Minggu, 19 November 2017
StudentKampus

8 Cara Ini Bantu Mahasiswa Punya Waktu Ngerjain Freelance bahkan Bikin Usaha Sendiri

via: Indonesia Sekarang(Sumber: Istimewa)

Genmuda – Kerja freelance dan bikin usaha sendiri, meski banyak tantangannya, tetep dicita-citakan mahasiswa karena nawarin kebebasan kerja. Namun begitu, banyak juga yang gak sempet melakukannya karena ternyata jadwal kuliah selalu sibuk. Setelah selesai kelas, ada ini-itu yang harus diurus.

Kalo begitu keadaannya, sampai nanti lulus dan dapet kerja tetap pun, cita-cita jadi bos bagi diri sendiri gak bakal tercapai. Soalnya, dunia kerja jauh lebih padat jadwal daripada dunia kampus. Apalagi, kalo kerja di tempat yang dikelilingi macet tiap pagi-sore. Waktu luang makin langka.

Pengamat sekaligus konsultan marketing, Nelil Patel menyadari hal itu dan punya solusinya yang doi jelasin ke techinasia.com, 7 September lalu. Rangkumannya bisa kamu liat sendiri di bawah ini, nih.

1. Pastiin gak dilarang sana-sini

via giphy.com

Sebelum mikir strategi bisnis dan nyiapin proposal untuk disebar, pastiin dulu gak ada satu pihak yang ngelarang kamu kerja freelance atau bikin usaha. Restu orangtua itu nomor satu. Izin dari pacar juga harus dicari biar gak berantem.

Coba cek lagi peraturan lembaga pemberi beasiswa, pihak kampus, atau dosen pembimbing kamu. Jangan sampe ada satu pihakpun yang melarang karena bakalan ganggu kelancaran usaha kamu kedepannya.

2. Kerjain side job minimal sejam tiap hari

Di antara jadwal padat, pasti ada paling gak satu jam untuk ngerjain sesuatu yang ada hubungannya sama side project, kerja freelance, atau usaha rintisan. Entah itu bikin proposal, ngerancang konsep, ngetik, atau mungkin jualan di Instagram.

Kalo waktu kerjanya kurang, korbanin aja waktu yang biasa kamu pake untuk browsing meme dan liat-liat akun instagram gosip untuk kerja. Neil Patel yakin kalo tiap orang punya banyak waktu apabila nyingkirin semua kegiatan yang gak berhubungan sama cita-citanya.

3. Fokus

via giphy.com

Fokus bisa dirampungin dengan kerja sesuai skala prioritas. Kalo mau lebih fokus lagi, atur meja kerja supaya bebas dari gangguan. Jauhin semua jenis makanan, matiin alat komunikasi, pasang headphone kedap suara, ajak hewan peliharaan ikut kerja, atau lakuin apapun deh yang nambah konsentrasi kamu.

4. Tidur cukup

Meski pada akhirnya banyak waktu istirahat dipake untuk ngegarap freelance atau bikin usaha sendiri, jangan pernah ngorbanin waktu tidur malam kamu. Soalnya, kurang tidur bikin otak lemot dan badan sakit-sakitan. Ujung-ujungnya, sakit dan gak bisa ngapa-ngapain. Jadi, pastiin bisa tidur 8-10 jam tiap hari.

5. Minta tolong orang lain

via tumblr.com

Selanjutnya, Neil Patel bilang kalo kamu harus meng-outsource. Gak usah bingung sama istilah yang sangat bisnis itu karena artinya sama dengan minta tolong. Yup. Minta tolong seperti yang biasa kamu lakuin ke temen, sodara, dan orangtua.

Kalo mereka gak bisa bantu, kamu selalu bisa minta tolong dari para freelancer lain, Misalnya kamu lebih jago bikin kue pasar daripada jualan, fokus aja memproduksi kue dan serahkan urusan penjualan sama freelancer rekrutan kamu. Sama-sama untung, kan?

6. Bekerja dari jauh

Kalo kamu bisa kuliah dari rumah, lakuin itu supaya punya lebih banyak waktu ngerjain freelance. Kalo gak diizinkan dosen, ya kerjaannya dibawa ke kampus dong. Kan ada banyak jam istirahat yang bisa dipake untuk kerja.

7. Mulai dari hal yang kecil

via istimewa

Bercita-cita dapet modal ratusan miliar dari pialang saham dan bikin usaha yang berhasil menembus pasar dunia itu bagus. Imajinasi boleh liar seliar-liarnya. Namun, pergerakan dari titik A ke titik B kan selalu dimulai dengan hal kecil. Terdengar klise, namun emang kayak itu kenyataannya.

Kamu boleh bercita-cita dagang kue ke seluruh wilayah Indonesia. Namun, pikirin dulu caranya jualan di sekitar kampus. Setelah berhasil dalam skala kecil, baru kembangin ke skala lebih besar lagi.

8. Tujuan yang spesifik

Jangan lupa untuk perdetil tujuan kerja kamu supaya punya batasan waktu dan logis untuk dicapai. Caranya, coba perhatiin tips yang ada di artikel ini. Setelah kamu pelajari cara-caranya, Genmuda.com mau bilang: SEMOGA SAKSES!

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.