Senin, 25 September 2017
Ngobrol Bareng

Bayu Skak: Bahasa Jawa adalah Gue, Gue adalah Bahasa Jawa

©Genmuda.com/2017 Everlyn©Genmuda.com/2017 Everlyn

Genmuda – Piagam YouTube Golden Play Button udah dipegang. Jumlah penggemar setia yang namain diri sebagai SkakMate juga terus nambah di tiap kota. Meski begitu, Bayu Eko Moektito alias Bayu Skak belum berpuas diri. Doi lagi nyiapin dua project baru dan optimis keduanya bakalan booming di Indonesia.

Cowok kelahiran Malang, 13 November 1993 ini sakses ngeraih satu juga subscriber YouTube, sekitar Mei lalu. Seremonial penyerahan piagam emasnya berlangsung di Jakarta, Selasa lalu (15/8). Kesempatan itu juga doi pakai buat gathering sama SkakMate dari Jabodetabek dan luar kota.

Sebelum acaranya mulai, Genmuda.com sempet ngobrol bareng Bayu Skak dan dapet beberapa info rahasia langsung dari doi. Apa aja infonya? Yuk sama-sama kita simak di bawah ini.

Genmuda: Hai, Bayu. Gimana nih perasaan lo akhirnya dapet YouTube Golden Play Button?

Bayu: Seneng, degdegan, excited, bersemangat juga. Campur-campur banget lah, pokoknya. Pastinya, gue juga makin termotivasi bikin karya-karya lain yang lebih unik dari sebelumnya.

 

Genmuda: Emang udah nyiapin project apa aja sih?

Bayu: Project yang sedang digarap ada dua. Pertama, bikin webseries untuk gue upload di YouTube dan satu lagi film layar lebar.

 

Genmuda: Emang webseriesnya tentang apa sih?

Bayu: Kalo webseries tuh tentang hacker. Tapi, bukan hacker serius seperti film-film Hollywood. Webseries gue bakalan lebih mirip serial “Mr Robot” Rami Malek. Bakalan lebih banyak komedinya tapi tetep ada serius dan ngasih tau info-info penting banget tentang dunia IT. 

Webseriesnya nyeritain tentang seorang anak IT yang kemudian berubah jadi hacker. Tapi, bukan hacker jahat yang mencuri lewat dunia digital. Melainkan, hacker baik yang justru pengen memperbaiki keadaan dan mencegah kezaliman. Semacam whitehat hacker gitu. Sejauh ini, gue udah nyiapin 7 episode.

©Genmuda.com/2017 Everlyn
©Genmuda.com/2017 Everlyn

Genmuda: Di webseries itu lo sebagai aktornya aja atau gimana?

Bayu: Gue ya sebagai aktornya, sebagai narator juga, dan campur-campur, deh. Kayak semua project gue sebelum ini.

 

Genmuda: Pesan apa sih yang mau lo sampaikan lewat 7 episode webseries lo itu?

Bayu: Tiap episode punya pesan yang berbeda. Tapi, salah satu pesan penting yang pengen gue sampaikan di tiap episode tuh tentang keamanan menjelajahi internet. Soalnya, kan isu privasi dunia digital lagi sering banget diomongin karena semua akun lagi rawan-rawannya dihack.

Kalo menurut gue, sih, informasi berat seperti itu justru lebih mudah dipahami kalo dipelajari dalam keadaan senang.”

Genmuda: Karena temanya berat, lo gak takut para fans gak ngerti?

Bayu: Sama sekali engga. Gue tetep bakal menyisipkan komedi yang pasti bikin orang tertawa. Tapi, dari tertawa itu mereka bakalan paham beberapa hal penting tentang IT. Kalo menurut gue, sih, informasi berat seperti itu justru lebih mudah dipahami kalo dipelajari dalam keadaan senang. Bukan dalam keadaan serius.

 

Genmuda: Kasih bocoran, dong. Judul webseriesnya apa ya?

Bayu: Kalo tim pada setuju, judulnya mau “Poor Boy.” Bukan Anak Miskin atau Anak Kere. Tapi, Anak Malang. Hahahaha.

 

Genmuda: Rencananya, kapan nih webseriesnya tayang?

Bayu: Insya Allah tahun ini. Doain aja, ya.

©Genmuda.com/2017 Everlyn
©Genmuda.com/2017 Everlyn

Genmuda: Terus, project filmnya apa sih?

Bayu: Judulnya “Yowis Band.” Nyeritain tentang empat anak cowok biasa aja yang engga ada istimewanya tapi mencoba lebih dikenal banyak orang dengan cara bikin band rock. Genrenya udah jelas komedi. Tapi, ini film layar lebar nasional pertama yang semua dialognya bakal berlangsung pakai Bahasa Jawa.

 

Genmuda: Lo gak takut para movie goers kabur karena gak ngerti bahasanya?

Bayu: Produser dan rumah produksi filmnya juga bilang begitu. Tapi, gue yakinkan mereka, justru dialog Bahasa Jawa itu udah jadi ciri khas semua video gue. Jadi, tiap BayuSkak yang nonton bakal menerimanya.

Cerita pengalaman sedikit, nih. Gue berani bilang kalo subscriber gue bisa nembus satu juta tuh karena Bahasa Jawa. Waktu gue bikin video pakai Bahasa Indonesia, subscriber gue lambat banget nambahnya. Tertahan di angka 700 ribu – 800 ribu selama berbulan-bulan. Para penonton setia pun ngerasa “Ah. Ini bukan Bayu Skak.”

Gue adalah Bahasa Jawa”

Setelah gue kembali berbahasa Jawa, subscribernya naik jadi 1 juta orang dalam waktu kurang dari sebulan. Sejak itulah gue simpulkan kalo Bahasa Jawa adalah gue. Gue adalah Bahasa Jawa.

SkakMate yang dari luar Jawa pun bilang mereka lebih suka gue nyeritain kehidupan gue sebagai anak Malang dengan Bahasa Jawa. Mereka jadi belajar kebudayaan lain dan pada akhirnya ngerasa ada kesamaan antara kebiasaan mereka dengan kebiasaan orang-orang Jawa ala gue.

Nah. Film nanti pun akan seperti itu. Gue ngerasa para penonton Indonesia akan bisa berkaca melalui film gue. Dan, pasti akan ngerti sama dialognya karena tetep pakai subtitle.

 

Genmuda: Tapi, kenapa lo bisa seyakin itu?

Bayu: Karena, ada film Makassar yang dibuat sepenuhnya oleh orang Makassar, dengan aktor-aktor lokal tanpa aktor Ibu Kota, dan dialognya dalam bahasa sana. Film itu sukses ditonton 500 ribu orang, sementara film Ibu Kota ada yang cuma ditonton 300 ribu orang. Dengan ide cerita menarik dan tim produksi yang mumpuni, gue yakin film gue bisa melebihi film Makassar itu.

 

Genmuda: Penasaran, deh. Tim produksinya siapa aja sih?

Bayu: Produsernya dari StarVision yang memproduksi “Cek Toko Sebelah” (2016) Sutradaranya nanti tuh Fajar Nugros. Pembuat naskah, aktor, dan co-directornya ya jelas gue.

 

Genmuda: Apa sih pesan yang mau lo sampaikan dalam film itu?

Bayu: Gue pengen banget ngejelasin makna sebenarnya dalam ungkapan “Yowis ben” khas orang Jawa. Meski secara tertulis kata itu artinya “Yaudah lah ya,” tapi itu bukan simbol kepasrahan. Orang-orang banyak yang salah kaprah akan hal itu. Di dalam hati, kami tetep berambisi dan bergerak untuk mewujudkan keinginan.

Misalnya, ketika temen-temen gue terkenal sementara gue engga. Gue bakal bilang “Yowis ben,” yaudah lah. Engga usah diambil pusing. Tapi, gue tetep berusaha sebisa mungkin untuk lebih dikenal karena gue menginginkan itu. Di film nanti, caranya dengan bikin band rock.

 

Genmuda: Kalo project selain itu udah ada lagi kah?

Bayu: Ada, kok satu lagi. Gue lagi ditawari rumah produksi MD Entertainment untuk ngegarap film. Gue sudah iyakan, tapi belum ada omongan lebih lanjut karena sekarang gue lagi fokus ngegarap dua project tadi.

 

Genmuda: Terus, lo masih sering diundang nongkrong bareng Pak Jokowi?

Bayu: Hahahaha. Masih-masih. Ini pun gue baru nerima undangan makan-makan. Kayaknya untuk 17 Agustusan.

 

Genmuda: Gimana pengalaman lo jalan bareng Beliau?

Bayu: Seru banget! Waktu terima ajakan blusukan ke daerah Kalimantan, gue kaget, seneng, dan bersemangat juga. Ketika orang-orang harus antre untuk bertemu orang nomor satu di RI, gue malah dapet undangan khusus. Gue merasa sangat terhormat.

 

Genmuda: Jadi, Pak Jokowi bakalan nongol di film lo?

Bayu: Huahahahaha. Maunya sih begitu. Waktu jalan sama Beliau, gue sempet ngebisikin Beliau untuk nongol satu adegan aja untuk “Yowis Band.” Kalo bersedia, Beliau akan jadi kepala sekolah yang ngasih wejangan kepada anak-anak muridnya untuk rajin belajar, jangan mencontek, dan pastinya kerja-kerja-kerja.

Gue bujuk beliau begini: “Pak. Kapan lagi Bapak bisa secara langsung mengimbau anak-anak muda Indonesia untuk peduli pendidikan? Adegan bapak pasti akan punya dampak besar.”

 

Genmuda: Lalu, gimana respon Pak Jokowi?

Bayu: Beliau engga mengiyakan tapi juga engga menolak. Semoga aja nanti ada kesempatannya.

 

Genmuda: Kapan sih syuting filmnya?

Bayu: Syutingnya dimulai 20 Oktober di daerah Malang dan Surabaya selama 14 hari. Tayangnya mungkin tahun depan biar engga saingan sama film-film Hollywood di akhir tahun.

 

Genmuda: Apakah kedepannya seorang Bayu Skak bakalan fokus dalam dunia perfilman?

Bayu: Bukan fokus, tapi mungkin lebih mendalami.

 

Genmuda: Ada kemungkinan ninggalin YouTube?

Bayu: Sama sekali engga! Nama Bayu Skak lahir dan besar di YouTube. Jadi, gue engga bakalan jadi kacang lupa kulitnya. Lagi pula, gue bisa lebih bebas mengekspresikan diri sendiri lewat YouTube dan lebih bisa berinteraksi dengan para penonton video gue.

Tapi, lalu “Yowis ben” dan bikin konten lebih baik dari sebelumnya”

Kalo video gue banyak dikomentari secara positif dan likersnya banyak, ya berarti video gue bagus. Gue makin semangat. Kalo komentarnya jelek dan likersnya lebih banyak, mungkin gue bakalan down. Tapi, lalu “Yowis ben” dan bikin konten lebih baik dari sebelumnya.

 

Genmuda: Terus, gimana cara lo beraksi dengan para haters?

Bayu: Kalo hatersnya cuma ada 500 sementara likersnya ada 10 ribu, sih, buat apa gue ambil pusing dengan segelintir orang yang engga suka cara gue menyajikan ide karena ada lebih banyak yang menantikan karya gue selanjutnya?

 

Genmuda: Karena kerjaan lo makin banyak, adakah yang lo korbanin untuk mencapai titik ini?

Bayu: Sama sekali engga, kok. Karena gue bener-bener mencintai yang gue kerjain, gue selalu punya waktu untuk diri sendiri, nongkrong sama temen-temen, dan bercengkrama sama orangtua. Sama sekali engga terasa berat dan engga ada yang dikorbanin.

 

Genmuda: Bahkan kuliah lo engga dikorbanin gitu?

Bayu: Oh, iya. Hehehe. Kuliah gue agak berantakan, sih. Sampai detik ini gue masih berkuliah di Universitas Negeri Malang. Udah berapa tahun? Engga usah dibilangin lah, ya. Yang jelas, udah semester-semester akhir, sedang ngejar skripsi, tapi masih harus ikut beberapa matakuliah yang ketinggalan.

©Genmuda.com/2017 Everlyn
©Genmuda.com/2017 Everlyn

Genmuda: Separah apa sih lo ketinggalan kuliahnya?

Bayu: Aduh. Ditanyain, lagi. Hmm… Gampangnya gini aja. Gue pernah dapat IPK nol koma sekian.

