, tapi temanya jelas berbeda.

Secara eksekusi kurang lebih masih sama, karena dia itu kayak bersaudara gitu loh. Dia lahir kayak dari rahim yang sama, jadi pasti akan ada benang merah yang kuat dengan karakter berbeda. Gue bilang kayak gitu.

©Genmuda.com/2018 Liki
©Genmuda.com/2018 Liki

Genmuda: Tiga kata yang mewakili lo?

Lala Bohang: Food, Random, Laziness.

 

Genmuda: Tipe cowok favorit lo?

Lala Bohang: Kenapa susah banget sih pertanyaan lo? Hmmm.. Dia kenal dirinya, dia tau cara menikmati hidup, dan dia punya hal yang dia suka kerjakan.

 

Genmuda: Hal yang membuat lo sedih dan senang?

Lala Bohang: Lo bales dendam sama buku gue ya? Hahaha. Hal yang buat gue sedih ketika temen baik lo ternyata harus berpisah sama lo. Kalo yang bikin gue seneng ya chilling with my friends and eating food.

Jangan menilai dari pencapaiannya, penampilannya, atau followersnya.”

Genmuda: Apa pesan dan tips buat Kawan Muda yang pengen berkecimpung di bidang seperti lo?

Lala Bohang: Pertama lo harus banyak berkarya, karena satu-satunya cara dalam berkarya dan menemukan apa yang lo suka itu butuh proses. Sabar dan tekun ngejalaninnya. Percaya kok, gak ada yang instan buat sukses.

Kedua jangan terkekang sama style lo yang gitu-gitu terus, karena kan lo tumbuh di dalam, jadi yang lo kerjain juga tumbuh. Bahasanya sih lemesen aja deh.

Ketiga, lo harus berbuat baik sama siapapun. Jangan menilai orang itu siapa, karena setiap orang punya pemikiran dan perasaan mereka sendiri. Jangan menilai dari pencapaiannya, penampilannya, atau followersnya.

Itu penting banget, karena lo enggak akan tau, nanti lo mungkin akan kenal dengan dia atau kerja bareng dia. Klise sih tapi itu penting banget. Dan baiknya juga asli ya, jangan fake. He-he.

 

Gitu deh hasil Ngobrol Bareng Lala Bohang minggu ini. Buku terbaru Lala udah bisa kamu dapetin mulai tanggal 30 April 2018 di beberapa toko buku offline dan online di Indonesia. Kemudian akan diluncurin pada acara Makassar International Writers Festival 2018 tanggal 5 Mei 2018. Kalo kamu penasaran sama cewek yang doyan banget makan Martabak Manis dan Bubur Manado ini, follow aja Instagramnya di @lalabohang.

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.