Kamis, 22 Agustus 2019

Genmuda – Kamu pasti pernah ngerasain jatuh cinta kan Kawan Muda? Pas kamu lagi awal-awal jatuh cinta, yang kamu rasain pasti selalu seneng. Mau ketemu doi pasti deg-degan, ngerasa banyak kupu-kupu yang mau keluar dari perut tiap kali jalan sama dia, iya kan?

Efek jatuh cinta ini sama kayak ketika ketagihan obat loh. Penelitian di Rutgers University ngejelasin kalo otak kita ngelepas zat kimia kayak dopamin, oksitosin, adrenalin, dan vasopresin. Seksolog klinis, Kat Van Kirk, PhD. bilang kalo kimia-kimia tersebut lepas lewat interaksi yang beda-beda dan ngebantu kamu makin dekat sama si doi.

Layaknya obat, semakin banyak waktu yang kamu lewati sama si doi yang bikin kamu jatuh cinta, maka kamu bakal semakin “ketagihan”. Terus apa aja hal lain yang terjadi di otak kamu ketika jatuh cinta?

1. Kamu gak akan ngerasa sakit

via: giphy.com

“Sakit gak ini luka bekas kamu jatoh?

“Engga kok, biasa aja”

*padahal mah pedih……”

Mungkin reaksi dari perasaan ketagihan obat ini adalah ketika kamu ngerasain sakit yang gak berasa. Berdasarkan penelitian yang diterbitkan sama Stanford University, perasaan jatuh cinta bisa mengaktifkan beberapa bagian di otak yang bekerja untuk mengurangi rasa sakit. Hasilnya menunjukkan kalo jatuh cinta dan memikirkan si doi bisa mengurangi sakit yang ringan sebanyak 40% dan mengurangi sakit yang lumayan parah sebanyak 10-15%.

2. Tapi, kadang bisa aja jadi beneran sakit

via: tenor.co

“Ini sakit, tapi gak berdarah”

Cinta emang kadang bikin sakit, dan sebenernya emang ketika kamu lagi jatuh cinta dan kamu ngerasa patah hati, ini bisa bikin kamu ngerasa sakit yang beneran sakit. Hal ini disebut juga “stress cardiomyopathy”. Ketika kamu mengalami ini, akan ada beberapa bagian di otak yang aktif, yaitu anterior cingulate cortex yang bisa bikin kamu ngerasa sakit secara mental meskipun kamu gak pernah ngerasa sakit secara fisik.

3. Kamu bisa gak jijik lagi sama hal yang kamu sebelin sebelumnya

via: giphy.com

“Ih bau kentut, kamu kentut ya?”

“Iya, maaf ya sayang.”

“He-he iya gapapa kok”

Biasanya, kamu mungkin bisa jijik sama orang yang suka ngeludah sembarangan, atau cara penampilannya, dari bau badannya, dan seterusnya. Tapi kamu gak suka sama orang yang kentut sembarangan, mendadak bisa bersikap biasa aja saat orang yang kamu suka yang ngelakuin (kentut). Ya namanya juga cinta ya, pasti apa aja dimaklumi. Menurut penelitian di Belanda, ketika kamu berhasil buat memaklumi hal-hal yang kamu gak suka, itu tandanya kamu udah jatuh cinta sama doi.

4. Jadi lebih berani

via: cinemafia.ru

“Ayo naik roller coaster itu!”

“Eh, iya sayang”

*padahal doi takut ketinggian

Kamu pengen jadi orang yang lebih berani? Gampang, tinggal jatuh cinta aja. Orang akan lebih mudah buat mengambil segala risiko yang sebenernya mungkin membahayakan buat dirinya sendiri, demi orang yang di sayang. Gak cuma tentang hal yang membahayakan, bisa aja dia ngalahin rasa takutnya demi nunjukkin ke kamu, kalo doi gak se-cemen yang kamu pikir.

5. Kamu gak bisa berhenti mikirin dia

“Kamu lagi dimana? Aku kangen….”

“Kita kan baru ketemu tadi sore”

Ini efek dopamin yang dimunculkan sama otak ketika kamu lagi ngerasain jatuh cinta. Ketika kamu mikirin doi, kamu akan ngerasa bahagia aja bawaanya. Ini tandanya kamu udah gak bisa berhenti mikirin doi, otomatis bikin kamu pengen pasang foto kamu dan doi berdua buat jadi wallpaper tembok hp atau laptop kamu. Atau mungkin kamu pengen nyetak bantal yang gambarnya muka kalian. Etapi gak apa-apa loh, namanya juga orang lagi jatuh cinta. Tindakan yang menurut orang normal itu aneh, buat kalian pasti sah-sah aja ya kan?

6. Peningkatan rasa khawatir

via: tumblr.com

“Dia lagi dimana, sama siapa ya, lagi ngapain ya?”

Meskipun rasanya gak adil karena kamu ngerasa terlalu khawatirin doi, tapi doi biasa aja, gak apa-apa gengs. Ini wajar aja karena ketika lagi jatuh cinta, maka level cortisol kamu akan bertambah. Menurut seorang dokter di New York, Corticotrophin akan meningkatkan stres kamu ketika kamu berada jauh sama doi, bikin kamu akan lebih gelisah dan juga depresi. Beberapa pasangan yang terpisak jarak dan waktu alias LDR, pasti akan bisa mengatasi hal ini dengan perasaan kuat yang mereka punya. Denger suara si doi lewat telepon aja pasti udah seneng, apalagi kalo ketemu. Iya kan? (sds)

Comments

comments

Fiany Intan Vandini
The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.