Rabu, 21 Agustus 2019

Genmuda – Ada cerita nih tentang orang usia 20 tahun lebih (sebut saja Mawar). Orangtuanya yang pengguna medsos keseringan liat postingan foto prewed dan resepsi di IG. Sehingga, Mawar disuruh cepet nikah.

Padahal, nasib asmara Mawar gak bagus-bagus amat. Jangankan punya pacar, deket sama lawan jenis aja enggak. Mawar menanggapi perintah orangtuanya dengan santai, tapi sedikit galau juga. Namanya juga jomblo, kan.

Kamu mungkin belum ngerasain nasib seperti Mawar sekarang (dan, semoga gak ngerasain itu di masa mendatang). Akan tetapi, gak ada salahnya kamu tau segudang cara ngeles dari perintah langsung orangtua macam itu. Nih, liat aja.

1. Lanjutin sekolah

via giphy.com

Peminat pekerjaan dosen atau peneliti mengejar pendidikan lebih tinggi sebagai sebuah keharusan dan sarana ngejar cita-cita. Para pegawai pemerintah melakukannya sebagai batu loncatan untuk pangkat dan gaji lebih.

Sementara itu, sebagian orang lanjut kuliah untuk kabur dari banyak hal. Misalnya, dari kenyataan kalo doi belum dapet kerja. Atau, dari perintah cepet kawin. Soalnya, jarang ada orangtua nyuruh kawin anaknya yang lagi kuliah. Paling, disuruh cepet lulus. Untuk apa? Untuk kawin.

2. Pengen fokus kerja

Gak ada salahnya juga bilang pengen fokus kerja kalo emang itu alasan yang sebenarnya. Biar orangtua makin paham manfaatnya fokus kerja di usia muda, jangan lupa traktir mereka sesekali tiap bulan.

3. Mau perbaiki ibadah dulu

via giphy.com

Alasan yang kuat ini kemungkinan besar diterima logika orangtua, meskipun menikah dipercaya juga termasuk ibadah. Bilang aja kamu pengen memperbaiki diri dulu biar dapet jodoh yang juga sama baiknya, biar lebih meyakinkan.

4. Nyari yang imannya kuat

Dengan asumsi ibadah bener dilakuin sambil menghindari perintah cepet nikah, maka kamu punya satu alasan lagi. Yaitu, nyari calon yang imannya kuat biar seimbang sama kamu.

5. Lagi menata perasaan

via istimewa

Alasan yang abstrak ini pun ampuh buat orangtua. Ceritain aja kisah sedih percintaan terakhir kamu bersama mantan atau gebetan, ungkapin kalo kamu masih semacam sakit hati, dan bilang kamu akan siap nikah setelah perasaan itu sembuh. Gak tau deh sembuhnya kapan.

6. Belum mau terikat

Jujur kayak gini juga gak apa-apa, kok. Ceritain aja kamu masih pengen nyari temen sebanyak-banyaknya. Biar orangtua terima, bilang aja itu dilakuin demi bertemu jodoh paling tepat di antara calon yang tepat.

7. Udah, deh. Minta dijodohin aja

via gfycat.com

Atau, lebih jujur lagi aja sama orangtua. Kamu gak sanggup nyari calon sendiri karena lagi sibuk ini-itu. Maka, baiknya mina tolong sama orangtua supaya dijodohin. Kalo calon pertama gak cocok, minta cariin calon kedua. Gak apa, dong. Demi yang terbaik.

Sebenernya, kamu pasti bisa mikir alasan lain yang lebih cocok buat orangtua kamu. Namun demikian, jangan pernah jadiin uang sebagai alasan. Mereka kan udah siapin dana perkawinan, bahkan mungkin juga lebih. Gimana pengalaman kamu? (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.