Minggu, 22 Oktober 2017
Kekinian

Alasan Anak Muda juga Gak Boleh Ketinggalan Debat Calon Gubernur DKI Jakarta

via warta.coKiri-kanan: Agus Harimurti Yudhoyono (cagub no. 1), Anies Baswedan (cagub no. 3), dan Basuki Tjahaja Purnama (cagub no. 2). (Sumber: warta.co)

Genmuda – Persaingan frontal tiga pasangan peserta Pilkada DKI Jakarta resmi dimulai lewat debat resmi, Jumat (13/1). Debat keduanya bakal berlangsung 27 Januari dan yang ketiga 10 Februari.

Debat pertamanya disiarin di Jawa Pos TV, Net TV, dan TV One. Sedangkan Metro TV, MNC Grup, dan TVRI dapet jatah nyiarin debat kedua. Selanjutnya, Trans Grup, SCTV, Kompas TV, dan Jak TV yang dapet jatah ketiga.

Ketiga calon pasangan udah pasti bakal jor-joran adu argumen di tiap debatnya. Lantas sebagai anak muda yang kece, sebaiknya kamu jangan ketinggalan nonton. Emangnya kenapa sih? Nih, liat aja alasan lengkapnya di sini:

1. Biar kekinian

via giphy.com

Engga usah pamer idealisme dulu. Anak muda kan selalu pengen jadi yang terkini. Saat debat berlangsung, pastinya bakal banyak yang update status ngomongin adu argumentasi.

Kalo engga ikut nonton kan jadi susah ngikutin obrolannya. Tapi inget, ya. Bakal banyak postingan miring dan berita bohong yang kesebar juga. Tetep waspada kalo mau share ulang postingan orang lain.

2. Engga ada tontonan lain

Ada kemungkinan talkshow soal debat muncul di semua stasiun TV meski engga semua channel dapet jatah nyiarin debatnya. Stasiun TV juga engga mau ketinggalan tren keleus. Bisa jadi, jadwal tayangan favorit kamu bakal ikut berubah setelah itu.

3. Ngerjain tugas

via gifbay.com

Acara debatnya udah pasti juga bisa jadi inspirasi atau malah dicontek buat ngerjain tugas makalah pelajaran ilmu sosial. Dosen dan guru pasti bakalan seneng ngebahas tugasnya karena kamu update tingkat dewa.

Kalo bingung sama argumen ketiga calon di siaran langsungnya, tunggu aja satu atau dua hari kemudian. Pasti berbagai media cetak dan online bakal ngebahasnya pake bahasa yang jauh lebih gampang dipahami.

4. Biar ngobrol seru sama calon mertua

Calon mertua (camer) kamu kemungkinan besar bakal mantengin debatnya. Secara, hampir semua orang dewasa seneng nontonin politik. Karena itu, tonton juga siarannya supaya punya obrolan pas ketemu camer nanti.

Pas lagi ngobrol sama camer, hati-hati supaya tetep kedengeran netral, jangan ketauan banget pasangan pilihannya. Kalo ternyata pilihan beliau berlawanan, bisa berabe urusannya.

5. Tau visi-misi yang sebenernya

via giphy.com

Idealnya, semua visi-misi peserta Pilkada bakal dibahas abis-abisan. Masing-masing pihak bakal mengeritik visi-misi yang lain. Bahkan penonton kemungkinan juga bisa ngasih pendapatnya.

Saatnya pahami betul semua hal yang disampein supaya paham plus-minus visi-misi mereka. Selanjutnya, tinggal pilih pemimpin sesuai kata hati dan pertimbangan sendiri. Jangan ikutin kata orang lain.

6. Ngecek kesiapan

Berhubung semua pasangan udah kena berita miring yang engga jelas bener-salahnya, debat kandidat juga jadi ajang mengecek fakta. Tiap peserta bakal ngejelasin kebenaran kabar miring tersebut.

Suasananya pasti bakal stressful banget buat mereka. Calon gubernur atau wakil yang engga siap pasti bakal gugup. Jawab argumen orang aja kebingungan, gimana kalo lagi memimpin ibu kota? *tsah.

7. Kenal lebih deket

via giphy.com

Debat juga bakal nunjukin kepribadian asli masing-masing calon pemimpin DKI. Soalnya, sulit banget ngejaga pencitraan saat diteken argumen dan pertanyaan dari berbagai pihak. Saatnya pilih yang kepribadiannya sesuai mau kamu.

Kesimpulannya, anak muda terutama yang baru pertama kali punya hak pilih engga boleh banget ketinggalan debatnya. Kawan Muda punya ide lain? Langsung aja tulis di bawah ini. Siapa tau bisa jadi lapak debat juga. He-he. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.