Senin, 22 April 2019

Genmuda – Olahraga udah rajin tapi berat badan gak turun-turun. Badan udah keringetan sampai pegal-pegal, sementara lemak masih nempel gak ilang-ilang. Kenapa olahraga yang susah-susah dilakuin gak ada manfaatnya, ya? Padahal udah ikutin saran banyak orang, loh!

Jawabannya mungkin bukan karena kamu ditakdirkan gemuk, tapi karena saran-sarannya salah dipahami. Di bawah ini, adalah beberapa kesalahpahaman berolahraga yang sering dilakuin orang yang pengen punya badan fit.

1. “Olahraga maksimal tiga kali seminggu”

via giphy.com

Beberapa instruktur olahraga biasanya menyarankan murid-muridnya dateng ke kelas tiga kali seminggu. Itu dilakuin bukan karena tiga kali seminggu adalah jumlah hari ideal berolahraga, tapi karena instrukturnya harus ngajar murid lain di hari  lain.

Pakar olahraga Universitas Rutgers, Shawn Arent bilang kalo tiga kali seminggu tuh waktu minimal banget untuk berolahraga. Idealnya, fisik tiap orang harus aktif setiap hari, terutama kalo kamu banyak duduk.

2. “Pagi adalah waktu terbaik untuk berolahraga”

Selain pagi, siang, sore, dan malam sebenernya waktu yang oke untuk berolahraga, kok. Sesuaikan aja sama kebiasaan sehari-hari. Kalau kamu lebih punya waktu dan gampang fokus berolahraga setelah matahari terbenam, ya konsistenlah olahraga di jam-jam itu.

3. “Angkat beban bikin lemak berubah jadi otot”

via giphy.com

Sama sekali gak bener. Lemak dan otot tuh dua jaringan yang berbeda. Ketika angkat beban, otot kamu makin keras dan besar. Lemak-lemaknya gak bakalan hilang kalau kamu gak mengatur pola makan yang benar. Jadi, biasain mengiringi olahraga dengan makan bergizi seimbang. Jangan makan nasi sebakul terus-terusan, ya.

4. “Sit up bikin six pack”

Kamu gak cuma butuh sit up kalau pengen perut kotak-kotak kayak roti sobek, gaes. Otot samping dan belakang juga harus dilatih. Oleh karenanya, olahraga terbaik untuk bikin badan fit kayak model di majalah adalah planking. Para peneliti di Universitas Harvard sih bilang kamu perlu melatih seluruh otot badan untuk mendapat six pack sesuai keinginan.

5. “Olahraga angkat beban tuh khusus cowok”

via giphy.com

Gak juga. Cewek juga perlu angkat beban, kok kalo pengen ototnya kenceng. Olahraga kan gak ada hubungannya sama urusan jenis kelamin.

6. “Badan jadi melar setelah 2 minggu berhenti olahraga”

Kenyataannya, badan kamu mulai melar lagi rata-rata selama seminggu setelah berhenti olahraga. Bagi beberapa orang, proses “out of shape” itu berlangsung segera setelah doi berhenti beraktivitas fisik.

7. “Lari marathon adalah olahraga terbaik”

via giphy.com

Olahraga termurah, mungkin. Pada dasarnya, tiap olahraga tuh baik. Kalau kamu gak kuat lari berjam-jam untuk jarak jauh seperti dalam kontes marathon, mungkin kamu bisa lari jarak pendek tapi dengan kecepatan penuh, alias sprint. Lakuin itu berkali-kali, maka kamu bisa dapet efek yang sama dengan marathon dalam waktu lebih singkat.

8. “Minuman energi membantu pemulihan setelah olahraga”

Minuman energi emang membantu pemulihan tenaga setelah olahraga, sama kayak kamu minum air putih biasa atau minum yang manis-manis. Soalnya, kamu bisa mengontrol kadar gula yang masuk sehingga gak kebanyakan dan bikin kamu makin melar.

9. “Olahraga bikin kurus”

via pinterest.com

Kurus atau gak kurusnya seseorang tuh tergantung pola makannya. Kalo makannya masih nasi sebakul, ayam dua porsi, dan es teh manis tiga gelas, sih, lari pagi seminggu penuh juga gak bakal bikin kurus, kayaknya. Kecuali, larinya dari Jakarta-Bandung tiap hari.

Bonus: “Puzzle adalah olahraga otak terbaik”

Gak juga, sih. Justru, olahraga fisik adalah olahraga terbaik untuk otak. Karena, setiap organ tubuh kan digerakinnya dari otak, gaes. Sebuah riset yang dilakukan Chirles TJ, 2017 malah bilang kalo “senam otak” terbaik adalah aerobik atau jenis-jenis olahraga yang meningkatkan degup jantung dan bikin banjir keringat.

Udah paham sama 10 kesalahpahaman di atas, kan? Jangan ulangi lagi ya biar olahraga kamu gak percuma. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.