Kamis, 15 November 2018
Ngobrol Bareng

Konsistensi Jadi Kunci Ernest Prakasa Eksis Berkarya

Kisah sukses Ernest Prakasa yang memulai karirnya sebagai seorang stand-up comedian. (Foto: Genmuda.com/2015 Eve)

Genmuda – Kamu pasti udah engga asing sama stand-up comedian, penulis buku, sampe pemain film yang satu ini, Ernest Prakasa. Yup! Beberapa tahun terakhir, nama Ernest melejit menjadi salah satu entertainer papan atas Indonesia. Gimana sih, perjalanan karir Ernest Prakasa di dunia hiburan tanah air?

Pria kelahiran 29 Januari 1982 ini engga pernah nyangka kalau dirinya bisa menjadi seperti sekarang. Memulai karir dengan bekerja di perusahaan label rekaman, sampe akhirnya berubah menjadi salah satu “pionir” stand up comedy di Indonesia, hingga namanya dikenal banyak orang.

Di sela-sela kesibukannya mempromosikan film terbarunya –di mana doi menjalani tiga peran sekaligus, yaitu sebagai sutradara, penulis skenario, dan pemain film ‘NGENEST: Kadang Hidup Perlu Ditertawakan’– Ernest Prakasa membagi sedikit ceritanya buat Kawan Muda.


Genmuda: Halo Ernest, apa kabar? Sekarang kan lagi disibukin sama promosi film ‘NGENEST’. Nah apa aja sih target dan harapannya dari film ini?

Ernest: Halo, kabar baik. Sesuai tagline yang ada di NGENEST, ‘Kadang Hidup Perlu Ditertawakan’. Semua hal yang gue alamin di hidup gue, yang diceritain di film tuh justru bisa jadi terapi buat gue dan buat kita semua, kalau kita ngeliatnya nggak dari sisi yang serius mulu.

Kalau target sih gue nggak berani masang target yang gimana-gimana ya, nggak muluk-muluk juga. Yaaa yang penting bisa menghibur, dan syukur-syukur bisa nembus Top 10 Box Office Indonesia tahun ini hahaha.

 

Genmuda: Sharing pengalamannya dong, gimana rasanya ngejalanin tiga profesi dalam satu produksi film (sutradara, penulis skenario, dan pemain). Terus dari ketiga peran itu, mana yang paling asik? Dan setelah liat hasil filmnya nih, udah puas belum sih?

Ernest: Sulit buat gue jawab pertanyaan “puas atau nggak”, karena gue menilai diri gue sendiri ya. Jadi kalau puas atau enggak, gue rasa selama gue empat tahun berkarir, jarang banget ada hasil yang bikin gue puas.

“Tapi menurut gue itu sesuatu hal yang positif ya, jadi gue selalu belajar untuk memperbaiki apa yang udah gue lakukan. Jadi kalau ditanya udah puas belum, ya belum puas. Pengen nyoba lagi hahaha.”

Dari gue ngejalanin tiga peran sekaligus di NGENEST, semua tuh punya keseruannya masing-masing dan nggak bisa dibandingin. Gue belajar dan ngalamin banyak banget, berkali-kali syuting, cuma tidur 2-3 jam dan balik lagi ke lokasi, kayak gitu-gitu menjadi kenangan yang gila sih. Capek tapi seru.

Ernest mengakui banyak pengalaman pribadinya yang dijadikan pesan serius di film NGENEST (foto: Genmuda.com/2015 Eve)
Ernest mengakui banyak pengalaman pribadinya yang dijadikan pesan serius di film NGENEST (foto: Genmuda.com/2015 Eve)

Genmuda: Lo kan terjun ke dunia entertain lewat stand up comedy dan penulis buku, sampe sekarang akhirnya ngerambah kemana-mana, rasanya gimana? Pernah kepikiran gak sih seorang Ernest bakalan bisa kayak sekarang?

Ernest: Kalau ditanya pernah kepikiran, jawabannya enggak. Gue nggak pernah punya cita-cita yang muluk-muluk gitu. Jadi kalau ada peluang apa, dicoba aja, eh akhirnya keterusan. Jadi nggak pernah mikir akan jadi kayak yang sekarang. Jadi awalnya gue nyoba ikut SUCI 1, iseng aja itu, keterusan deh sampe sekarang hahaha.

 

Genmuda: Lo emang dari dulu suka ngelucu apa gimana, sampe tertarik ikutan Stand Up Comedy? Dan kok bisa, dari awalnya sebagai stand up comedian terus bisa punya banyak profesi?

Ernest: Awalnya iseng-iseng aja sih. Stand Up Comedy tuh ngebutuhin skill yang komplit, artinya nulis sendiri, perform sendiri. Dari mulai proses nulis sampe mengarahkan gaya gimana yang harus kita pake dan segala macemnya butuh skill yang banyak.

Makanya nggak heran stand up comedian tuh akhirnya bisa kemana-mana. Maksudnya kayak nulis buku, ya karena emang stand up basicnya nulis. Trus nge-direct, karena memang basicnya dia nge-direct dirinya sendiri harus kayak gimana di panggung. Jadi ya, itu.

 

Genmuda: Kita sekarang kan ngeliat stand up comedy booming banget di Indonesia. Tapi biasanya, tren kayak gini gak selamanya –bakalan tetep– jadi sesuatu yang nge-hype. Nah seorang Ernest pede gak dengan profesi stand up comedian? Dan bisa gak sih profesi ini dijadiin sebagai karir?

Ernest: Sebelum booming sekarang emang udah jadi profesi sih, jadi gue nggak terlalu mengkhawatirkan itu. Karena itu tren yang wajar ya di Indonesia, booming trus surut, nanti booming lagi, kayak gitu.

“Karir tuh selama kita konsisten berkarya, ya nggak bakalan terus aja. Nggak ada yang perlu dikhawatirin.”

 

Genmuda: Kalau gak jadi stand up comedian, penulis, atau entertainer, kira-kira Ernest sekarang lagi ngapain?

Ernest: Apa ya, paling nerusin karir yang dulu gue jalanin sebelum jadi Stand Up Comedian aja. Dulu gue kerja di perusahaan rekaman label gitu.

 

Genmuda: Setelah lo udah ngerasain gimana jadi sutradara dan penulis skenario di NGENEST ketagihan gak?

Ernest: Baru sebatas kepengen ya tapi, belum ada rencana konkritnya. Gue orangnya tuh sangat jangka pendek sih. Jadi sekarang fokus sama NGENEST aja dulu. Kita bakalan roadshow ke banyak kota, kayak Makassar, Medan, Surabaya, macem-macem lagi.

 

Genmuda: Apa yang ngebuat Ernest yakin buat akhirnya mau terjun ke dunia perfilman?

Ernest: Nggak yakin sih sebenernya hahaha. Memberanikan diri aja, tapi dibilang yakin sih nggak. Dibilang pengen nyoba, ya pengen nyoba haha.

Ernest Prakasa yang ditemui oleh Genmuda.com setelah acara screening film NGENEST di Jakarta. (foto: Genmuda.com/2015 Eve)
Ernest Prakasa yang ditemui oleh Genmuda.com setelah acara screening film NGENEST di Jakarta. (foto: Genmuda.com/2015 Eve)

Genmuda: Jadi aji mumpung aja nih?

Ernest: Gue kurang begitu paham definisi aji mumpung, tapi kalau dibilang mumpung ada orang yang mempercayakan gue ya iya sih. hahaha. Mumpung ada produser yang percaya gue bisa, ya gue membayar kepercayaan itu dengan cara mencoba menjadi sutradara.

 

Genmuda: Nah setelah semua profesi yang udah dicoba (mumpung dikasih kepercayaan he-he), ada lagi gak profesi impian yang pengen banget dijalanin tapi sampe sekarang belum kesampaian?

Ernest: Gue pengennya sih, [kalau bisa] pengen belajar nulis novel fiksi. Tapi susah hahaha. Pokoknya gue pengen belajar nulis novel fiksi, yang tetep ada unsur komedinya, karena gue nggak akan lepas dari komedi.

 

Genmuda: Selama ini apa sih yang jadi inspirasi lo?

Ernest: Gue sih banyak dapet inspirasi dari hidup gue sehari-hari dan lingkungan sekitar aja ya, dari keluarga, anak-anak. Kayak di film NGENEST, walaupun nggak 100 persen beneran semuanya dari kisah gue, tapi benang merahnya pasti ada. Bahkan di beberapa scene itu sampe dialognya bener-bener gue ambil dari kejadian nyata.

 

Gemuda: Apa kunci dari Ernest buat bisa bersaing dengan komika-komika lainnya yang sekarang banyak banget bermunculan?

Ernest: Karena gue konsisten menghasilkan karya sih. Itu yang gue liat nggak banyak ada di yang lainnya. Jadi banyak yang lucu, kalau manggung tuh ‘pecah’, tapi karyanya apa.

“Jadi gue berusaha untuk menghasilkan karya, dalam bidang apapun ya nggak cuma stand up aja. Mau itu film, buku, stand up, kayak gitu. Menurut gue itu penting.”

 

Genmuda: Pesan-pesan buat Generasi Muda yang mungkin pengen ngikutin jejak seorang Ernest Prakasa?

Ernest: Gue suka bingung kalau ditanya gini hahaha. Karena gue nggak pernah punya strategi gitu. Gue orangnya nggak mikirin yang jangka panjang gimana, pokoknya ngalir aja. Ikutin aja apa yang gue pengen. Gue nggak yang, pokoknya selama dua tahun ke depan gue pengen gini, gitu, enggak. Ngalir aja.

“Pesennya sih paling jangan takut buat memulai, jangan cepet puas, dan jangan males. Karena gue liat banyak orang yang berbakat, tapi males. Itu bakalan kalah dibandingin sama yang lainnya yang mau usaha.”


So, what we have to do, kalau mau menjalani sesuatu, yang paling penting adalah jangan takut buat memulainya Kawan Muda. Karena dengan kita berani memulai, akan ada banyak pintu-pintu pelajaran dan pengalaman yang akhirnya terbuka, baik gagal ataupun berhasilnya usaha kita itu. Dan jangan pernah cepet puas sama apa yang udah kamu capai sekarang, cari dan gali terus potensi yang ada di diri kamu, yang masih bisa kamu asah.

Dan yang paling penting kata seorang Ernest Prakasa adalah untuk konsisten menghasilkan karya. Banyak orang yang berbakat, tapi gak sebanding sama usaha yang dijalaninnya. Tuh, dicatet yah.

Sukses terus buat Ernest Prakasa dan film NGENEST yang mulai tayang tanggal 30 Desember nanti, dan semangat buat Kawan Muda yang kali aja mau ngikutin jejaknya Ernest. Good things happen to those who try, instead of just wait!

(sds)

Comments

comments

Ratu Rima
Forever needs: Foods. Cafe latte. Holiday. Writing. BIGBANG. and... You ♥