Jum'at, 21 Februari 2020

Genmuda – Lama bales chat, pesannya singkat-singkat, dan jarang nanya balik sama sekali bukan jadi tanda ilfil. Bisa aja kan lagi ada kegiatan yang mengganggu chatingan kamu sama si doi. Engga perlu patah semangat girls, kesempatan kamu masih terbuka lebar kayak gerbang kampus waktu ospek.

Selama doi engga ngerasa diteror, terlalu dikepoin, atau dibatesin ruang geraknya, semua masih aman. Trik tarik-ulur dan jual mahal juga masih aman buat dilakuin kokJustru itu yang bikin para cowok makin penasaran dan pengen ngejar terus.

Sebagai makhluk yang engga suka basa-basi, ketidaksukaan cowok biasanya terlihat jelas sama tingkah lakunya. Kalo doi udah ngelakuin hal-hal di bawah ini, tandanya udah lampu merah besar! Watch out!

1. Bales chat sampe berhari-hari

via tenor.co

Kalo ada rasa, pasti chatnya langsung dibales meski doi lagi main futsal. Cowok yang fine-fine aja pasti langsung bales chat setelah ada kesempatan. Kalo udah ilfil, jangankan chatnya dibales, dibaca aja engga. *sadis kan.

2. Ngajak main LOL bareng

Cowok ngajak cewek ngegame bareng adalah hal wajar. Tapi kalo game yang dimainin adalah League of Legend (LOL), berarti doi pengen kamu ngejauh. Kenapa? Karena LOL adalah tempatnya orang-orang kasar, suka ngatain, dan yang dilakuin di game cuma saling membunuh karakter. Sinyal merah doi makin terlihat waktu doi lebih sering nge-kill kamu daripada ngasih bantuan. Saat itu terjadi, kamu cuma bisa mundur atau ubah cara ngegebet.

3. Tiba-tiba pake cincin

via photobucket.com

Suatu ketika, doi keliatan pake cincin (bukan cincin akik) di jari manisnya. Itu sama sekali bukan aksesoris yang lagi pengen doi pake. Kalo bisa ngomong, cincinnya bakal mewakili si cowok dan bilang “Mundur, lo! Gua udah punya cewek!” Kalo cincinnya dipake di jempol atau kelingking, mungkin artinya doi emang engga suka cewek. You know what I mean, kan? Engga usah dilanjutin, girls.

4. Ngomong frontal

Kalo kode-kode tingkat lanjut doi engga mempan, doi pasti bakal ngomong langsung. Biasanya sih doi bakal muji-muji dulu terus ditutup dengan kalimat yang intinya nyuruh segala bentuk pedekatenya berakhir. Jangan pernah anggap kalimat itu cuma bluffing atau aksi jual mahal. Big NOPE! Yang bisa dilakuin setelah denger kalimat itu adalah telen bulet-bulet rasa sakit hati kemudian move on.

5. Mutusin pembicaraan, terus lakuin hal lain

via gurl.com

Neneng: “Eh, Kang. Tau engga sih lo. Masa Runningman engga tayang lagi. Kan itu acara favorit gue.”

Kakang: “Yaudah sih. Lo cari acara lain aja.”

Neneng: “Tapi kan itu acara bagus, banyak memorinya, bla bla bla bla bla bla…”

Kakang: “Eh, sori, Neng. Gua ada panggilan telepon penting.”

Terus, si Kakang angkat telepon sambil berlari menjauhi Neneng, pindah kota, provinsi, pulau, dan negara plus ganti nomer supaya engga diteror lagi. Tamat.

6. Baru ngeliat langsung kabur

Tapi, ceritanya belum tamat bagi Neneng. Doi ngejar Kakang sampe ke Zimbabwe supaya bisa dapet nomor barunya. Begitu ngeliat penampakan Neneng samar-samar di antara kerumunan antelop, Kakang langsung kabur, pindah negara lagi. Ceritanya lebay emang. Tapi, si Kakang kabur karena doi udah ilfil maksimal.

7. Engga anggep kamu ada

via sharegif.com

Kalo dalem obrolan doi engga pernah ngeliat ke arah kamu, ngajak ikut pembicaraan, atau bahkan ada sedikit tindakannya yang engga anggep kamu ada, itulah akhir dari masa pedekate. Kamu cuma dianggep buih-buih udara tanpa makna. Nangis.

8. Pura-pura mati

Kembali ke cerita Neneng-Kakang. Setelah pindah ke Kazakistan, Kakang masih juga diikuti Neneng. Bingung dan panik, Kakang pura-pura mati di salah satu desa.

Udah ah, girls. Jangan serius-serius amat bacanya. Cowok engga bakal lakuin delapan hal di atas kok kalo kamunya engga terlalu meneror atau melanggar privasinya. Santai aja dan you go girls! Tulis komentar kamu di bawah ini, ya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.