Senin, 22 April 2019

Genmuda – Terpisah jarak ribuan kilometer ngebuat kamu kamu jadi sosok yang sok kuat. Padahal hati kamu udah meledak-ledak, kangen nahan rindu sampai muak sama jarak dan waktu. Walau katanya jodoh itu engga ke mana-mana, tetep aja dijagain pasangan itu perlu.

Kata orang, cinta itu nikmat, suka bikin luka, tapi juga kasih rasa bahagia. Dan cinta karena jarak atau LDR itu udah beda rasa dan cerita. Banyak hal yang bikin anak muda menolak yang namanya LDR.

Buktinya banyak orang yang menyerukan untuk menolak LDR di Twitter dan mengibarkankan unek-uneknya mereka dengan 5 penyebab kayak gini:

1. Karena LDR hanyalah ‘fana’, yang abadi adalah curiga

Fana! Tau gak sih kalo kamu cuma bisa ngebayang-bayangin tapi engga ada wujudnya. Hanya mampu mendengar suaranya tapi engga bisa liat badannya. Itu pacar atau makhluk halus? Ngggg… Lebih lanjut kondisi kayak gitu bisa bikin hubungan kamu terasa hambar. Mau tau apa itu hambar? Ada perhatian tapi gak ada tindakan. Ada pelukan tapi engga ada kehangatan. Yang abadi hanyalah curiga, setiap saat, setiap waktu. Sedangkan percaya itu omong kosong. Toh, sebesar apapun kepercayaan seseorang pasti ada sedikit kecurigaan.

2. Capek share location

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Awal mula curiga itu cuma nanya, “Lagi dimana?” Tapi, ujung-ujungnya minta kirim location kayak tukang ojek online. Walau engga bisa ditepis kalo setiap orang suka diperhatiin, tapi engga perlu sampai segitunya juga gaes. Alesan kayak gini nih, yang kemudian jadi penyebab rasa curiga…

3. Juara alibi

via: Twitter
(Sumber: Twitter)

Ratna: “Kamu makan pake apa?”

Mamer: “Pake ayam ay.. enak loh mau gak?”

Ratna: “Engga pake nasi emangnya?”

Mamet: “Pakek lah, masa ayam doang”

Ratna: “Tuh kan bohong, hal kecil aja udah bohong gimana yang lain, aku mau kejujuran kamu sekarang!”

Mamet: “Tusuk aku yang, tusuk!!!”

Niatnya sih engga bohong, tapi selalu ada aja perbincangan yang dibilang alibi. Kzl. Jadi engga heran kan kalo LDR ngebuat kamu tertekan sampai punya pikiran aneh-aneh. Atau dari pada ribet mending bohong sekalian aja!

4. Memuja kuota

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Jarak dan waktu hanya bisa tertolong oleh kuota, bisa liat mukanya karena kuota, bisa liat senyumnya, muka bangun tidurnya karena kuota, semua karena kuota! Jadi engga ada kata ‘kafir kuota’ untuk pemuja LDR! Tapi hanya dompet yang nangis karena engga ada isinya, kecuali struk atm.

5. LDR mudah luntur oleh mereka yang selalu ada setiap saat

Ada yang bilang, perhatian akan luntur sama mereka yang selalu ada setiap saat. Persis kayak iklan deodorant. Mereka yang selalu ada pas lagi susah, pas lagi sedih, atau pas kamu butuh pelukan jelas-jelas mampu melunturkan perasaan akan LDR. Meski kesetiaan dan kepercayaan paling dibutuhin dalam hubungan jarak jauh, tapi hadapilah kenyataan bahwa kamu tetep butuh sosoknya secara utuh, bukan lewat chat atau video semata.

Jadi gimana nih, Kawan Muda masih jadi pejuang LDR? Atau mau menyanggah alasan di atas buat #menolakLDR? Jangan lupa tulis argumen kamu di bawah ya. Inget jangan berantem. Peace! (sds)

Comments

comments

Al Fanny Panestika
Wannables, penyuka ice cream dan colak colek Nutela