Kamis, 17 Oktober 2019

Genmuda – Hari berganti hari, eh bulan Ramadhan akhirnya berlalu juga. Namun demikian, engga bisa diungkiri kalo masih ada aja sejumlah hal dari momen puasa yang masih kebawa sampai beberapa waktu setelahnya.

Selama 30 hari ngejalanin bulan puasa, tentu ada banyak perubahan yang udah terjadi. Mulai dari lebih rajin beribadah sampai rutin ikutan buka bersama, semua hal itu udah ngasih warna tersendiri buat kehidupan banyak orang di bulan puasa, engga terkecuali kamu.

Nah, berawal dari situ, sebenarnya wajar aja kalo sekarang-sekarang ini kamu kayak terjebak post-Ramadan blues atau sindrom pasca-Ramadhan. Hal tersebut biasanya terjadi karena kamu mau engga mau harus kembali ke kenyataan dan ngejalanin rutinitas kamu yang biasanya lagi.

Untungnya, sindrom pasca-Ramadhan masih bisa kamu atasin dengan beberapa cara jitu, Kawan Muda. Bahkan, kamu engga perlu tunggu-tungguan sama orang lain, soalnya kamu bisa langsung ngelakuin hal itu sendiri. Berikut ini adalah 5 contoh di antaranya yang bisa kamu lakuin dari sekarang:

1. Pertahankan keinginan buat beribadah

Di bulan Ramadhan, kamu mungkin tergerak buat lebih rajin puasa, sholat, baca Al-Quran, maupun ngasih sedekah. Kamu pun seakan lagi berada di puncak keimanan kamu hingga sulit bagi kamu buat ngucapin pisah sama bulan yang penuh berkah itu. Coba pertahanin keinginan kamu buat beribadah dengan luangin waktu buat tetap baca Al-Quran atau sholat di masjid. Setelah ngebangun hubungan yang kuat dengan Al-Quran dan masjid di bulan Ramadhan, jangan sampai hubungan itu malah jadi kendor setelah bulan Ramadhan berakhir.

2. Terus lakuin perbuatan baik

Perbuatan baik di sini engga harus sampai kayak ngasih sumbangan buat anak-anak panti asuhan atau semacamnya. Ngejalanin tanggung jawab kamu sebagaimana mestinya pada dasarnya juga udah bisa dianggap sebagai suatu perbuatan baik. Dengan kata lain, kalo hari ini kamu seharusnya ngelarin skripsi dan bimbingan sama dosen atau justru kerja dan ngelarin deadline, itu udah bisa jadi salah satu awal dari kebaikan loh.

3. Adain kumpul bareng

Kalo kamu punya keluarga besar, kamu biasanya pasti bakal sibuk silahturahmi sama mereka sampai beberapa hari setelah Lebaran. Tapi, bukan berarti kamu engga bisa ngerayain Lebaran sama orang-orang terdekat kamu lainnya, kayak misalnya teman kamu. Walau Lebaran udah lewat seminggu atau lebih, engga ada salahnya kok kalo kamu masih pengen kumpul bareng teman-teman kamu buat halal bihalal. Kamu juga bisa loh ngajak teman-teman kamu yang non-Muslim.

4. Bersyukur dan maafin diri sendiri

Nah, ini nih salah satu hal yang penting banget buat kamu lakuin setelah bulan Ramadhan. Kamu mungkin punya ekspektasi tinggi di awal Ramadhan sampai-sampai kamu ngerasa kecewa saat hasil akhirnya ternyata engga sesuai harapan kamu. Sayangnya, engga bersyukur dan lebih fokus ke kegagalan atau kekurangan kamu selama bulan Ramadhan bisa dibilang merupakan penyebab utama kamu ngerasa sedih pasca-Ramadhan. So, bersyukur dan maafin diri sendiri adalah kunci utamanya.

5. Buat rencana baru

Di sepanjang bulan Ramadhan, kamu emang cenderung ngabisin waktu buat nantiin Lebaran. Tapi, saat Lebaran udah berakhir, sering kali rasanya jadi kayak engga ada lagi hal yang bisa kamu nantiin. Kalo udah kayak gitu, mending kamu langsung buru-buru bikin rencana baru setelah Lebaran, entah bareng keluarga atau teman kamu. Kalo sebelum Ramadhan aja kamu bisa ngelakuin banyak hal, kenapa setelah Ramadhan kamu engga bisa? Iya kan? (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer