Minggu, 16 Juni 2019

Genmuda – Melepas seragam putih abu-abu, kamu langsung dihadapi masa perkuliahan kan nih. Saat kamu masih galau milih universitas yang mana, kamu juga bakal dihadapi pilihan buat ngekos atau engga. “Tetap satu atap sama orang tua apa engga?”

Itu biasanya kalo jarak kampus sama rumah deket. Tapi, buat mahasiswa perantauan, jelas banget ngekos tuh jadi pilihan yang mutlak. Mau engga mau harus ninggalin kampung halaman dan keluarga demi menimba ilmu di Kota orang.

Nah, ngomongin masalah kosan, Genmuda.com mau ngasih beberapa saran buat kamu yang lagi nyari kosan. Gimana caranya berburu kosan yang nyaman dan aman. Daripada kamu pindah tiap satu semester, yang ada repot sendiri kedepannya. Mendingan pilih sekali dengan kadar niat setinggi mungkin. Simak nih 10 hal yang penting banget.

1. Cari kos tuh kayak cari jodoh, kudu niat

(Sumber: Istimewa)

Misalnya tiga bulan lagi nih tahun ajaran baru dimulai, engga ada salahnya nyari dari sekarang. Kamu harus mikir gini, yang mau cari kosan tuh bukan kamu doang, banyak ribuan mahasiswa baru lain. Jadi, semakin cepat itu semakin aman.

Kamu bakal punya banyak waktu buat nyari kosan yang ‘kamu banget’. Biasanya kalo udah pas, ibu kos atau penjaga kos cuma minta uang muka aja kok, –itu juga menandakan kalo kamu emang serius ya.

2. Kalo kepepet, cari aja dulu yang bulanan

Oke, taruhlah misalnya kamu lagi banyak urusan, jadi cari kosan tuh urusan belakangan. Cari aja dulu yang bulanan. Tentunya juga butuh waktu nih buat cari yang bulanan, karena masih jarang banget. Kalo udah kepepet abis, tanya aja tukang ojek sekitar atau ibu-ibu warung di daerah kosan. Mereka pasti bisa arahin kamu.

3. Jauhan dikit dari kampus biasanya lebih murah loh

Di tengah laut misalnya (Sumber: Dragon Ball)

Ini rumus yang hampir pasti nih. Kamu punya kendaraan? Carilah yang agak jauhan dikit dari kampus. Toh kamu tingal ngebut naik motor atau mobil. Karena kosan di sekitar kampus tuh harganya kurang lebih hampir dipatok sama. Bedanya paling di AC atau kamar mandi luar/dalam.

4. Kamar mandi luar apa dalem? Renungkan

Ngantri itu menumbuhkan rasa persahabatan juga (Sumber: Istimewa)

Kamu tipe orang yang kayak gimana nih? Bisa berbagi kamar mandi sama orang lain? Sabar ngantri pagi-pagi nungguin penghuni kos yang lain selesai mandi? Kalo kamu siap, pilih aja kamar mandi yang di luar. Tapi, kalo berbagi kamar mandi itu rasanya engga banget, yaudah cari yang di dalam. Meski harganya terbilang lebih tinggi ya.

5. Begadang itu harga mati, cari yang bebas keluar masuk 24 jam

Begadang itu pasti bakal sering kamu temuin sebagai mahasiswa, Kawan Muda. Bukan karena sering nongkrong aja di kampus, tapi aktivitas lain di luar itu tuh terkadang menyeret kamu buat punya waktu yang lebih fleksibel. Belum lagi nanti bakal tiba masa di mana tugas kamu tuh makin numpuk. Harus beli ini, itu, atau sifatnya dikerjain bareng-bareng, engga mungkin kan dibatasin kosan yang jam 11 udah dikunci?

6. Mager sendiri? Berdua juga boleh. Bertiga apalagi, lebih murah

Anggaplah kos yang kamu dapet tuh ukuran buat satu orang, dan rasanya sempit banget. Guling-gulingan dikit udah kejedot tembok. Jangan pusing. Ajak teman kampus kamu, atau teman SMA kamu yang juga masuk universitas yang sama buat satu kamar. Tentunya yang sejenis ya!

Kamar yang berukuran lebih besar tentu harganya juga lebih besar. Tapi, kalo kamu berdua pasti lebih ringan di kantong mahasiswa dong. Dan punya teman satu kos itu rasanya asik kok, bisa saling membantu dan melengkapi. Kecuali kamu orangnya tertutup banget kayak kabel di gorong-gorong. *Canda.

7. Kamu anak kos, cari yang deket warung dan ATM

Atau ngekos di ATM (Sumber: arijulianto.com)

Ini nih yang sifatnya urgent alias penting. Percuma kamu dapet kosan murah, kamar mandi dalam, ada AC, parkiran luas, ada jasa cuci setrika, sampe dapur, tapi lokasinya di antah berantah. Pas lagi nyari pastiin kosan tersebut udah deket sama warung, ATM, dan engga di wilayah sepi-sepi banget demi keyamanan serta keamanan.

8. Kalo mau sehat, pilih kosan di lantai 3 atau 4

(Sumber: e-kosan.com)

Emang mager banget sih, manusia mana yang mau tinggal di lantai 4? But, listen to me, Kawan Muda, sekarang tuh kita udah sampe di era yang mengharuskan kita terus mobile. Gerak sana-sini, pergi ke sana-sini, dan lainnya. Kalo kamu memilih kosan di lantai atas, minimal tuh kamu punya pemanasan yang bakal kamu temuin setiap hari, ya, naik turun tangga.

Engga bakal bikin kamu sakit. Malah menambah stamina kamu dan bikin kamu tambah sehat. Kamu jadi punya tantangan setiap hari buat melewati tangga itu. Lemesin aja, lama-lama juga jadi biasa dan kamu pasti menuai hasilnya kok. Minimal betis segede tales bogor.

9. Tanya penduduk sekitar, kosan yang kamu pilih aman engga

Daripada kendaraan diambil orang (Sumber: youtube)

Oke, misalnya kosan yang cocok udah di depan mata. Kamu berdiri di depannya dan berpikir, “Wah, ini nih kosan yang gue cari-cari. Gue harus ambil yang ini.” Eh, ternyata pas kamu liat ke lantai dua ada wanita berambut panjang lagi terbang (Kan spooky abis).

Ini penting loh. Kamu harus tanya ke penduduk sekitar dulu, kisah kosan itu di mata mereka gimana. Apakah aman? Apakah ada sejarah kelam? Atau sebagainya. Kalo kamu nanya ke pemilik kos, pasti mereka engga bakal ngasih tau. Secara mereka sama aja kayak lagi dagang, yang diceritain ‘yang manis-manis’ aja.

10. Kosan itu rumah sementara kamu, kenyamanan itu wajib

(Sumber: radipt.com)

Yup, engga sedikit mahasiswa yang tiap semester itu kerjaannya pindah-pindah kosan. Dan itu… sumpah ribet. Harus ngangkut semua isi kamar kamu, dan mindahin ke tempat baru. Makanya, pilih kosan itu sama aja kayak milih gebetan, harus pake hati. Kalo kamu udah ngerasa cocok, nyaman, dan bulat banget mau ambil, jangan lupa ajak orang tua atau anggota keluarga kamu buat ngeliat.

Tujuan itu semua tentunya supaya mereka menilai, dan sekadar tau tempat tinggal kamu. Percayalah, restu keluarga itu hal yang paling penting di antara 10 hal di atas. Selain ngekos kamu juga bisa coba opsi buat ngontrak rumah loh. Jadi prefer yang mana nih? (sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis