Jum'at, 22 Februari 2019

Genmuda – Cuma mahasiswa tingkat akhir yang ngerasa akhir tahun sebagai momen yang gak enak-enak amat, meski banyak libur. Itu adalah masa ketika magang jadi sebuah keharusan.

Sebagian melakukannya supaya lulus, sebagian lagi supaya dapet kerjaan lebih bagus. Apapun tujuannya, ribetnya bikin CV, ngurus surat administrasi, dan lalui tahap wawancara magang merata dirasain semua calon pemagang.

Meski status kerjanya sementara, tanggung jawabnya gak bisa dianggap main-main atau formalitas. Buat nunjukin komitmen dan ngeresapin semua manfaat magang, coba lakuin 7 keputusan ini.

1. Rela batasin kegiatan lain

via popkey.co

Mahasiswa identik sama organisasi, darah muda, dan aktif. Kalo tiga poin itu digabung, jadilah sesosok manusia yang kebanyakan ikut kegiatan, tapi kekurangan waktu melakukannya.

Maka, kenali batas kemampuan diri sendiri. Misalnya kalender mingguan dipenuhi jadwal magang dan ngampus, jangan maksain diri ikut kepanitiaan. Masa jadi panitia tuh udah lewat dua atau tiga tahun lalu, keleus!

2. Do what you have to do

via photobucket.com

Ketika mulai hari pertama magang, kamu pasti ngerasa kalo teori-teori di kampus dipraktekin dengan banyak banget cara. Salah satu caranya mungkin gak sesuai idealisme atau pemikiran kamu.

Jadi, yah, bersiap aja ngerasa yang namanya culture shock. Apapun yang terjadi, adalah sebuah keharusan untuk lakuin detil-detil tuntutan magang tanpa melenceng dari tujuannya, meski kamu gak suka.

3. Harus muka tembok demi network

via tenor.com

Teorinya, sih, ada tiga jenis network di dunia kerja. Pertama, jaringan pertemanan di dalam kantor yang harus dijaga supaya komunikasi kerja lancar. Kedua, jaringan pertemanan sama anak kantor lain supaya bisa saling bantu dan tuker informasi.

Ketiga, jaringan pertemanan antar kantor yang perlu dibangun supaya bisa saling kerjasama menguntungkan. Sayangnya, tiga jenis network itu cuma bisa dibangun dengan muka tembok, alias gak malu-malu buat nyapa duluan.

4. Gak malu merasa gak bisa

via giphy.com

Merasa gak bisa bukan berarti kemudian menolak kerjaan. Bahkan karyawan lama pun masih suka ngerasa gak bisa lakuin suatu tugas, kok. Jadi, santai aja dan gak perlu malu.

Coba deh minta bimbingan sama atasan langsung, senior, atau sesama anak magang. Kalo udah di satu kantor, seharusnya gak usah saling sikut karena tujuannya sama-sama menyelesaikan magang dengan baik, kan?

5. Tau waktu gosip

via popkey.co

Iya. Gosip itu bumbu perekat pertemanan, tapi agak terlarang dilakuin di waktu tertentu, misalnya ketika rapat besar. Tapi, ada juga momen ketika rapat besar berjalan santai sehingga sedikit ngomongin orang tuh gak masalah.

Nikmatin aja perubahan itu dan pelajari waktu gosipnya supaya kamu bisa ikut terlibat di dalam obrolan seru itu tanpa diomelin atasan kantor dan dikasih penilaian jelek.

6. Berani sendirian

via tenor.com

Ada momen ketika anak magang di satu kantor gak ditempatin di divisi yang sama kayak temen-temen magangnya. Atau, momen ketika satu anak magang diberi tanggungjawab beda dari yang lain. Pada momen itulah tiap anak magang harus berani ngerasa sendiri di tengah keramaian.

7. Minta lakuin project serius

via tenor.com

Meski siap kerja ekstra, anak magang keseringan dikasih project sampingan atau malah project pendukung. Kerjaan sepele macam fotocopy hingga bikinin kopi lah yang dijejelin ke anak magang.

Gak ada salahnya loh kamu minta tanggung jawab lebih buat gabung ke project lebih serius yang lagi dikerjain para senior. Rugi banget kan kalo bulan berharga yang bisa dipake kerjain skripsi itu malah disia-siain. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.