Jum'at, 22 Februari 2019

Genmuda – Fenomena aktivitas selebgram belakangan ini lagi marak banget di Tanah Air. Saking maraknya, hal itu pun akhirnya sampai ngundang perhatian dari pihak Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen Pajak) loh, Kawan Muda.

Saat ini, pemerintah lagi ngincar tambahan pemasukan dari sektor pajak, salah satunya dengan nargetin objek pajak baru. Nah, dari deretan objek pajak baru yang dibidik, ternyata para selebgram termasuk di antaranya. Dengan kata lain, bagi para artis atau siapapun itu yang terkenal di media sosial dan ngegunain akunnya buat ngepromosiin atau ngiklanin produk tertentu, mereka bakal dikenain pajak.

Terlepas dari kapan mulai resmi diberlakuinnya, yang jelas sih Direktur Jenderal Pajak, Ken Dwijugiasteadi ngebenarin bahwa pemerintah saat ini emang udah mulai ngupayain penerimaan pajak dari para selebgram tersebut. Bahkan, pemerintah diprediksi bisa ngedapetin pemasukan sampai 1,2 miliar dolar AS atau sekitar 15,6 triliun rupiah kalo bisa benar-benar ngerealisasiin rencana itu.

Penjualan barang dan jasa

men may come and go but lipsticks are forever @elsbeauty7

A post shared by karin novilda – @kay.een (@awkarin) on

Lah, kok bisa gitu? FYI, alasan sederhana dan logisnya engga lain dan engga bukan adalah karena adanya objek yang bisa dikenain pajak alias sesuatu yang dijual. “Pokoknya ada objek, itu pasti kena pajak. Udah, itu aja, dan itu ada ketentuannya,” kata Pak Ken seperti dikutip dari Kompas.com.

Dengan demikian, kalo ada selebgram yang ngepromosiin atau ngiklanin sebuah produk di Instagram (maupun pengguna Facebook atau medsos serupa lainnya) yang ngegunain akunnya buat berjualan, nantinya mereka bakal diwajibin buat bayar pajak. Skemanya yang berlaku buat mereka pun sebetulnya engga jauh beda dengan skema terhadap SPG/SPB, di mana ada penggunaan jasa atas individu.

Lebih tepatnya, skema pengenaan pajak yang digunain adalah potong pungut Pajak Penghasilan (PPh) oleh pemberi jasa (baca: pihak yang ngajuin endorse). Pajak tersebut bakal langsung dipotong oleh perusahaan atas biaya jasa selebgram buat kemudian dibayarkan ke kantor pajak. Prinsipnya sama aja dengan pajak yang berlaku secara umum, paling bedanya ada di penggunaan medsosnya itu sendiri.

Statusnya ‘kan jasa. Berarti potong pungut PPh oleh pemberi jasa. Sama dengan pembelian jasa SPG,” ujar Direktur Potensi, Kepatuhan dan Penerimaan Pajak, Direktorat Jenderal Pajak (DJP), Yon Arsal seperti dikutip dari detikFinance.

Ada untung, ada pajak

Kalo kamu masih belum paham dengan penjelasan sebelumnya, mungkin penjelasan yang berikut ini bisa bikin kamu lebih ngeh sama maksud pemerintah buat ngenain pajak bagi para selebgram. Intinya adalah kalo ada kegiatan komersil alias kegiatan yang dianggap ngehasilin keuntungan, si pelaku maupun orang lain yang terlibat dalam kegiatan tersebut berpotensi dikenain pajak, yaitu PPh.

Kalau ada keuntungan, ya kena pajak, gitu aja. Tarifnya normal. Pajak penghasilan sesuai keuntungan,” tandas Dirjen Pajak, Ken Dwijugiasteadi.

Lantas, bisa engga sih para selebgram nolak buat engga bayar pajak atas kegiatan endorse mereka? Well, kalo emang pajak tersebut udah diatur dalam undang-undang, ya mereka tentu engga bisa mangkir. Ingat, pemungutan pajak itu sifatnya bisa dipaksain. Lagi pula, penolakan buat ngebayar maupun aksi ngehindar dan ngelawan pajak itu umumnya termasuk dalam pelanggaran hukum.

Transaksinya masif

Sementara itu, kalo dari segi kenapa harus para selebgram yang jadi sasarannya, tentu alasan simpelnya adalah karena ngelihat dari skala transaksi yang terjadi. Sadar engga sadar, transaksi online via medsos itu skalanya udah terbilang masif loh, Kawan Muda. Bayangin kalo nge-endorse satu produk aja si selebgram dibayarnya bisa sampai 5 jutaan, gimana kalo ada 10 produk atau lebih?

Sejauh ini, pemerintah udah ngelakuin berbagai langkah buat ngejar pajak dari hasil penjualan barang dan jasa di Instagram. Contohnya adalah dengan ngecekin alamat dan NPWP para selebgram serta ngebandingin laporan pajak mereka dengan kegiatan di akun medsos masing-masing.

Namun demikian, engga bisa diungkiri kalo rencana pemerintah buat ngenain pajak terhadap para selebgram tetap masih perlu ditinjau ulang. Hal itu pun mengingat fakta bahwa ada beberapa selebgram yang masih di bawah umur, sehingga otomatis engga punya NPWP dan belum bisa dikenain pajak? Masa iya doi mau disuruh berhenti nge-endorse gitu aja atau numpang pakai NPWP ortunya dulu? So, gimana pendapat kamu, Kawan Muda? Share komentar kamu di bawah bisa keleus! (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer