Selasa, 16 Juli 2019

Genmuda – Kata orang, “Mulutmu adalah harimaumu.” Salah ngomong dikit aja, yang ada malah bisa berabe, termasuk kalo kamu salah ngomong ke pacar kamu, Kawan Muda.

Entah udah bawaan lahir atau gimana, yang jelas biasanya cewek cenderung lebih vokal dalam nyuarain isi otaknya, apalagi kalo masih berkaitan sama perasaannya. Padahal, cowoknya mungkin justru deg-degan, bete, atau bahkan kesal pas ngedengerin omongan doi.

Dengan demikian, kalo kamu pengen dingertiin sama cowok kamu, ada baiknya kamu juga balik ngertiin doi. Salah satu caranya adalah dengan ngerem mulut kamu supaya engga ngomongin hal-hal yang bisa nyinggung doi. Berikut ini adalah 6 contoh hal yang engga pengen didenger cowok dari ceweknya.

1. “Kok kamu udah engga pernah beliin cokelat/ngasih bunga/atau (isi sendiri)?”

Pasti bete sih kalo cowok kamu cuma terkesan romantis di awal-awal PDKT dan pacaran doang. Tapi, itu semua ada penjelasannya kok. Cowok pada dasarnya emang bakal bertindak bagai Romeo demi ngerebut hati kamu di awal. Nah, pas doi rasa kamu udah mulai bisa nerima doi apa adanya, baru deh doi perlahan ngurangin jurus-jurusnya. Oleh karena itu, pas kamu ngomongin hal ini ke doi, yang ada doi malah khawatir kamu lebih suka sama keromantisan doi daripada sama pribadinya secara keseluruhan.

2. “Aku mau ngomong, kamu ada waktu engga?”

via tumblr.com

Engga peduli apa yang mau kamu omongin, hal ini tetap aja bakal bikin cowok kamu harap-harap cemas alias H2C. Doi pasti langsung bertanya-tanya apa sebetulnya kesalahan yang udah doi perbuat, sehingga doi akhirnya masuk ke modus pembelaan diri. Bahkan, doi bisa aja sampai ngehindarin kamu dulu sampai doi ngerasa kamu udah lupa sama apa yang mau kamu omongin. Singkatnya, omongan kamu ini seakan jadi isyarat buat percakapan yang mungkin doi harap engga pernah jadi bagiannya.

3. “BFF aku tau semua tentang kita.”

Dalam suatu hubungan, sebaiknya ada titik di mana kamu bisa ngerasa bahwa semua yang kamu lakuin bareng cowok kamu engga bakal dinilai oleh orang lain, termasuk sahabat kamu sendiri. Lagi pula, kalo kamu lagi berantem sama cowok kamu, emangnya sahabat kamu itu bakal memihak doi? Engga ‘kan? Maka dari itu, curhat sama sahabat kamu emang engga salah, tapi tetap aja harus ada batasannya.

4. “Dia ganteng/cantik/keren ya…”

via tumblr.com

Iya sih kebanyakan cowok ada kalanya suka terlibat persaingan kecil dengan sesama cowok lainnya. Meski begitu, kalo kamu ngebandingin cowok kamu sama cowok-cowok kayak Harry Styles atau Song Joong Ki, ya malaikat juga tau lah siapa yang jadi juaranya dan cowok kamu egonya bisa memuncak kalo tau hati kamu ternyata engga sepenuhnya buat doi. Sebaliknya, kalo kamu tanya cewek lain cantik atau engga ke cowok kamu, ini justru bisa bikin doi makin dilema karena apapun jawaban doi pasti serba salah.

5. “Aku masih temenan sama mantan(-mantan) aku.”

Well, di satu sisi, cowok kamu mungkin pengen berusaha biasa aja dengan pernyataan kamu ini. Soalnya, ini secara engga langsung ngisyaratin ke doi kalo kalian masih bakal bisa nongkrong bareng walau nanti (amit-amit!) kalian tiba-tiba putus. Namun demikian, kecuali cowok kamu super duper pede, cowok lain tetap aja bakal jadi ancaman buat doi. Bayangin aja gimana jadinya kalo pas nanti Taylor Swift punya pacar baru terus doi bilang ke cowok itu kalo doi masih berteman sama mantan-mantannya. Runyam engga tuh?

6. “Mungkin kita harus pacaran sama orang lain.”

via the-daily.buzz

Engga cewek engga cowok, siapa juga sih yang pengen ngedengerin kalimat ini? Kalo emang kamu udah pengen putus, ya sebaiknya to the point aja. Jangan ngasih alasan yang berbelit-belit cuma demi ngurangin perasaan engga enak kamu ke doi. Lagi pula, ‘kan tadi katanya kamu masih berteman sama mantan-mantan kamu. So, engga usah khawatir, doi bakal baik-baik aja kok, Kawan Muda. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer