Rabu, 17 Juli 2019

Genmuda – Percaya engga percaya, jatuh cinta sama teman itu siksaannya lebih bertubi-tubi daripada jatuh cinta sama orang yang baru kita kenal loh, Kawan Muda. Kok bisa gitu?

Kamu pernah engga ngalamin situasi di mana kamu udah dekat banget sama teman kamu dan orang-orang (bahkan kamu sendiri) nganggapnya kalian itu udah benar-benar pacaran? Sialnya, setelah sekian lama dekat sama doi, doi ternyata cuma nganggap kamu sebagai teman biasa, engga lebih engga kurang.

Singkatnya, situasi yang pengen Genmuda.com bahas di sini engga lain dan engga bukan adalah friendzone. Kasus kayak gitu sih sebenarnya udah ada dari jaman dulu kala, cuma istilah friendzone-nya aja yang baru tenar beberapa waktu belakangan ini. Semacam istilah buat anak kekinian gitu deh (tsah!).

Lantas, siapa sih di antara kamu yang mau jadi korban friendzone? Pasti engga ada, iya ‘kan, benar ‘kan, benar dong? Oleh karena itu, biar kamu engga terlibat dalam lingkaran setan friendzone, ada baiknya kamu coba buat ikutin beberapa tips berikut ini dulu, Kawan Muda:

1. Tetap jadi diri sendiri

Iya sih kamu memang pengen ngebawa hubungan pertemanan kamu sama si dia ke tahap berikutnya. Tapi, bukan berarti kamu harus ngubah diri kamu dengan jadi lebih jaim atau malah jadi lebay yang gimana-gimana supaya si dia makin sadar akan keberadaan kamu. Tampil aja kayak kamu yang biasanya supaya doi engga mikir yang aneh-aneh tentang kamu.

2. Tanya teman-teman si dia

Nanya ke teman-temannya si dia sebenarnya terbilang enak engga enak buat dilakuin karena pasti bakal ada aja yang ngecengin kamu. Terlepas dari itu, hal ini sebenarnya bisa ngebantu kamu banget dalam ngedeketin doi lebih jauh lagi. Teman-temannya ‘kan nanti bisa aja ngasih tahu kayak gimana sebenarnya perasaan doi ke kamu atau ngasih saran terkait apa yang sebaiknya kamu lakuin supaya doi juga nganggap kamu lebih dari teman.

3. #KodeKeras

Sampai dunia kiamat, kalau kamu engga ada upaya buat nunjukin perasaan kamu ke si dia ya doi pasti engga bakal pernah tahu. Coba deh mulai #KodeKeras, tapi tetap dijaga supaya engga terkesan maksa atau ngeganggu. Lakuin dulu aja hal-hal sederhana kayak “Eh dress-nya cocok banget deh di kamu”. Dengan begitu, siapa tahu doi bisa lebih cepat buat mahamin maksud kamu.

4. Ajak pergi berdua

Wah, kalau yang ini mah tingkatannya udah lebih tinggi lagi, Kawan Muda. Ngambil tindakan duluan engga jarang memang bakal jadi hal yang nyeremin, tapi mau engga mau harus kamu lakuin kalau kamu engga pengen terus-terusan dianggap sebagai teman. Engga usah yang ribet-ribet, coba ajak aja doi buat ngopi, nonton, atau makan bareng. Kalau doi ternyata engga mau, ya seengganya kamu udah bisa lebih tahu gimana situasinya.

5. Jujur

Ini dia nih yang ujung-ujungnya pasti harus banget kamu lakuin. Hal ini memang bisa berisiko ngerenggangin atau bahkan ngerusak hubungan pertemanan kamu sama si dia kalau-kalau ternyata si dia engga ngerasain hal yang sama kayak kamu alias nolak kamu. Walau demikian, kamu engga bakal pernah tahu apakah hubungan pertemanan kamu itu bisa berubah jadi hubungan percintaan atau engga kalau kamu engga berani buat jujur dan ngambil risiko tersebut. Semua layak dicoba dan diusahain kok, Kawan Muda! (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer