Senin, 20 Mei 2019

Genmuda – Jelang Lebaran, salah satu hal yang bakal ramai diburu orang-orang biasanya adalah baju baru. Nah, buat kamu yang sekarang udah mulai sibuk nyari baju baru buat Lebaran, ada satu hal nih yang engga boleh kelewat sama kamu, Kawan Muda.

Saat berhasil nemuin baju yang sesuai dengan keinginan kamu, kamu mungkin engga bakal mikir dua kali buat beli baju tersebut. Bahkan, bisa jadi kamu juga engga bakal mikir panjang buat langsung pakai baju tersebut seharian (atau malah sampai berhari-hari sampai bosan) tanpa dicuci terlebih dahulu.

Eits, tapi jangan keburu girang dulu, Kawan Muda. Nyuci baju yang baru kamu beli sebelum kamu pakai itu merupakan proses yang penting banget loh. Kalo kamu langsung ngebet ngegunain baju tersebut tanpa dicuci bersih, yang ada kesehatan kamu malah bakal terpengaruh alias kamu bakal sakit.

Lah, kenapa bisa gitu? ‘Kan judulnya ‘baju baru’? Well, menurut seorang ahli produksi pakaian bernama Lana Hogue, kemungkinan besar bakal ada banyak kuman yang nempel di baju baru. Hal itu pun dapat terjadi mengingat baju yang kamu beli bisa aja udah dicoba berkali-kali sama sejumlah orang lainnya.

Namun demikian, ada satu alasan lagi yang jauh lebih penting supaya kamu nyuci baju baru kamu dulu sebelum dipakai. Berdasarkan penjelasan Lana, hampir setiap bagian dari pakaian udah diselubungi dengan bahan kimia yang bisa berakibat pada efek samping yang serius saat bersentuhan dengan kulit.

Anda sebaiknya jelas mencuci pakaian Anda sebelum mengenakannya. Khususnya sesuatu yang tepat menempel pada kulit atau terkena keringat Anda. Sebagian besar bahan kimia yang digunakan dalam pewarnaan kain dan penempatan sentuhan akhir pada benang yang memungkinkannya untuk diproses melalui peralatan pemintalan diketahui dapat menyebabkan iritasi,” ungkap Lana kepada Elle.com.

Lantas, penyakit apa aja sih yang bisa ditimbulin dari iritasi akibat penggunaan baju baru yang belum dicuci? FYI, kamu antara lain bakal berisiko menderita dermatitis atau eksim, yaitu ruam merah gatal yang bisa muncul setiap kali penyebab iritasinya bersentuhan dengan kulit kamu.

Belum usai sampai di situ, Lana nambahin pula bahwa bahan kimia yang berpotensi nimbulin iritasi pada kulit mau engga mau harus digunain di sepanjang proses produksi. Biasanya, benang bakal disemprotin dulu dengan zat antijamur dan kemudian ditambahin dengan bahan kimia yang bisa ngebantu supaya benang tersebut engga nyangkut atau kusut di mesin tenun.

Bahkan, supaya pewarna tetap nempel pada segala jenis kain, tekstil umumnya harus ditambahin dengan lebih banyak bahan kimia lagi. Resin formaldehida dan pewarna azo-anilin pun merupakan contoh bahan kimia yang biasa dipakai di sepanjang proses produksi baju.

Engga ketinggalan, Lana juga nyaranin supaya kamu engga langsung ngerasa aman kalo kamu ngebeli kemeja katun yang mewah. Menurut doi, “bahkan serat yang alami sekalipun butuh bahan kimia yang bersifat kaustik” alias yang berpotensi ngerusak kulit dan nimbulin iritasi. So, solusi terbaik dan termudah yang bisa kamu lakuin engga lain dan engga bukan ya nyuci baju baru kamu sebelum dipakai. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer