Selasa, 18 Juni 2019

Genmuda – Jadi mahasiswa tingkat akhir itu gak selalu nyenengin. Apalagi kalo udah pengen Lebaran terus ketemu keluarga. Pertanyaan standar kayak “Udah lulus belum” pasti bakalan horor buat kamu.

Lika-liku tugas akhir atau skripsi emang punya banyak cerita. Ada yang bikin seneng, ada juga yang bikin Kawan Muda nangis darah. *amit-amit. Tapi dari semua drama skripsi, salah satu drama yang bakal mutlak kamu temuin adalah masalah uang.

Siapa bilang tugas akhir dan skripsi itu murah? Ini 8 biaya gak terduga yang bisa merogoh kocek kamu lebih dalam saat ngerjain skripsi.

1. Ongkos bimbingan

Kalo dosen pembimbing kamu tipe yang bisa bimbingan di kampus mungkin kamu gak perlu keluar uang banyak. Tapi beda halnya kalo dosen kamu ‘tipe ninja’ yang jarang ke kampus dan kamu harus bolak-balik bimbingan. Inget biaya paket kuota berpengaruh besar dalam kelangsungan hidup anak kosan. Apalagi di akhir bulan. Yakan!

2. Sumbangan buku perpustakaan

via Istimewa

Sumbangan buku untuk perpustakaan bisa dibilang kayak ‘kenang-kenang’ dari kamu setelah lulus. Emang tiap kampus beda-beda sih, yang cuma nyumbang uang doang juga ada kok. Jadi gak usah heran ya.

3. Jilid dan print hingga revisi terakhir

Kalo kamu ketemu dosen pembimbing yang baik hati dan gak sombong, mereka malah lebih senang menganjurkan kamu untuk memakai halaman belakang kertas bekas revisi untuk revisi selanjutnya. Selain hemat kertas dan biaya, kamu juga bisa lebih menghemat ruang di kosan biar gak sumpek.

Tapi lain ceritanya kalo kamu ketemu sama dosen yang rewel dan banyak mau. Jadi ikhlasin aja kalo kamu harus banyak keluar biaya buat ngeprint. Inget, itu belum dihitung sama biaya jilid dan fotocopy untuk revisi dan sidang final ya. Mahal kan!

4. Listrik (Kalo kosan kamu kamu pakai token)

via: giphy

Meski ada kosan yang terima beres, tapi ada juga yang memberlakukan token listrik secara mandiri alias bayar sendiri. Perlu kamu tau kalo ngerjain skripsi atau tugas akhir bakal menyita waktu kamu di depan laptop atau komputer hingga berbulan-bulan.

Itu baru skripsi doang ya, belum lagi kalo kamu hobi streaming drama korea atau nonton Youtube berjam-jam setiap malam. Wajar dong kalo tagihan listrik jadi ikutan ngebengkak.

5. Biaya penelitian dan riset

via: giphy

Besar kecilnya biaya yang dikeluarin tiap mahasiswa semua tergantung sama kebutuhan riset dari tugas akhir atau skripsinya. Semakin banyak dan kompleks data yang kamu perluin makin besar juga biaya yang dikeluarin.

Saran dari penulis nih, mendingan cari aja bahan penelitian yang gak ribet dan ngeluarin banyak orang. Syukur-syukur kamu bisa riset atau magang di satu perusahaan plus digaji layaknya karyawan. Mantul!

6. Konsumsi untuk dosen penguji sidang, dosen di jurusan, dan tim hore kamu

via giphy.com

Ini emang gak ada aturan bakunya di setiap kampus. Tapi namanya juga buat menguji kamu para dosen harus meluangkan waktu, termasuk waktu makan, maka udah sewajarnya bagi mahasiswa yang akan sidang tugas akhir atau skripsi untuk menyediakan konsumsi.

Kalo mau irit kamu bisa aja kok patungan buat beli kudapan bareng temen, senior, atau junior, yang kebetulan juga sidang bareng kamu. Seenggaknya konsumsinya bervariasi dan kamu gak perlu keluar uang banyak. Tul kan?

7. Uang semester

via: Giphy

Tugas akhir atau skripsi idealnya sih bisa kelar 1 semester aja dengan harapan kamu gak perlu lagi bayar uang semester full cuma untuk skripsi doang. Gak mau nombok buat pengeluaran ini? Jangan males, buruan kelarin skripsi kamu!

8. Uang wisuda

via binus.ac.id
(Sumber: binus.ac.id)

Emang sih gak semua kampus harus ngebebanin mahasiswanya untuk bayar biaya wisuda, bahkan udah banyak juga kok yang menggratiskan. Tapi terlepas dari biaya dan birokrasi kampus, namanya wisuda tetep harus ngeluarin uang gengs.

Buat yang cowok kamu perlu setelan jas yang pas untuk baju toga kamu. Sedangkan yang cewek juga lebih ribet, kamu harus sewa kain dan kebaya kalo (engga punya) plus harus ngeluarin biaya makeup. Belum lagi kalo kamu masih ada agenda kumpul bareng dan mentraktir temen-temen kamu makan?

Gimana ada yang masih kurang? Jangan ragu buat nambahin sisanya di kolom komentar ya, biar bisa bantuin Kawan Muda lainnya yang lagi ngerjain skripsi. Ciao!

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.