 

Genmuda: Orangtua pasti ngomel, dong?

Bayu: Ya pasti. Terutama nyokap. Mereka ngomel banget tuh karena gue lebih suka YouTubean daripada kuliah. Tapi, sekarang sih udah biasa aja. Terutama, karena mereka tau gue bisa menghasilkan sesuatu lewat YouTube.

Ketika gue beliin mereka sesuatu dari uang hasil YouTube, mereka pamer bukan main ke tetangga. Terus, waktu gue tampil di salah satu acara televisi, mereka lebih pamer lagi ke para tetangga.

Sekarang, mereka mulai ngijinin gue jadi YouTuber. Katanya, asalkan gue suka dan emang bisa hidup, jalani aja.

 

Genmuda: Apa sih rahasia video-video lo bisa semenarik itu?

Bayu: Engga ada rahasianya. Gue cuma menerapkan ilmu animasi yang gue dapet waktu SMK dulu. Salah satunya, dengan engga nampilin gambar yang sama dalam waktu lebih dari tiga detik. Tiga detik itu waktu yang cukup untuk memuaskan mata manusia. Lebih dari itu, bosan yang terasa. Coba deh bandingkan “Fast and Furious” dengan sinetron Indonesia. Lebih enak nonton “Fast and Furious,” kan?

Terus, gue juga berusaha mencegah kebosanan dengan cara ngomong cepat. Makanya kan gue selalu ngomong cepat di tiap video gue. Itu supaya para penonton engga ngerasa dininabobokkan.

Satu lagi, adalah dengan cara bergerak lebay. Pada sadar dong kalo gue suka banyak gerak dan gerakannya suka kayak lebay. Itu salah satu ilmu animasi yang diterapkan animasi-animasi Disney jaman dulu, terutama animasi Mickey Mouse. Nama tekniknya tuh eksagerasi (exaggeration).

 

Genmuda: Tapi, lo tuh aslinya seperti apa sih?

Bayu: Ya sama seperti yang lo lihat di video. Hehehe

 

Genmuda: Gimana dengan percintaan lo sekarang?

Bayu: Waduh. Gue cuma bisa bilang sedang complicated. Sisanya bisa diliat sendiri deh di video-video gue. Hehehe.

 

Genmuda: Udah berapa kali pacaran sih emang lo?

Bayu: Enam kali. Semuanya setelah gue lulus SMK. Waktu sekolah kan gue engga pernah pacaran sama sekali.

 

Genmuda: Adakah cita-cita masa kecil yang belum kesampaian?

Bayu: Apa ya? Gue ingin banget jalan-jalan ke luar negeri dan alhamdulillah itu sudah kesampaian.

©Genmuda.com/2017 Everlyn
Bayu Skak bersama tim doi: Robi (kiri), Tama (dua dari kanan) dan Rendi (kanan). ©Genmuda.com/2017 Everlyn

Genmuda: Adakah sosok yang pengen banget lo ajak kolaborasi?

Bayu: ADA! Gue pengen banget kolab sama dalang Ki Mantep atau YouTuber Ray William Johnson.

Cerita sedikit, nih. Orangtua gue sering nyeritain tentang wayang sejak gue kecil dan hingga kini gue kagum sama sosok Bima. Dia selalu ngomong dengan Bahasa Jawa kasar bahkan saat berbicara dengan Dewa dan raja sekalipun.

Meski begitu, dia punya jiwa ksatria yang pada akhirnya membuat sosok-sosok yang lebih tinggi darinya menerima gaya bicara Bima apa adanya. Gue pengen banget jadi seperti dia.

 

Genmuda: Kalo gitu, apa nih tiga kata yang mencerminkan lo banget?

Bayu: Udah jelas. Jawa, kocak, dan gila.

 

Kemudian, Bayu Skak dipanggil timnya karena harus bersiap-siap sambil mingle dengan para SkakMate. Setinggi apapun prestasinya di dunia YouTube, Bayu Skak tetaplah arek Malang yang lucu dan ramah kepada semua orang. Semoga bisa ngeraih Diamond Play Button (10 juta subscriber) dan Ruby Play Button (50 juta subscriber), ya.

 

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.