Senin, 22 Januari 2018
HiburanSeleb

Gak Kayak Joshua dan Ge, 5 Komedian Tunggal Ini Juga Hobi Ngecengin (Tapi dengan Cara Asik)

via Istimewa(Sumber: Istimewa)

Genmuda – Materi komedi tunggal Joshua Suherman dan Ge Pamungkas yang diunggah di dua akun berbeda bikin netijen geram. Dua komedian itu diduga SARA karena angkat topik agama jadi bahan becandaan.

Pada materi komedinya, Joshua bandingin Anisa Cherybelle lebih populer daripada leader girlband itu, Cherly Juno. Pada punch-line lawakannya, mantan penyanyi cilik itu bilang, “Gue mikir kenapa Anisa lebih unggul dari pada Cherly. Sekarang ketemu jawabannya. Makanya Che, Islam,” kata doi.

Sebelas-dua belas sama si Jojo, Ge bikin punch-line agama pada lawakannya. Lakinya Angie Ang itu bilang, “Dulu, nih. Jakarta Banjir, (Netizen bilang) ini gara-gara (Ahok). Giliran banjir sekarang, (bilangnya) ini adalah cobaan dari Allah SWT.”

Sejauh ini, belum ada kabar kalo dua komedian tunggal itu dilaporin kayak Uus dan sejumlah jajaran komedian tunggal lainnya. Semuanya kena kasus karena ngecengin pihak tertentu secara kebablasan.

Meski sulit dipisahin, komedi dan ngecengin orang bisa dilakuin tanpa ngelanggar hukum, kok. Para jenius di bawah ini contohnya. Cengan mereka masih bisa dibilang kocak dan menghibur tanpa terlalu nyinggung hal sensitif, kok.

Trik Steve Martin: godain penonton

via aarp.net
Ini Steve Martin. Dia salah satu pionir komedi tunggal di AS. (Sumber: aarp.net)

Steve Martin tahun 1970-an terkenal kocak dan berani nge-roast para bintang tamu acara Saturday Night Live di Amerika Serikat. Sekarang, doi sering banget ngatain para penonton acaranya.

Misalnya, saat pembukaan video tutorial komedi tunggal yang dijual seharga 90 dolar AS di situs MasterClass. Saat mulai, video itu cuma nampilin ruang hampa. Tiba-tiba muncul banjo yang kemudian dimainin Steve Martin selama beberapa menit (doi emang jago main banjo).

Setelah pamer skill, doi bilang “Selamat datang di video tutorial banjo clawhammer. Pilihan tepat! Uang anda tidak bisa kembali.” Saat digodain langsung sama komedian, penonton mana yang gak betah.

Trik Jerry Seinfeld: observasi unik

Dalam dunia komedi tunggal, ada teknik lawak bernama observatorial humour. Itu dilakuin dengan perhatiin kejadian di sekitar dengan detil, lalu ceritain kembali detilnya dari sudut pandang dan punch-line yang gak dikira-kira orang.

Jerry Seinfeld salah satu orang yang jago ngasih twist kocak pada cerita kejadian sehari-hari di sekitarnya. Doi juga gabungin beberapa teknik impersonasi dengan ngikutin mimik kocak tokoh lain, kayak lawakannya Mr Bean.

Trik Ray Romano: curcol lucu

Lawakan Ray Romano dan curcol pengalaman kocak sulit dibedain karena emang begitu lah tekniknya. Doi ceritain pengalaman hidupnya lewat sudut pandang lucu. Kalopun harus ngatain, doi ngatain diri sendiri atau orang terdekat yang enggak mungkin nuntut doi balik.

Penonton diajak terhanyut dan nikmatin kisah lucu doi sampe tau-tau ngerasa kenal deket aja gitu sama Romano. Padahal, doi baru aja cerita soal secuil dari segudang pengalamannya.

Trik Kyle Cease: lawak sekaligus memotivasi

Secara personal, Kyle Cease bilang tekniknya merupakan “Trojan Horse Humour.” Soalnya, doi sisipin banyak banget pesan motivasi dalam hampir semua lawakannya.

Doi bahkan bikin buku motivasi best seller penerbit New York Times dan bikin beberapa seminar motivasi sesungguhnya kayak Pak Mario Teguh sebelum kesangkut kasus atau Merry Riana di masa sekarang.

Tapi, dulu si Kyle ya hobinya ngecengin apapun yang dia bisa kata-katain tanpa nyinggung kayak di video itu.

Trik Pandji Pragiwaksono: lawak tapi orasi

Gak mungkin Pandji Pragiwaksono ngelawak tanpa berorasi soal nasionalisme dan cinta negara. Sesekali, ngatain penonton di depannya juga sih. Tapi tetep ditahan supaya sama-sama asik. Contohnya lihat sendiri deh dalam video di atas.

Inti tulisan ini ada dua. Pertama, lawak dan ngecengin orang sulit dipisahin. Kedua, ngecengin orang juga bisa dilakuin tanpa nyinggung perasaan, kok. Coba aja. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.